Nindy: Gagal Lembur

Aku ga tau apa yang ada di pikiran nindy. Mungkin dia punya semacam antena telepati yang bisa mendeteksi keberadaan berkas dalam tasku. Karena sungguh mengherankan, setiap kali aku membawa berkas untuk dikerjakan di rumah, benar-benar SETIAP KALI, dia selalu punya cara untuk tidur lebih malam. Lha aku kan orangnya ga bisa kurang tidur karena punya darah rendah. Jadi kalo tidurnya udah malam suka kliyengan kalo dipaksa bangun pagi. Padahal sejak kelas 6 SD, aku lebih biasa berkonsentrasi di dini hari. Dan janjiku pula pada diri sendiri untuk tidak mengerjakan pekerjaan kantor selagi nindy terjaga. Namun kalo malamnya sudah diajak begadangan, bagaimana aku bisa bangun pagi untuk mengerjakan lemburan?!

Seperti semalam. Aku sudah membawa dua bendel SOP. Rencanaku sempurna: satu bendel dikerjakan sebelum tidur, dan satu bendel lagi dikerjakan ketika bangun tidur. Namun apa daya, ketika aku sampai di rumah, aku mendapati nindy sedang tidur. Dia baru bangun pukul 7 malam! Walhasil, pukul setengah 10 saja dia masih lari-lari kesana-kemari. Mz nug mencoba ngelonin nindy, tapi nindy malah menggedor-gedor pintu minta dibukain. Begitu lihat aku sedang duduk dengan tumpukan berkas, mukanya langsung sumringah dengan sinar mata dan senyum jahil pingin ngrusuhin. Aaarrggghh! Mau ga mau aku jadi memutuskan untuk tidur karena nindy itu ga bisa tidur kalo yang ngelonin tidak ikutan tidur. Sumpah! Dia tahu itu! Kecuali kalo dia lagi kecapekan dan sudah ngantuk banget, baru dia langsung tidur tanpa memperdulikan teman tidurnya.

Jadi apa kabar SOP-nya?! Untungnya aku berhasil menyelesaikan satu bendel dengan bantuan mz nug yang mbangunin aku jam 3 pagi. Tapi akibatnya ya gini, aku mengetik postingan dengan kepala yang berat banget. Pusing euy…

abi dan nindyDaripada lembur, mending ke Ragunan aja yuk, Mi…

Dulu aku memang sudah berjanji untuk tidak akan membawa pekerjaan kantor ke rumah ketika sudah punya anak. Aku pernah membaca satu kisah tentang seorang ibu yang selalu membawa lemburan sehingga perhatiannya kepada keluarga menjadi jauh berkurang. Bahkan dia sampai ga sadar kalo anaknya kecelakaan saking asyiknya dia mengerjakan tugas-tugas itu. Aku ga mau menjadi seperti itu. Tapi apa daya, ternyata ada masa-masa tertentu dimana aku terpaksa untuk melakukannya. Makanya aku memberikan keringanan pada diriku sendiri dengan syarat pekerjaan tersebut harus dilakukan ketika nindy tidur.

Padahal kalo diinget-inget, aku sudah pernah mengalami kejadian memalukan terkait lembur ini. Jaman nyusuin nindy, suatu hari aku terbangun jam 2 pagi dan mendapati SMS dari Kasubbag (SMS-nya masuk jam 10 malam, aku sudah tidur :p) untuk mengirimkan satu draft laporan ke Kepala Biro (setingkat eselon II). Karena panik, aku segera menyelesaikan konsep laporan itu dan langsung kukirim via email ke Pak Karo. Ternyata Pak Karo tahu dan bilang ke Kepala Bagian kalo aku mengirim email tersebut pukul setengah 4 pagi. Ah, aku lupa kalo sekarang jamannya smartphone. Email bisa terbaca realtime begitu masuk. Berhubung ga pernah punya jadi gagap budaya gini. Intinya sih memang kalo udah jadi ibu-ibu itu jangan lembur deh!

