Tentang Capres-Capresan Ini…

Kemarin, akhirnya aku tertarik buat nonton debat capres.

Ya abis selama ini aku beneran apatis deh! Capek dengan semua timeline fesbuk yang nulis dan nge-share link tentang kehebatan capres idolanya dan keburukan lawannya. Huff…

Tapi kupikir-pikir, masak mau beli kucing dalam karung sih?

Yo wes lah, mumpung belum tidur, cobalah aku nonton barang 15 menit. Dengan demikian aku bisa melihat sendiri bagaimana mereka berdua ketika disandingkan. Ga sekedar “katanya temen”, apalagi “katanya media”. Karena kita semua tahu kan, kalo media sekarang ga ada yang bisa dipercaya 😛

Alhamdulillah, hasil nonton yang 15 menit itu bisa memantapkan pilihanku. Jujur, aku memang tertarik dengan janji salah satu capres. Ada beberapa hal yang bikin aku “deg”: yo iki sing tak goleki! Beliau memberikan jawaban atas hal-hal yang selama ini menggelisahkanku. Beberapa nilai yang kuanut ternyata sama dengan yang beliau anut.

Jadi saranku buat teman-teman di luar sana, daripada mengumpat teman-teman lain yang nyampah di sosmed, ya sudah sih kita action sendiri. Lihat sendiri, dengarkan sendiri, bandingkan dan renungkan. Soale kemarin aku baru aja baca surat Al Hujurot ayat 6:

Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.

Masalah masa lalu orang itu masih meragukan, atau ternyata perbuatannya selama ini pencitraan doank, sudahlah… Daripada disesatkan media, mending tanyakan saja pada hati nurani. Pilihlah yang sesuai dengan kebutuhanmu, yang menjawab kepentinganmu. Aku sendiri memilih berdasar latar belakangku dan sedikit ilmu yang kupunya. Ikhtiyar dulu, selanjutnya tawakkal. Semoga yang dipilih ini memang sudah benar.

Lalu kalo sudah milih? Ya diam. 😛

Ga perlu juga berkoar-koar kalo udah milih capres ini atau capres itu. Kan katanya LUBER. Jadi junjung tinggi lah itu azas RAHASIA. Dibayar piro se kok mau-maunya jadi jurkam gratisan? Kalo pilihan kita menang tokh kita juga ga dapet apa-apa…

Kalo aku sih masih mending nge-share berita ini: ayo dukung HELGA di Akademi Syiar Indosiar (AKSI) Junior. Gadis cilik umur 5 tahun ini rumahnya di desa sebelah desaku lho… Asli arek ndeso iki… Menurut pengakuan para embak yang ngasuh si kembar -yang merupakan tetangga si Helga-, bapak-e Helga ini cuma buruh pande besi. Keren ya! Anake cerdas, ayu, endel, berani tampil… 😀

Ga punya fotonya. Ngecapture dari google aja deh! :lol:

Ga punya fotonya. Ngecapture dari google aja deh! 😆

Ketik AJ (spasi) HELGA kirim ke 7288. Nuwus sam! :mrgreen:

Iklan

Diari Parenting 2: Baby Blues

Pernah ngalamin?

Tentu saja!

Sampe sekarang kalo nginget-nginget lagi rasanya malu. Karena hal sepele, bisa nangis nggerung-nggerung kaya ada yang kepaten. Waktu itu rasanya aku ga becus banget jadi ibu.

Ya gimana ga kagok? Aku aslinya ga terlalu suka anak-anak. Pertama kali nindy diserahkan ke pangkuanku, bidannya komentar: ibunya ga pernah nggendong bayi ya?! 😛

Tapi sejujurnya ada memori buruk yang terekam yang membuatku takut untuk mengurus bayi. Ketika masih SMP, ayahku pernah menyuruhku menangkap ayam untuk disembelih. Ayamnya masih muda, masih perawan (opo se -__-!) jadi ya badannya kecil gitu. Setelah disembelih dan dicabutin bulunya, baru ketahuan kalo sayap ayam itu patah. Deg! Jadi pas kutangkap tadi, ga sengaja aku mematahkan sayapnya? Aaaargghhh… ini ayam masih hidup kuremukkan tulangnya… Betapa sakitnya… Betapa kasarnya aku… *mewek

Makanya pas merasa sedikit salah gerakan dalam memegang nindy, aku takut banget. Trauma pernah mematahkan sayap ayam. Jangan sampe karena kecerobohanku, berakibat fatal kepada bayi kecilku. T-T

Sedang pas habis lahiran si kembar, baby blues-nya lebih ke stres beneran karena… yah, beneran itu ujiannya gede banget! Jadi kalo nangis-nangis tiap hari, meratap, kepikiran resign, ya karena emang kompleks banget permasalahannya. Ga sekedar “perasaan” kaya pas jaman lahiran nindy.

