Si Kembar 5 Bulan, Nindy 2,5 Tahun

Lagi-lagi postingan borongan. Singkat aja deh.

SI KEMBAR

Ga terasa, si kembar udah jalan 5 bulan aja. Ni anak-anak yang waktu pulang dari RS cuma segede guling (beneran lho, aziz apa ya dulu yang nyeletuk: eh, gulingnya ada 6 -__-!) sekarang tau-tau bajunya udah ukuran L! 😀

Setelah tertunda hampir 2 minggu karena sakit campak, lalu ada simbah njenar, lalu hujan, dll, akhirnya lunas juga itu imunisasi DPT III. Alhamdulillah, utangnya tinggal imunisasi campak nanti di 9 bulan. Btw, si kembar keren lho, disuntik udah ga nangis. Cuma njerit trus diem. Demam juga ga pake lama. Ihh… jagoanku kuat-kuat… *uyel2 BB Nashir 7,5kg, Nazar 7,3kg.

nashir-nazar per 5 bulan... emaknya lagi demen ma kamera 360 jadi maaf kalo fotonya agak ga natural... yg penting cakep kan?! huehehe

nashir-nazar per 5 bulan… emaknya lagi demen ma kamera 360 jadi maaf kalo fotonya agak ga natural… yg penting cakep kan?! huehehe

Dari sisi perkembangan sebenarnya sama, cuma entah males atau apa, si Nashir lebih menonjol di motorik sementara Nazar lebih ke verbal. Nashir kalo ditaruh telentang kepala di utara misal, guling-guling-guling ke kanan sampe kepalanya tau-tau udah di selatan -__-! Sedang Nazar kalo lagi ngoceh bisa setengah jam sendiri, udah bisa bilang “maamaa, paapaa…” Nazar aslinya juga bisa tengkurap cuma males. Nashir pun sebenarnya juga bisa ngoceh cuma pendiem. Yo terserah anaknya lah… yang penting sehat.

Deg-degan sebentar lagi MPASI tapi belum ada persiapan sama sekali kecuali beli tepung gasol di toko deket rumah (btw, gasol sekarang mahal ya… ingetnya dulu pas jaman nindy masih 14rb, sekarang 18,5rb, huehehe) Si Nazar kayane mulai tumbuh gigi, udah suka ngginggit p*t*ng. Dua-duanya gusinya memang sudah keras. Gemar banget nggigitin teether. Semoga pas makan nanti mereka udah bisa duduk tegak kaya nindy dulu. Sekarang masih harus disangga. Tapi ga ngoyo sih… kan tiap anak beda-beda…

NINDY 

Anak gadisku… sudah gede… Di sekolah sudah ga ditungguin di kelas lagi. Mbaknya enak nunggu di luar aja. Tapi kalo sama umminya kolokannya kambuh. Udah tahu warna abu-abu. Goresan tangannya udah mulai bisa membentuk lingkaran. Udah bisa nyusun balok hingga tinggi tanpa jatuh, itu kan butuh ketelitian dan kesabaran. Cepet banget hapal puzzle. Udah bisa menghitung dengan benar dan tahu maknanya (uuh, bangganya!) “Dedeknya kembar, dedeknya ada dua…” Lagi suka kata “banget”. “Bagus banget… harum banget…”. Masih belum lancar juga bicaranya (salahkan bentuk lidah) tapi aku sabar menunggu… BB terakhir 12,5kg (alhamdulillah, akhirnya bergerak lagi itu angka timbangan)

senyummu ki asli manis bener lho nduk...

senyummu ki asli manis bener lho nduk…

Selalu sehat ya nduk… le… Tambah pinter, sholeh dan sholehah. Semoga Alloh selalu melindungi kalian…

Random Post Januari

Berhubung saat ini sedang sok sibuk dengan dunia perlakipan, maka isi pikiran curhatan-curhatan yang terlintas kutulis dengan sistem rekapan kaya gini aja deh, daripada lupa ga kecatet (padahal juga ga penting buat dicatet)