Kesimpulan: ga boleh nyalahin nindy kalo gagal lembur lagi!

Nindy: Kipas Angin

Aku setuju dengan tag salah satu susu formula: kejutan cerdas si kecil. Karena memang hampir tiap hari selalu saja ada kejutan cerdas dari si anak di rumah. Yang semalam, berhubungan dengan kipas angin.

Jadi kipas angin di rumah itu merk Maspion bertipe box fan dengan penampakan seperti ini:

box fan maspion

Punya kami persis banget dengan gambar itu cuma warnanya biru. Kipas angin ini merupakan hibah dari temanku yang saat itu mau pindah kerja ke Bengkulu menyusul suaminya. Tak terasa sudah 4 tahun kipas angin ini kumiliki. Terakhir kondisinya adalah knop puteran yang di kanan atas itu patah setelah kipas angin ini jatuh dari atas kursi gara-gara didorong nindy. Setelah knop-nya patah, kami menyalakan kipas tersebut dengan menekan tombol panjang yang berada di samping. Lihat 4 tombol berjajar itu?! Paling atas untuk kecepatan rendah, berturut tiga ke bawah, sedang tombol ke empat adalah tombol untuk menetralisir tombol-tombol lain. Adapun tombol kecil yang menyendiri paling bawah adalah pengatur arah angin, apakah searah atau menyebar.

Malam itu, aku sedang berguling-guling di atas kursi panjang menahan mual. Salahku sih, sudah tahu di jalan keringatan parah, sampe rumah malah gelesotan di lantai depan kipas dengan hanya memakai daster. Sudah itu sholat dilanjut makan malam. Sehabis makan keringatan lagi, malah langsung kupakai mandi. Masuk anginlah. Saat itu kipas angin masih menyala dengan arah angin menyebar, jadi aku yang sudah berada cukup jauh masih saja terkena anginnya. Karena malas beranjak dari kursi, aku pun berinisiatif minta tolong nindy.

“Nindy, tolong matiin kipas anginnya ya…”

Biasanya kalo lagi main-main, nindy cuma suka mencetin tombol pengatur arah angin karena empat tombol di atas itu agak berat untuk dipencet anak kecil. Jadi ketika aku menyuruh tadi, aku hanya berharap nindy memencet tombol pengatur arah sehingga anginnya tidak sampai ke tempatku. Namun tak kuduga, jari nindy langsung mengarah ke tombol keempat, sehingga aku spontan berkata, “Iya nduk, yang itu!”. Nindy kemudian dengan mantap memencetnya, dan voilaa, kipas angin pun mati.

Wahhh… aku pun bertepuk tangan dan berterimakasih pada nindy. Keren banget sih nih anak. Selalu saja tingkah lakunya membuatku kagum. 🙂

Nindy: Baju Basah

Adegan I

Nindy minum sendiri pakai gelas. Kebablasen, tumpah ke bajunya. Mz nug mengganti baju nindy. Baju yang basah ditaruh di meja kecil di ruang tv.

Adegan II

Nindy minta pipis. Kubawalah dia ke kamar mandi. Setelah pipis sempat main air, jadi bajunya basah. Aku melepas baju nindy dan kutinggalkan di kamar mandi. Kupakaikan lagi celananya yang tadi dilepas sebelum pipis. Dengan hanya memakai celana pendek, nindy kugiring ke kamar untuk berganti baju.

Adegan III

Di kamar. Aku memakaikan baju nindy. Setelah terpakai baru aku menyadari kalo celana nindy juga agak basah. Aku pun melepas celananya dan memakaikan celana yang kering. Celana yang basah aku berikan kepada nindy sambil berkata: Tolong ditaruh di ember ya…

FYI, letak ember tempat cucian kotor berada di dapur. Untuk pergi ke sana dari kamar nindy yang terletak di depan, harus melewati ruang tv berjarak sekitar 1 kamar belakang (kurleb 3 meter). Setelah menerima celana yang basah itu, nindy pun uthuk-uthuk ngeloyor ke belakang.