 

Diari Parenting 1: Berkarier VS Full Time Mother

Duaaarrr! Pembukaan pertama malah membahas isu yang super sensitip yak… *tutupmuka

Setelah 7 tahun bekerja dan 4 tahun menjadi working mom, tahun 2014 ini aku memutuskan untuk resign dan mencoba menjadi stay at home mom (iya, bukan FTM soale kepikiran mau nyambi-nyambi juga)

Tapi kalo ada yang datang padaku dan bilang dirinya juga pingin resign, jawabanku sudah pasti: coba dipikir-pikir dulu!

Iya, aku ga mau jadi orang yang bilang IRT itu lebih baik atau working mom itu lebih baik. Nggak! Semua sama-sama baik. Karena kondisi tiap keluarga beda-beda. Ya kalo seorang single mother ga bekerja, trus anaknya makan apa? Atau ketika ada cicilan yang memberatkan. Atau ada ganti rugi yang besar yang harus dibayar ketika resign. Begitu pun jika di rumah sudah ada keluarga dekat yang membantu mengawasi anak-anak, apa salahnya mengejar karier? Selama bisa menyeimbangkan kehidupan kantor dan rumah tangga, kataku sah-sah saja seseorang menjadi ibu bekerja.

Intinya, jangan sampai keputusan resign diambil karena emosi sesaat, apalagi karena ikut-ikutan. Aku pernah membaca di blog seseorang, bahwa indikasi seseorang seharusnya resign adalah saat besar pasak daripada tiang. Kita bekerja tapi ga ada hasilnya. Lha kalo kaya gitu buat apa? Mending fokus ke pendidikan anak-anak.

Lain lagi bila memang alasan agama yang diambil. Maka itu memang harga mati. Bahwa tanggung jawab tertinggi atas seorang istri (dan ibu) adalah pada keluarganya. Apalagi bila suami bekerja dan hasilnya juga tampak mencukupi. Istilahe, nguber opo maneh se? Urip kok mikir ndonya terus…  😛 Pengetahuan agamaku sendiri masih cetek jadi alasan ini memang belum menjadi alasan mendasarku dalam memutuskan resign. Tapi aku kagum dengan ibu-ibu di luar sana, mbak kiki barkiah yang lulusan teknik ITB (teknik ITB rek! utekku ga nutut!) ataupun mbak fita chakra, penulis buku diari parenting ini yang lulusan S2. Mereka para orang pintar dengan basic pendidikan yang ga main-main (kalo aku kan S1 nya ga niat :mrgreen: ) namun mendedikasikan dirinya untuk keluarga.

Bismillah. Semoga keputusan ini membawa keberkahan bagi kami…

Diari Parenting: The Project

Iseng bikin proyek ah…

Dalam rangka persiapan resign, sudah pernah kusinggung di sini kalo aku mulai gemar belajar ilmu parenting. Beli buku, ikutan grup, follow fb ibu hebat… Tapi ternyata seleraku tidak berubah: lebih suka belajar berdasarkan pengalaman orang daripada ngikutin omongan mereka yang dikatakan “ahli pendidikan”. Apalagi kalo orangnya “jualan” banget, baik ngejual buku maupun seminar. Yang kaya gini biasae aku pasif aja. Ngikutin tapi ga aktif. Beli buku iya (dengan catatan bukunya murah 😛 ). Ikut seminar? Tunggu dulu! *ramodal

Makanya senang banget kalo nemu buku yang based on pengalaman pribadi penulisnya. Kaya buku “Ibu, Darimana Aku Berasal?” yang sempat kutulis di sini.