SI KEMBAR 4 BULAN

Alhamdulillah per tanggal 11 Januari kemarin, si kembar genap menginjak usia 4 bulan. Apa yang baru?! Nashir makin lancar rajin tengkurep. Nazar pun mulai miring-miring (eh, ini kok kaya bulan kemarin?! ya pokoknya emang nazar belum selancar nashir, tapi mengingat bahwa dulu nindy juga skip fase “tengkurep sendiri” maka kumaklumkan saja kalo nazar seperti itu). Nashir sudah bisa “marah-marah” yang mana marah-marahnya ini model ngomel mbentak-bentak gitu (serius, ga ada air mata!) dengan suara besar sehingga tentu saja “keahlian” ini ga bisa ditiru nazar, si imut yang murah senyum dan lembut itu.

BB belum timbang karena belum imunisasi lagi. Terkahir timbang waktu posyandu, jadi sekitar usia 3,5 bulan, si nashir udah 7kg. Kenapa belum imunisasi lagi adalah karena jadwal imunisasi terakhir kemarin adalah tanggal 15 Desember, harus kasih jeda sebulan, sementara bu bidan mintanya imunisasi dilakukan tiap hari minggu aja jadi ya agak susah nyari hari yang tepat. Selain itu memang sudah rencana sih mau ngebotakin rambut dulu. Entah kenapa rambut nashir yang dulu tebal itu tetiba rontok parah kaya orang lagi kemo. Pun rambutku ikut-ikutan rontok parah (tentu saja aku ga ngebotakin rambutku!).

Dan inilah foto si kembar versi upin ipin (jangan lama-lama botaknya ya nak… cepatlah tumbuh rambut tersayang…)

Itu si nazar lagi tendang-tendang jadi nge-blur

Itu si nazar lagi tendang-tendang jadi nge-blur deh!

NINDY 29 BULAN

Ah, sudah lama banget ya ga nulis tentang nindy. Menjelang usia 2,5 tahun ini makin banyak kemampuannya. Sudah hapal hampir semua warna (masih bingung soal warna abu-abu) sehingga pernah berdebat denganku soal warna tosca yang kataku biru tapi kata dia hijau :p Sudah hapal angka 1-10 walau belum tahu kegunaannya untuk apa. Nindy ini ingatannya kuat banget jadi ga ada tuh istilah short term memory. Dijanjiin sesuatu, ditinggal tidur, bangun tidur pasti inget lagi dan nagih lagi. Peristiwa yang agak lama pun masih inget semisal beberapa bulan lalu pergi ke ITC sama om fuad dsb.

Setelah terhitung hampir 3 bulan ikut PAUD, sudah mulai bisa ngikutin gerakan senam. MASIH juga kolokan kalo yang nganterin ortu sendiri bakal mogok dan pake drama, beda kalo dianter mbak wik. Kemarin sudah bisa masuk ke kolam bola walau batas minimal 90cm sedang nindy baru 88cm. Sueneeeng banget dia di sana walau emaknya ini gempor ikutan naik-naik, panjat-panjat, seluncuran. Jadi ada destinasi baru kalo weekend nih, yay! (eh, apa nanti nindy bakal kaya mbah utinya ya?! mbah uti njenar dan mbah uti malang sama-sama “ga tinggi”, sama-sama berambut ikal…)

Gadis cantikku yang pintar dan sholehah, mbok yo kurangin sedikit lah sifat keras kepalamu nduk!

Gadis cantikku yang pintar dan sholehah, mbok yo kurangin sedikit lah sifat keras kepalamu nduk!

LAKIP OH LAKIP

LAKIP 2013 ini akan menjadi LAKIP ke-7 yang kutangani. Gila! Hampir 7 tahun menangani hal yang sama. Ga mutasi blas tah nur?! Mutasi reeekk!! Tapi aku mutasi mengikuti tusiku. Jadi begitu tusi LAKIP pindah ke bagian baru, ditransferlah diriku ini kesana. Yah, memang sih berkat sedikit ilmu yang diremehkan orang ini aku jadi bisa dapat sedikit rejeki tambahan (asisten ngajar diklat, diundang ngasih asistensi) dan punya kenalan dikenal eselon II kementerian lain, cuma yaa… aku sudah benar-benar sampai pada tahap bosen-dan-jenuh-tingkat-akut. Please! Berharap banget ini adalah LAKIP terakhir… #kode

