Si Kembar: 3 bulan

Alhamdulillah, si kembar sudah menginjak usia 3 bulan.

Ga kerasa bener, tau-tau udah gede aja. Si nazar yang dahulu sempat masuk jalur ijo paling bawah di KMS, alhamdulillah sekarang udah bisa masuk jalur ijo yang tengah. Kalo nashir mah jangan ditanya. Tu anak pinter banget. Jadi walau minum ASIP-nya lebih sedikit daripada nazar, tapi pas mik langsung dia pasti tetap lebih rakus. Jadi ya tetap dirinya yang lebih berat. Terakhir mereka timbang hari minggu kemarin, bersamaan dengan imunisasi DPT II, BB nashir 6,6kg sedangkan BB nazar 6,4kg.

Dua anak ini sudah bisa cerewet. Bubblingnya banyak bener. Sampe rasanya mereka lebih banyak omong daripada nindy dulu. Mungkin efek para pengasuhnya: si mbak yang heboh dan budhe yang rajin ngajakin ngobrol. Dalam hati berterimakasih sungguh ke dua orang itu karena aku sendiri mengakui kalo jarang pegang si kembar, waktuku banyak tersita ke nindy.

Nazar sebagai anak bontot selalu ngikut-ngikut masnya. Dia yang dulu nangisnya model “memelas”, eh sekarang sudah bisa “nangis marah” kaya nashir. Sekarang juga sudah bisa miring-miring kaya nashir. Kemarin ummi mbongkar-mbongkar mainan kak nindy dulu, dapet maenan rattle. Nashir disodorin maenan langsung matanya melotot, penasaran banget, asyik sekali sampe ditinggal lama diem aja asyik sendiri. Kalo nazar agak lama baru bisa asyik dengan maenan kaya masnya. Yah, anak kembar juga pasti berbeda kan?!

Bisa nebak kan?! Mana nashir mana nazar?!

Sejauh ini mereka masih konsisten, nazar si imut dan nashir yang fotogenik. Heran deh, cakep banget sih si nashir ini kalo difoto?! Padahal kalo kenyataan lebih lucuan nazar daripada nashir. Hehehe.

Ah, postingan ini bahasanya acak adul banget. Maaf ya nak kalo ga konsisten nyatet perkembanganmu. Semoga Alloh selalu melindungi kalian berdua…

Nindy 3 Bulan

Alhamdulillah, sekarang usia Nindy sudah 3 bulan.

Per 29 oktober kemarin ketika minta imunisasi DPT 1 dan Polio 2, beratnya 6,6kg dan panjang 59 cm. (Omong-omong drama banget ya imunisasi DPT itu. Demamnya bikin ga tega)

Sudah bisa apa? Ini pertanyaan yang memusingkan karena aku selalu bingung perkembangan apa yang seharusnya dicapai bayi usia 3 bulan. Yang jelas dia gemar sekali ngoceh. Apalagi kalau ditanggapi, jadi kaya saingan ngomong karena semakin keras kita bicara, semakin keras juga ngocehnya.

Sudah bisa nahan kepala lebih lama. Dari usia 2,5 bulan dia memang mulai suka ngangkat-ngakat kepala kalo dipangku, kaya mau duduk sendiri gitu. Masih suka nendang-nendang udara dengan 2 kakinya. Apalagi kalo posisi badan kita dekat kakinya. Pasti ditendang-tendang. Kasih tangan di atas kakinya, juga bakalan ditangkringin itu kaki ke tangan. Kayane niru umminya nih, ngraih apa-apa pake kaki >.< (ibuk bilang dulu pas kecil aku juga kaya gitu)

Sudah bisa fokus memandang sesuatu. Termasuk mencari suara kalo ada krincingan. Lucu banget kalo krincingannya digoyang-goyang di depan mukanya. Matanya berbinar. Tangannya gerak heboh. Tapi tetep, ngraihnya pake kaki -__-!

Sudah bisa tengkurap beberapa kali, walau belum kuat ngangkat kepala kalo tengkurap sendiri, ga kaya kalo pas ditengkurapin. Mungkin kehabisan tenaga. Sampai sekarang memang masih kelihatan berat ngangkat pantatnya. Bokongmu terlalu semox ya, ndi?! Hihi… Oleh karenanya mulai bahaya kalo dia ditinggal sendirian di atas sofa, soale sudah bisa berguling ke kanan/ke kiri. Oiya, itu tempat tidur favoritnya emang sofa di ruang tamu, spesial pake bantal besar punya abinya. 😀

Selain lebih suka pake bantal besar, hobinya yang lain adalah ngenyut-ngenyut sebelum tidur. Ga selalu ngemut jarinya, kadang tangannya cuma ditaruh di depan mulut dengan gerakan bibir kaya lagi nen. Kalo sudah ambil posisi itu, jangan coba diganggu (digendong,dsb) karena dia bakalan marah jika usahanya untuk tidur di-interupsi. Masih hobi mainin ludah. Bikin gelembung-gelembung yang suka bikin gemes ummi-nya buat meletusin (iya tau, ummi-nya masih kekanakan).

Alhamdulillah, pupnya udah normal, ga kecerit kaya masih di Malang dulu. Pantatnya juga sudah ga merah lagi. Ternyata dulu dia kecerit karena ga cocok dengan susu yang kuminum. Selama hamil aku pake pr*n*g*n, eh kok pas menyusui aku ganti l*ct*m*l (nyari yang lebih murah). Baru ketika balik ke Jakarta dan kembali minum pr*n*g*n, pupnya mulai normal. Ternyata apa yang diminum pas hamil itulah yang cocok ketika lahir. Aku baru tahu hal ini juga gara-gara sharing dengan temen sesama mompa ASI. Emang ya, sebagai ibu harus sering-sering nyari informasi.

Selamat 3 bulan gadis rembulanku. Tetap semangat bertumbuh dan berkembang. Jangan pernah menyerah dalam belajar ya, nduk… Ummi sayang Nindy…