Kemarin pas abi di rumah, kesempatan donk buat jalan-jalan. Akhirnya setelah sekian lama, bisa mampir lagi ke Gramedia Matraman! *penting! Tujuan sebenarnya nyari buku pendidikan anak usia dini yang berbasis montessory. Tapi kok ya ga nemu. Daripada mubazir udah jauh-jauh ke sini, akhirnya iseng nyamber satu buku yang murah. Iya, murah. Cuma 39 ribu. Kertasnya buram sih. Tapi ini penerbit BIP lho… Penerbit yang sudah aku percaya untuk urusan buku anak-anak yang murah namun berkualitas.

Saranku lay out covernya perlu diperbaiki biar lebih "menjual" deh :P

Saranku lay out covernya perlu diperbaiki biar lebih “menjual” deh 😛

Dan ternyata pilihanku tidak salah.

Walau bukan buku terkenal, aku sukaaa banget dengan isi buku ini. Masing-masing bab dibagi menjadi 3 bagian: diari umum, diariku, dan diari bunda. Diari umum berisi teori parenting yang umum, yang sesuai ilmu psikologi. Diariku berisi pengalaman sang penulis dalam menjadi ibu bagi ketiga putrinya. Yang seru, kondisi penulis ternyata sama dengan kondisiku: anak keduanya kembar! Wah, seneng banget berasa ketemu temen senasib! Adapun diari bunda adalah kolom kosong yang… KITA ISI SENDIRI! Hehehe, gini aja heboh. Tapi menurutku seru menuliskan pengalaman pribadi yang related dengan issue yang sedang dibahas.

Lalu berhubung aku males corat-coret pake bolpen, tetiba dapet ide, kenapa ga kutulis aja di blog secara lengkap?! Nantinya proyek diari parenting ini akan berisi ceritaku sesuai bab-bab yang ada di buku itu. Jadi kalo blogger-blogger terkenal pada bikin 30 days writing challenges, proyek ini, proyek itu… Nah, sebagai emak-emak aku mau bikin proyek diari ini aja ah…

Tapi tapi… kecepatan postingnya sesuai mood ya… ga ada batesan harus kelar dalam seminggu atau sebulan… ^-^v

Lebaran dan Baju Baru

Dua hari kemarin, aku menghabiskan uang setengah juta lebih buat belanja BAJU!

Iya, harus di capslock, soalnya nur ini asline tipe orang yang ga bisa belanja baju lho.. Selain buta mode, aku juga suka keder ngeluarin uang lumayan banyak buat sehelai baju. Lha kan sehelai baju ga ada yang sepuluh ribuan (kecuali kalo mau ngelayap ke Senen). Makanya selama ini kebanyakan bajuku ya baju lungsuran.

Namun sejak menikah, trus punya anak, mau ga mau harus belanja baju to ya… Mosok suami ma anak-anak disuruh pakai baju lungsuran juga?! (walau si kembar akhirnya lebih banyak pake baju lungsuran nindy, hehehe) 

Asline shock sih  lihat berapa banyak uang yang habis. Tapi mau gimana lagi? Paduan balita dan 2 bayi kembar tentu saja butuh dana kan?! (ortunya pake baju yang sudah dua tahun ini setia menemani ke kantor saja, maaf ya abi… 😀 )

Dan petualangan dua hari kemarin berbuah pada pemikiran:

Itu orang-orang yang nyinyir sama ibu-ibu yang sibuk belanja baju jelang lebaran pasti belum punya anak ya?! Kalo orang tua sih gapapa pake baju biasa. Tapi yo mosok tega sih ngebiarin anak-anaknya pake baju butut di depan banyak tamu?!

Lanjut ke:

Buat yang nyinyirin ibu-ibu yang sibuk bikin kue jelang lebaran, ngerasain ga sih, dengan semakin mudahnya jaman dan hilangnya kebiasaan bikin kue sendiri, lebaran semakin lama semakin hampa?! Karena effort (kerja keras) jelang lebaran, bahu membahu bekerjasama seluruh anggota keluarga itu lah yang membuat lebaran terasa istimewa. Kebersamaan itu lah yang membuat lebaran terasa spesial.