ABI PULANG (dan banjir Jakarta)

Setelah 2 bulan ga pulang (iya, DUA BULAN!) gegara tiket pada mahal di liburan semester-natal-tahun baru kemarin, akhirnya si abi bisa pulang juga ke rumah gang kelinci kami. Ambil cuti 4 hari, jadi bisa dapet seminggu lebih. Senaaangg… tapi sedih soale gegara banjir jadi ga bisa kemana-mana. Tapi harus bersyukur ga kebanjiran (walau rumah bocor semua). Tetap harus bersyukur ga kena pemadaman. Si kiki kontrakannya di Bukit Duri kebanjiran, air masuk sampe sepinggan. Sempatlah dia nginep di pengungsian. Si mia (teman SMA 3) rumahnya di Cipinang Indah kebanjiran sampe selutut. Ngungsilah dia ke sodaranya di Duren Sawit. Jadi inget pertengahan Januari tahun lalu aku jalan kaki sendirian menembus banjir selutut, bahkan setengah paha di depan KPPN II. Lalu jatuh di wahidin dan berakhir dengan badan basah kuyup dan kaki terkilir. Sampe kantor nangis-nangis kaya anak kecil. Epic banget karena setelah itu baru tahu kalo sedang hamil si kembar!

RENUNGAN AWAL TAHUN

Lah, renungane malah ditaruh di belakang…

Di awal tahun, temannya mbak kosku bikin status di fesbuk yang intinya: Yay, tahun ini usiaku 30!

(lalu mbak heni komen, oh, si “itu ya nur?!)

Tahun ini insyaallah usiaku 29 tahun sih, cuma entah kenapa memang deg-degan banget dengan angka 30 itu. Soale kalo misal dikasih jatah hidup 50 tahun, kan berarti sisa hidup tinggal 20 tahun. Lha 20 tahun mau ngapain aja?! Itu kalo 50, kalo less than 50 years?! Huaaa… padahal target naik haji nanti pas umur 48-49 *dibahas *amiinn…

Yah, marilah berpositif thingking dengan angka 30. Semoga bisa menjadi orang yang lebih baik. Semoga bisa memulai hidup baru yang lebih tertata, menyenangkan, dan membahagiakan.

Udah ah, balik mantengin data yuk!

Foto resmi si kembar per usia 4 bulan

Foto resmi si kembar per usia 4 bulan

Si Kembar: 3 bulan

Alhamdulillah, si kembar sudah menginjak usia 3 bulan.

Ga kerasa bener, tau-tau udah gede aja. Si nazar yang dahulu sempat masuk jalur ijo paling bawah di KMS, alhamdulillah sekarang udah bisa masuk jalur ijo yang tengah. Kalo nashir mah jangan ditanya. Tu anak pinter banget. Jadi walau minum ASIP-nya lebih sedikit daripada nazar, tapi pas mik langsung dia pasti tetap lebih rakus. Jadi ya tetap dirinya yang lebih berat. Terakhir mereka timbang hari minggu kemarin, bersamaan dengan imunisasi DPT II, BB nashir 6,6kg sedangkan BB nazar 6,4kg.

Dua anak ini sudah bisa cerewet. Bubblingnya banyak bener. Sampe rasanya mereka lebih banyak omong daripada nindy dulu. Mungkin efek para pengasuhnya: si mbak yang heboh dan budhe yang rajin ngajakin ngobrol. Dalam hati berterimakasih sungguh ke dua orang itu karena aku sendiri mengakui kalo jarang pegang si kembar, waktuku banyak tersita ke nindy.

Nazar sebagai anak bontot selalu ngikut-ngikut masnya. Dia yang dulu nangisnya model “memelas”, eh sekarang sudah bisa “nangis marah” kaya nashir. Sekarang juga sudah bisa miring-miring kaya nashir. Kemarin ummi mbongkar-mbongkar mainan kak nindy dulu, dapet maenan rattle. Nashir disodorin maenan langsung matanya melotot, penasaran banget, asyik sekali sampe ditinggal lama diem aja asyik sendiri. Kalo nazar agak lama baru bisa asyik dengan maenan kaya masnya. Yah, anak kembar juga pasti berbeda kan?!