Begitu nindy keluar kamar, aku segera ingat akan baju basah nindy yang tadi diletakkan mz nug di atas meja. Aku bergegas mengejar nindy. Niatnya, biar nindy sekalian memasukkan baju basah itu ke ember.

Begitu keluar kamar, aku lihat nindy sudah hampir sampai dapur. Aku tidak melihat baju di atas meja. Kulihat lagi nindy dan akhirnya menyadari bahwa kedua tangannya sudah penuh, satu membawa baju basah satunya lagi membawa celana basah.

Kesimpulan: tanpa kusuruh, nindy berinisitif memasukkan baju yang tergeletak di meja ke dalam ember tempat cucian. Dia tahu bahwa baju itu kotor. Padahal untuk mengambilnya, dia harus berjinjit karena meja yang kumaksud tingginya 80cm, hampir setinggi tubuhnya. Kok bisa-bisanya ngeh dengan baju di atas meja itu?!

Salah satu sifat nindy yang sangat kusukai: PEDULI LINGKUNGAN. Dia akan protes bila melihat makanan tumpah, kursi kotor, atau lantai basah. Dia dengan segera mengambilkan barang yang jatuh. Mbak saroh cerita kalo hari jumat kemarin nindy sampai hampir setengah jam ngotot nyariin aku karena hendak memberikan tali rambut yang terjatuh di lantai, padahal aku sudah berangkat ke kantor. Ah, anak ini. Semoga sifat ini terus melekat selamanya. Amin…

Nindy 19 bulan (lebih seminggu)

Pukul 08.15 malam. Lampu kamar sudah dimatikan.

nindy: (ketap-ketip ga bisa tidur)

nur: (berbaring miring membelakangi nindy, pura-pura tidur)

nindy: (menggeser tubuh mendekati umminya, satu tangan menyentuh rambut umminya) Mii…

nur: Hhmmm… (menjawab tanpa menoleh, pura-pura ngantuk)

nindy: Abi… abi…

nur: (menoleh memandang nindy) Nindy mau bobo sama abi?!

nindy: He’em… (menjawab tegas sambil tetep ngemut jempol kanannya)

nur: Abi lagi keluar sebentar… sebentar lagi juga pulang… sementara nindy bobo sama ummi dulu ya… (lanjut puk-puk nindy biar cepet bobo)

Wah, anak kecilku sudah bisa diajak bercakap panjang… *terharu

Kimochiii…

Wah, sebenarnya agak lupa apakah kata-katanya benar seperti itu. Sudah lama ga nonton dorama nih… (timpukin kiki yang ngeracunin dengan korea-koreaan) Intinya sih bahagia yang menyenangkan gitu… (senyum dengan kedua tangan di pipi ala JKT48) :mrgreen:

#1 yorokobi: Nindy anteng pas sholat Ied

Kalo dulu sempat gagal sholat Ied gara-gara nindy yang tiba-tiba merajuk ga mau dilepas, kali ini Alhamdulillah bisa ikutan sholat. Dia cuma ngabur meluk kakiku pas orang-orang serempak bilang “amiinn…” di rokaat pertama. Rokaat selanjutnya lancar jaya. Faktor usia yang makin gede dan banyaknya kenalan di tempat sholat (sebelah kiriku mbak prih, sebelah kananku kak Agni, di pojok belakang ada mama Adit dan mama Agni)

Nindy dipangku kak Agni

#2 yorokobi: Kue buatan abi

Enaaak… Hari Sabtu mz nug tiba-tiba iseng bikin kue. Dari nimbang-nimbang bahan, ngocok pake mixer, sampe nyiapin panci kukusan (tutupnya harus dilapis serbet bersih) semua dilakukan sendiri. Aku cuma sumbang saran tips umum bikin roti kukus dan mengecek kematangan kuenya. Kata mz nug nama kuenya tiwul ayu, tapi tiwul yang ini dibuat dari terigu bukan singkong. Rasanya enaaak banget apalagi kalau pas masih anget. Makannya sambil dicocol ke parutan kelapa muda yang ditaburin sedikit garam. *ngeces