Ini hasil belanja sesi kedua. Jaketnya harga 70 ribuan. Celananya 4 juga 70 ribuan. Baju kaos 200rb/6. Semua hasil diskonan. :P

Ini hasil belanja sesi kedua. Jaketnya harga 70 ribuan. Celananya 70rb/4. Baju kaos 200rb/6. Semua hasil diskonan. 😛

Ya tahu sih, intinya harusnya persiapan rohaniah lebih dipentingkan daripada persiapan lahiriah. Tapi… tapi… kalo persiapan lahiriah bisa membawa hati untuk beranjak mempersiapkan diri juga, gapapa kan?! *pembelaan dari ibu-ibu yang sudah habis-habisan belanja lebaran

Jadi, buat ibu-ibu yang baca postingan ini, sudah pada belanja baju lebaran belum? Btw, Jakarta Great Sale sudah mulai dari tanggal 7 kemarin lho… :mrgreen:

Perdana Sakit Cacar

Di usia (menjelang) 29 tahun! Huhuhu…

Dari dulu memang aku belum pernah sakit cacar. Sakit paling berat yang pernah kuingat adalah gondongen (pembengkakan kelenjar di leher). Makanya begitu nazar menunjukkan gejala bentol-bentol berisi air, aku kira itu adalah reaksi alergi *toyor kepala kanan kiri Habisnya aku dulu kalo kebanyakan makan telur emang bentol-bentol kecil isi air gitu sih… Jadi kupikir nazar gatel-gatel gara-gara laksa yang kumakan (siangnya memang alergiku sempat kambuh) Lalu ga ada demam pula. Seingetku, cuma semalam dia agak rewel. Itupun kupikir gara-gara hidungnya buntu. Bahkan setelah lama kelamaan bintil-bintil itu berubah merah, lalu mengering, dan mengelupas satu-satu, aku masih ga ngeh kalo itu adalah cacar.

Sekitar seminggu setelah nazar sembuh, aku menemukan bintil kecil di punggungku. Waktu itu ga kupedulikan. Hari rabu (28/5) pagi, aku menemukan lagi dua bintil isi air di atas PD sebelah kiri. Iseng kutekan salah satunya dan pecah donk! *dodol kok emang Hari itu aku berangkat ke kantor seperti biasa. Sempat mengeluh migren (kali kedua seminggu itu) makanya kuhajar lagi dengan kopi. Eh, kok sore pas pulang badan rasanya menggigil. Untung ga pingsan lagi di kereta 😛 Sampe rumah karena khawatir, dengan menanggung demam yang mulai tinggi aku nekad mengayuh sepeda ke klinik terdekat (sepedaan malem-malem+jalan nanjak+kondisi demam itu ajib sekali lho sodara!) Waktu itu sudah mulai banyak bintil berair di badan, tapi kok ndilalah dokternya bilang “kalo cacar biasanya bergerombol bu” dan cuma ngasih salep alih-alih langsung nyuruh segera nenggak acyclovir *zzz…. masih dendam sama bu dokter *soale kalo cepet ketahuan kan nashir bisa segera diungsikan

Hari kamis (29/5) libur. Seharian demam di angka 38 ke atas. Paracetamol ga mempan. Tapi sempat sih sore hari pas agak mendingan malah kupake bikin simple banana bread *ga bisa diem Akibatnya, malam demam tinggi lagi 😩

Hari jumat (30/5) kembali lagi ke klinik. Dapet dokter yang ga pro ASI. Langsung nyuruh berhentiin ASI buat anak-anak. Bahkan dipompa pun ga boleh. Katanya ada virusnya (yang setelah kubaca-baca di internet, sama sekali tidak terbukti. Virus cacar hanya menular melalui cairan lesi) Karena sebel sama dokternya, habis dari klinik nekad tetap beli kelapa ijo. Sesuatu yang akan kusesali sesudahnya karena lesinya jadi buanyaaakk banget yang keluar! Yo wes lah. Sudah terlanjur ini.

Cacar memenuhi muka. Sampe ke bibir, kelopak mata, dan dalam telinga juga.

Cacar memenuhi muka. Sampe ke bibir, kelopak mata, dan dalam telinga juga.

Hari sabtu (31/5) nashir positive tertular penyakitku T-T Mbak pon juga T-T sedang nazar bener-bener aman, tak terlihat gejala satu pun. Mbak tutik juga karena dulu sudah pernah kena cacar. Kuputuskan untuk tetap nyusuin nashir, berharap dia dapet acyclovir dalam ASI. Sedang untuk nazar aku pake ASIP *memandang stok yang semakin kritis 

Hari minggu (1/6) cacarku mulai memerah. Sedang nashir justru mulai demam.