Bisa nebak kan?! Mana nashir mana nazar?!

Sejauh ini mereka masih konsisten, nazar si imut dan nashir yang fotogenik. Heran deh, cakep banget sih si nashir ini kalo difoto?! Padahal kalo kenyataan lebih lucuan nazar daripada nashir. Hehehe.

Ah, postingan ini bahasanya acak adul banget. Maaf ya nak kalo ga konsisten nyatet perkembanganmu. Semoga Alloh selalu melindungi kalian berdua…

Nindy dan si Kembar: First Fighting

Katanya tu ya… kalo anak banyak, siap-siap lah dengan kehebohannya.

Yang tengkar lah, rebutan mainan lah, macem-macem. Apalagi kalo anaknya cowok. (Tapi senengnya juga dobel-dobel sih ^-^v)

Nah, semalam untuk pertama kalinya aku sebagai ibu ngeliat sendiri kalo anak-anak pada tengkar. Aduuh… ni kan masih bayi semua yak?!

Jadi si Nashir (3m) ini kalo denger umminya pulang, pasti deh langsung mogok ga mau mik botol. Sementara Nindy (2,5y) kakaknya, sebagai balita tentu udah langsung “ngerebut” umminya. Menuruti nasehat bu Kasubbag, untuk menangani sibling rivalry, sebaiknya kita fokus ngasih perhatian ke si kakak. Soale adik bayi kan belum ngerti sama hal-hal kaya gitu. Yang penting kebutuhannya terpenuhi, udah. Jadilah jadwalku begitu sampe rumah itu sholat magrib, ngatur ASIP, mandi, makan, sholat isya, semua kulakukan bersama nindy (eh, mandi ga termasuk sih). Baru bisa pegang si kembar setelah semuanya kelar. Mungkin sekitar jam 8 – setengah 9 malam. Kebayang kan kalo si kembar dari magrib udah mogok minum, berapa lama mereka nunggu untuk bisa mik langsung dari aku?!

Semalam sekitar jam 8. Untungnya hanya Nashir yang melek. Nazar bobo dengan tenang. Karena kasihan lihat Nashir yang udah nunggu lama untuk “kupegang” (udah agak-agak mulai rewel), aku pun segera menggendongnya. Begitu lihat aku mangku dedeknya, Nindy spontan ngrengek, “mimik ucuu…”. Maksudnya minta susu UHT, ditaruh di botol dot. Dibujuk mimik susu sama mbak aja malah nangis teriak-teriak ga mau. “Ma ummi ajaaa….” Aku yang udah spanneng (masih flu berat) cuma diam nahan sabar lihat nindy mulai tantrum gitu. Sementara Nashir kulihat melotot ke nindy. Kemudian dalam detik yang sama ada yang teriak-teriak:

Nindy: Mik ucuuu…!!!! (sambil nangis, narik-narik ummi)

Mbak wik: Sama mbak aja yaa!!! (nada meninggi)

Ummi: Nindy sama mbak aja… kasihan dedeknya hausss… (berusaha sabar)

Nashir: Aaaaaa!!!! (tiba-tiba teriak marah sambil nendang-nendang)

Hape: *berdering, panggilan dari abi

Aku bengong. Lah, ni adek marahin kakaknya?! Dua kali si Nashir teriak keras, dijeda dengan pandangan melotot ke Nindy.

Ahahaha… masih bayi aja udah bisa marahin kakaknya. Apa kabar ntar kalo udah besar?!