Bahkan aku ga tahu resep kue ini

#3 yorokobi: Denting furin di teras

Kalo suka jejepangan pasti tahu kliningan yang sering muncul dalam adegan musim panas. Lonceng angin aka furin ini kubeli jaman masih gadis dulu (belum punya calon suami pula) di The Daiso Artha Gading dengan tekad: dia hanya akan dipasang ketika aku sudah punya rumah sendiri. Alhamdulillah, akhirnya bertengger juga tuh furin di rumah gang kelinci kami.

Note: Tentu saja kehidupan tak melulu berisi hal menyenangkan. Tapi cukuplah hanya mengingat yang menyenangkan saja, sehingga hati kita menjadi tentram.

Nindy 13 Bulan

Alhamdulillah. Sudah bisa apa?! (pertanyaan standar)

  1. Jalan tambah lancar. Sebenarnya malah sudah bisa jalan cepet kalo lagi mau. Limbungnya paling pas ngantuk.
  2. Beberapa hari kemarin: bisa jalan mundur dan rol depan! Rol depannya bukan kaya kita rol depan sih. Dia kalo mau bobo tapi ga bisa bobo, suka nungging-nungging dulu pake kepala kaya bayi di iklan huggies. Nah, kalo kebablasan nunggingnya ya jatuh ke depan kaya rol depan gitu. :mrgreen:
  3. Tambah suka jalan di atas kasur. Sepertinya tinggal tunggu waktu sampai si anak batita ini mulai loncat-loncat di kasur. -__-!
  4. Kosakata baru: halloww (sambil nempelin hp ke telinga), allwoohh (sambil puter-puter mengelilingi ummi/abinya sholat, kedua tangan di telinga) Akhir-akhir ini suka nggremeng dengan lidah dijepit diantara dua gigi, seperti makhroj “tsa”. Lagi belajar nglafalin “tsabita” dengan benar ya nak?! 🙂
  5. Sudah bisa pegang sendok walau masih suka salah hadap. Kalo udah bosen lebih suka nyuapin umminya. Beberapa saat lalu sempat kehilangan selera makan yang bikin umminya pusing setengah mati. Alhamdulillah, sekarang nafsu makannya sudah kembali normal.
  6. Masih suka juga njatuhin barang-barang, ngeluarin apa pun yang ada di wadah untuk kemudian dimasukin lagi dan lalu dikeluarin lagi (dst), menutup wadah apapun yang tutupnya sedang dia pegang (toples/gelas/botol minum/dot), antusias pingin mbantuin nyapu dan ngepel lantai.
  7. Lagi suka banget mainin tabung gas (huaa… kan jadi mupeng pingin kompor tanam) Sudah menikmati rasanya didorong di atas strollernya (kalo dulu lebih sering bengong doank)
  8. BB saat di RS pasca kejadian luka bakar dulu: 9,75 kg. BB di Posyandu per 27 Agustus: 9,5 kg. Ga tau tingginya karena nangis pas diukur. Sesuai program pemerintah, bulan Agustus nindy mendapat jatah vitamin A gratis.

Ada kejadian lucu kemarin. Biasanya memang setelah menyelesaikan bacaan Quran, aku bilang “shodaqollaahul adziiimm”, menutup Quran, menciumnya, kemudian kuciumin pula ke jidat nindy. Sore itu nindy sepertinya tidak sabar menungguku menyelesaikan bacaan, sehingga pas aku lagi baca, dia mencium Quran itu, kemudian memaksa untuk menutupnya. Hahaha… sabar nduk… cuma 2 halaman… :p

Suatu pagi saat maen di halaman TK dekat rumah

Sehat ya nduk…