Hari selasa (3/6) cacarku sudah mulai menghitam. Seharusnya sudah boleh masuk kerja. Tapi aku tunggu biar ada yang ngelupas untuk memastikan cacarku ini tidak akan menulari orang lain lagi. *sudah terbayang ratusan ribu potongan TC Nashir mulai aktif lagi. Cacarnya mulai memerah. Alhamdulillah bintilnya ga sebanyak nazar dulu (dan tentu saja tidak sebanyak aku)

Hari kamis (5/6) sudah duduk manis di kantor lagi.

PR besarnya tentu menghilangkan bekas cacar. Ga muluk-muluk, yang di wajah saja deh! Yang di badan (punggung penuh sepunggung!) saya ikhlaskan sama yang menciptakan…

Catatan:

  1. Ada small pox, ada chicken pox. Yang small pox lebih parah daripada chicken pox. Ciri small pox: lesinya muncul sampai di telapak tangan (kemarin aku yang ini, hohoho!)
  2. Acyclovir hanya efektif bekerja jika diminum dalam waktu 72 jam sejak kemunculan lesi pertama
  3. Kalo sudah minum acyclovir, ga usah minum air kelapa lagi karena akan memperparah lesi
  4. Tetap mandi dan jaga kebersihan kulit. Enakan mandi pake air anget dicampur daun sirih. Nasihat umum: jangan menggaruk lesi karena akan berbekas (yang ini aku belum membuktikan sih, soalnya cacarnya belum selesai dan alhamdulillah kemarin ga terlalu gatal) Biasanya dokter meresepkan bedak salicyl buat mengurangin gatal
  5. Acyclovir merembes lewat ASI.
  6. Virus cacar tidak menular lewat ASI. Jadi ibu tetap bisa nyusuin selama di aerola tidak ada lesi dan dapat memastikan si anak sama sekali tidak bersentuhan dengan lesi. Amannya ya dipompa. Tapi balik lagi, kalo masih mengkonsumsi acyclovir, sebaiknya pake ASIP saja dulu. Biasanya resepnya cuma untuk 3 hari kok!
  7. Cacar air tidak selalu diawali dengan demam. Pada pengalamanku, demam tinggi justru saat lesi-lesi bermunculan. Bayi/balita akan lebih kuat menghadapi ini daripada orang dewasa (makanya to, ini disebut penyakit anak-anak 😛 ) Penyakit sampingan lainnya adalah batuk pilek ringan mirip orang flu
  8. Selama cacar wajib karantina. Silakan keluar kalo lesi sudah mengering dan mulai mengelupas, agar sampeyan tidak nularin teman-teman lain
  9. Kesimpulan pribadi: Kalo cacar ga perlu ke dokter. Acyclovyr harganya sekitar 7 ribu di apotek. Salepnya juga 5 ribu. Bedak salicyl bisa pake merk apa saja. Yang penting jaga kesehatan, banyak istirahat, banyak makan makanan bergizi. Karena cacar sejatinya adalah penyakit virus biasa. *nyesel kemarin buang-buang duit buat ke dokter sampe 2x đŸ˜„

Hasil Undian Giveaway

Barusan aku mengundi nama-nama yang ikut giveaway. Yang kusedihkan adalah beberapa orang yang memilih dua hadiah. Padahal kataku biar adil ya satu aja kan ya? Yo wes lah… Yang kebetulan dapat hadiah yang diingini, selamat ya… Sedang yang meleset, aku kasih hadiah sesuai urutan hadiah yang ada dan urut pemenang. Jadi bismillah, berikut nama-nama dan hadiahnya:

  1. Mbak Inge, dengan hadiah nomor 1: Kokeshi ninggyo 3 serangkai
  2. Mbak Heni, dengan hadiah nomor 2: Kokeshi ningyo hitori dake
  3. Endah, dengan hadiah nomor 3: Jilbab segiempat raihan ukuran M (115cm) warna pink
  4. Mbak Rima, dengan hadiah nomor 4: Jilbab segiempat raihan ukuran L (120cm) warna coklat
  5. Reni, dengan hadiah nomor 5: Voucher belanja Rp50.000 di Superindo

Yup, semoga tidak mengecewakan. Ikhlas ya teman-teman… ^-^v