NB: Pas hamil si kembar, baru sekali itu aku berani ngebentak sopir angkot yang semena-mena terhadapku. Kalo kondisi biasa mah ga mungkin berani lawan orang Batak gitu. Mungkin keberanian dateng dari oroknya Nashir kali ya?! Huehehehe…

 

Manajemen ASI Anak Kembar

Melihat-lihat statistik blog, tulisan tentang si kembar ternyata banyak peminatnya. Memang sih kalo tengok kiri-kanan, akhir-akhir ini terasa makin banyak saja kasus kehamilan kembar. Salah satu penyebabnya adalah proses bayi tabung yang menanam beberapa bibit dalam rahim. Lha kalo berkembangnya lebih dari satu ya jadi kembar kan?!

Sementara blog Indonesia yang membahas kehamilan kembar cuma sedikit. Dulu pas hamil, referensiku kalo ga baby center ya blog orang Malaysia. Heran deh kenapa di Malaysia itu banyak anak kembar sih?! Oleh karena itu, aku bersyukur kalo tulisanku tentang kehamilan kembar di sini, sini, dan sini bisa menjadi referensi bagi orang lain. Kali ini aku mau sharing tentang manajemen ASI bagi si kembar.

Sebenarnya tidak terlalu banyak berbeda sih manajemen ASI anak kembar dengan anak tunggal. Yang beda cuma satu: kuantitas. Jadi kalo dulu nyiapin 5 botol untuk selama ditinggal di kantor, sekarang ya jadi harus nyiapin 10 botol. Simpel to? Tapi berat. Hehehe…

Pertanyaan paling umum tentu: emang ASI-nya cukup?! Insyaallah kalo ga stres/capek/laper, ya cukup-cukup aja sih. Kita dikasih anak kembar, tentu dikasih pula kemampuan untuk memproduksi ASI yang lebih banyak. Kalo dulu jaman nindy, pas awal masuk kantor sekali mompa cuma dapet 80ml, sekarang jaman si kembar, awal masuk aja sekali mompa bisa dapet 180ml. See?! Alloh itu Maha Adil. Yang penting kita PEDE kalo ASI kita cukup.

Aku ngomong gini bukan berarti tanpa drama lho. Ini sudah berhasil melewati tekanan dari keluarga terdekat karena memang si kembar pernah kurang ASI gara-gara aku stres dulu. Tandanya kurang ASI: si anak nangis kenceng (sampe didatengin tetangga, dikira lagi diurut :p) diemnya cuma pas nen dan nen-nya pun lamaaaa sekali. Nen sambil dipangku, merem-merem kaya tidur, begitu ditaruh di kasur langsung melek langsung nangis kejer minta nen lagi *usapkeringet

Untuk masalah rotasi kalo dulu nindy perbandingannya 3 botol ASIP segar: 2 botol ASIP beku, sekarang aku pake perbandingan 4 botol ASIP segar: 1 botol ASIP beku. Yang ASIP beku tetap pake metode FIFO. Standar aku kasih stok untuk minum sehari 12 botol (2 botol ASIP beku, 10 botol ASIP segar). Si kembar biasanya habis 10 botol, menyisakan 2 botol ASIP segar. Biasanya dari kantor aku pulang bawa sekitar 1o botol. 10 itu semua buat stok besok. 2 botol sisa ASIP segar hari ini kunaikin ke freezer. Lalu nurunin 2 botol ASIP beku buat besok. Malemnya aku usahain mompa 2 botol. Jadi besok pagi bisa ada stok 14 botol yang mana 2 botol hasil mompa semalam itu bener-bener buat cadangan aja (takut pulang malem dsb). Kalo nyisa, besok sore naik freezer juga.

Untuk masalah mompa aku pake metode tandem pumping yang pernah kutulis di sini. Oiya, mompa malam/dini hari sangat penting untuk kelangsungan produksi, jadi usahakan jangan pernah skip. Jadi jadwal mompaku adalah dini hari (terserah kapan sempatnya, bisa 1 atau 2 kali), lalu pukul 07.00 (gegara naek KRL jadi jam 7 kurang udah ada di kantor), jam 10-an (habis sarapan), jam 13-an (habis makan siang), dan jam 16.30 (sesaat sebelum pulang).

Untuk penyimpanan aku menyewa freezer. Lumayan, 100rb/bulan. Sewanya di sini. Ini karena aku berpikir bakalan tutup “produksi” (sudahlah, 3 anak saja cukup) jadi kalo harus beli freezer khusus selain ga kuat harganya (sekitar 2 jutaan) juga kepikiran bakalan susah njualnya (kan ga bakalan dipake lagi). Lagipula masa keemasan produksi ASI berlimpah kan cuma beberapa bulan saja. Sisanya insyaallah bisa ditanggulangi dengan kulkas 2 pintu yang sudah kupunya. Terimakasih mbak Heni dan Amel dari tim POC yang sudah membantuku untuk mengambil keputusan ini.

Untuk metode menyusui aku tergantung anaknya. Kalo lagi gantian ya gantian… (enak kalo pas kaya gitu :D) kalo lagi mau barengan ya barengan. Biasanya satu kupangku satu dipangkuin sama si mbak. Jadinya kaya baris gitu, kepala si kembar di atas kaki saudaranya. Asline posisi tersebut salah dan yang benar adalah kaya gambar berikut:

tandem nursing

Sayangnya bantal menyusui seperti itu harganya mahal (600-an). Sementara kupikir kepakenya bentar aja. Nanti kalo udah bisa duduk pasti posisinya ga kaya gitu lagi kan?! Jadi sementara kalo mau posisi kaya gambar di atas, aku pake bantal cinta (itu lho, bantal yang besar banget) di kanan dan di kiri, trus si kembar diletakin di kanan kiri, kepala mereka masing-masing disangga bantal kecil, dan ok deh, nen kaya posisi si ibu itu.

Yang lain-lain soal nyairin ASI, berapa lama ASI disimpan, dll kurasa sama saja dan sudah banyaaak banget blog yang membahasnya. Yang perlu kutekankan, mau kembar mau tunggal sama saja. Insyaallah ASI kita akan cukup. Kalo diberi amanah dua ya masak sih ga diberi rejeki berlipat pula?! Alloh lagi pingin lihat kita berusaha lebih keras saja. 🙂

NB: mengingat nindy yang self weaning di usia 18 bulan, kali ini berharap semoga si kembar bisa ng-ASI sampai 2 tahun… amin…

Review Duo Medela dan Tandem Pumping

Iseng ngereview breast pump ah…

Gara-gara punya anak kembar, kebutuhan ASIP juga dua kali lipat donk. Dulu pas nyusuin nindy, ada temen nursery room yang walau anaknya 1 cowok, dia merahnya tandem pake dua pompa: medela mini elektrik (minel) dan medela harmony. Karena melihat hasil perahan beliau luar biasa (iya, pemegang rekor ASI terbanyak tuh – kalo aku pemerah tercepat – penting gitu diomong?!) aku kepikiran buat si kembar ini “harus” tandem juga (ga harus sih, tapi kan biar lebih efektif efisien :p) Berhubung aku punyanya cuma harmony bekas jaman nindy dulu, dengan memberanikan diri aku meminta kado dari kantor berupa medela minel (yang ternyata harganya sekarang muahaaal yak? hiks! maaf man-teman…)

So far, alhamdulillah, target 1 liter/hari selama di kantor bisa terpenuhi. Kadang bisa sampe 11 botol juga sih. Sementara aku nyetok buat kebutuhan si kembar selama kutinggal adalah 12 botol per hari. Sisanya yang 2 botol kuperah pas malem sambil nyusuin si kembar, dengan syarat ga lagi nyusuin tandem (ya iyalah, menurut ngana?!)

Back to topic, menurutku medela itu…

Kelebihan umum:

  • Ada dijual spare part-nya, jadi kalo rusak bisa beli printilan (penting banget ini, secara harga BP kan mahal)
  • Bisa dipasang botol merk apa aja, ga harus botol medela. Kaya aku sekarang pake botol huki 250ml karena kadang perahan bisa lebih dari 180ml (batas maks botol medela) kan ribet kalo lagi LDR harus ganti-ganti botol
  • Printilan sedikit jadi mbersihinnya juga ga ribet (mbandingin ma avent sih)

Kekurangan umum:

  • Mahal! (tapi mahal itu relatif kan?! mahal buat yang kere, murah buat yang kaya :p) 
  • Harga naik kualitas bahan menurun?! (ga tahu ya kalo BP merk lain juga gitu) Aku mbandingin harmony punyaku yang kubeli tahun 2011 dengan minel hadiah temen-temen, plastiknya terasa lebih tipis dan ringan. Beda banget dengan medela jaman dulu yang part-nya lebih tebel-tebel dan berat (kan mantep kalo berat gitu)

Kelebihan medela harmony (keluaran lama):

  • Suara senyap
  • Corong silikonnya ga nyakitin PD. Tapi hasil omong-omong ma temen, katanya corong silikon ini sekarang udah jadi barang langka! Dia nyari-nyari, adanya tinggal di ebay. Huhuhu… harus dieman-eman nih
  • 2 phase Expression-nya bikin kita cepet LDR

Kekurangan medela harmony:

  • Hampir ga ada sih menurutku, puas banget ma harmony jadul ini *ciumsayang

Kelebihan minel (keluaran baru):

  • Tarikannya kuat… beneran kerasa bedanya ma harmony

Kekurangan minel:

  • Kalo buatku masih agak sakit sih ya… atau semua BP elektrik memang gitu?! Atau karena corongnya yang plastik dan bukan silikon?! Jadi aku makenya selalu kekuatan terendah
  • Susah mancing LDR. Makanya kuduet dengan harmony buat mancing LDR
  • Berisik pake banget! Jadi sungkan kalo ga mompa di nursery room

Oiya, sebenarnya buat tandem ga harus duo harmony-minel gitu sih. Cuma buatku ya itu tadi, harmony buat mancing LDR, minel buat kekuatan. Kenapa ga harmony-harmony?! Soalnya sempet kepikiran mau nyusuin sambil sebelah dipompa. Kupikir kalo harmony bakal  susah karena tuasnya panjang. Sedangkan kita kan sambil mangku anak. Tapi ternyata kesini-sini aku lebih suka pake harmony. Ga kebayang kalo pake minel, yang satunya pasti kebangun donk berisik gitu… :mrgreen:

Temen nursery room dulu ada yang tandem pake duo manual avent. Dapetnya banyak juga. Dan tuas avent mendukung untuk tandem karena bentuknya pendek dan arahnya ke bawah, enak buat dipegang kanan-kiri.

Gimana? Tertarik buat tandem pumping?! 🙂

Tips minel:

Pertama kali pake minel, putingku berdarah! Argghhh… Kasubbag yang lihat cuma komentar: kalo pake elektrik emang gitu nur *lempengbanget Jadi aku membatasi pemakaian minel sekitar 15 menit aja pake kekuatan terendah. Kalo udah ga netes ga aku terusin. Aku nerusin mompa pake harmony yang lebih lembut buat ngabisin ASI yang tersisa. Dapet 1 LDR lagi baru beneran bersih. Oiya, posisi corong juga pengaruh lho! Usahakan menempatkan tulisan “medela”-nya pas simetris di bagian atas. Buatku posisi ini less pain sih. Semoga bermanfaat.

Cerita si Kembar: Arti Namamu

Posting singkat saja. Maaf ya nak, kalo tulisan ini tidak akan sedramatis milik kakakmu.

Alhamdulillah. Ummi bersyukur sekali akhirnya kalian berdua lahir dengan selamat. Bayangkan. Kembar! Dari awal tahu kalau kalian ada berdua, perasaan ummi bukannya senang, tapi malah takut! Iya, jujur ummi takut sekali. Bisakah kalian nanti akhirnya lahir dengan selamat?! Bayangan kematian salah satu janin, kembar dempet, ataupun kelahiran prematur selalu membayang-bayangi ummi. 14 minggu, 17 minggu, 27 minggu, 29 minggu, 34 minggu, hingga 36 minggu, ummi lalui setiap angka itu dengan perasaan cemas. Setiap angka itu terlewat dan merasa (serta melihat) bahwa kalian baik-baik saja, hati ummi lega luar biasa. Tapi kelegaan itu hanya sementara karena akan berlanjut dengan deg-degan berikutnya.

Itulah kenapa ummi memilih nama Nazar. Dalam satu perjalanan ke kantor, di dekat kantor lama abimu di Kemayoran, ummi tiba-tiba tercetus ide untuk bernadzar. Apabila kalian berdua lahir dengan sehat dan selamat, maka ummi akan menyembelih seekor kambing (yang mana sampai sekarang nadzar itu belum terlaksana, maaf ya nak) Walau tahu nantinya kalian akan lahir sebagai laki-laki, yang berarti ummi harus menyembelih 4 ekor kambing lain sebagai penebus, entah kenapa dalam hati ummi yang tercetus adalah nadzar kurban dan bukannya puasa. Hehehehe.

Lalu kenapa kamu, si kecil, yang ummi beri nama Nazar?! Entahlah. Dari awal ketika kalian masih bisa jumpalitan berputar-putar, kamu, yang selalu diperiksa pertama, yang berat badannya selalu lebih besar, selalu ingin sekali ummi panggil sebagai kakak. Sedangkan nama yang sudah tersedia baru satu, Nazar. Maka mungkin memang nama itu khusus untukmu. Namun akhirnya nama itu pantas kau sandang karena ketika menginjak usia 7 bulan, tiba-tiba fisikmu kalah dengan saudaramu. Terus begitu hingga mau lahir. Dan posisimu itu, haduhh, ummi sungguh tidak tega membayangkan perutmu ditindih sekian lama oleh saudaramu. Maafkan saudaramu yang pecicilan itu ya nak… Dan terimakasih sudah menjadi anak yang sabar.

Lalu kamu, si adik yang ternyata menjadi kakak! 😀 (ummi ga marah, ummi pingin ngakak kok ini) Dari awal mengada kamu selalu pecicilan ga bisa diam. Tuh kan, jadi kelilit ari-ari deh. Ummi gemes banget karena kamu selalu aktif, selalu merespon kalo ummi ajak ngobrol. Ummi bisa membayangkan kamu itu cowok banget (dan setelah lahir kamu membuktikan hal itu). Kelilit ari-ari?! Kata orang nantinya justru bikin kamu jadi tampan. Pantesan make baju apa saja. Makanya namamu semula sebenarnya adalah Nazir. Seharusnya ditulis sebagai Nadhir, dengan huruf asli dho, yang berarti istimewa. Namun sampai 38 minggu pun ummi ragu. Apa baik memaksakan satu nama hanya agar spellingnya terlihat bagus sementara artinya mungkin bergeser?!

Hingga tibalah drama semalam sebelum operasi sesar yang harus kita jalani. Drama yang betul-betul bikin ummi merasa capek dengan semua ujian yang kita jalani 3 bulan terakhir. Malam itu ummi tidak bisa tidur, padahal kita harus istirahat. Ummi hanya bisa berpasrah kepada Allah, memperbanyak membaca dzikir laa haula wa laa quwwata… hingga menemu frasa itu. Nashir! Kamu adalah penolong! Ummi menggantungkan banyak harap kepadamu. Lindungilah kakak dan adikmu! Kamu adalah laki-laki yang bisa diandalkan!

Maka demikianlah. Nazar dan Nashir. Walau mungkin ke depan akan terasa berat bagi ummi, tapi ummi yakin janji pertolongan Allah pasti akan selalu datang.

Lalu nama tengah kalian, Ali. Dari dulu ummi berharap anak-anak laki-laki ummi akan seperti syaidina Ali yang sholeh, pintar, pemberani, tampan, dan halus budi. Sekaligus nama tengah yang bagus untuk menghubungkan dengan nama abimu yang akan diletakkan di belakang. Kalian tahu kan obsesi ummi untuk membentuk N family?! Susah sekali mencari nama laki-laki yang berarti baik dan berima bagus dengan akhiran nugroho nanti. Karena N di depan akan bertemu N di belakang. Dengan kata pendek berhuruf 3 dan berinisial vokal itu, akhirnya nama Nugroho bisa disematkan.

Maka selamat datang, Nashir Ali Nugroho dan Nazar Ali Nugroho. Bantu ummi untuk menghadapi dunia ini.