Nindy: Kooperatif

Buatku, yang paling berat dalam menjalani kehidupan sebagai single parent (sementara) adalah “ga ada yang bisa dioperin njaga anak saat malam hari saat badan lagi capek-capeknya”

Mau dioper ke si mbak, ga tega secara mb saroh udah kerja dari pagi sampe malem. Tapi Allah itu Maha Adil kan?! Jadi ya selalu berlaku yang namanya “inna ma’al ‘usri yusro”…

Bersyukur sekali ditengah kondisiku saat ini, aku dianugerahi anak yang sangat kooperatif seperti nindy (dan semoga adik-adik nindy ini nanti juga menjadi anak-anak yang manut dan kooperatif, mau mbantuin dan ga ngrepotin ortunya). Seperti kejadian tadi malam:

Semalam nindy tidur jam setengah tujuh. Rekor! Tentu saja. Kayane gara-gara kecapekan bangun tidur siang jam 12 dan ga tidur lagi. Lalu jalan-jalan sore denganku sampe jauh, sampe jalan besar. Aku menyesal sekali menuruti kemauan nindy untuk tidak makan pas acara JJS (padahal memang seharusnya dan sebaiknya begitu :p), karena sepulang jalan-jalan nindy benar-benar ga berselera makan gara-gara udah ngantuk. Jadilah nindy malam itu tidur tanpa sempat makan sore.

Sebenarnya mz nug udah wanti-wanti, aku harus segera makan, sholat, lalu tidur biar nanti pas nindy kebangun tengah malam akunya sudah cukup istirahat. Tapi ya gimana mau tidur, orang sore tadi aku sempat tidur jadi belum ngantuk dan ngobrol ngalor ngidul ma mb saroh itu menyenangkan (menikmati hari-hari terakhir bersama mb saroh). Dan jreng jreng, terbukti kan?! Pas sudah selesai sholat isya, sekitar jam 9 malam, nindy melek!

Aku sih awalnya ga keberatan, karena memang masih kuat. Tapi setelah nyuapin, maen bentar, trus baca buku, aku merasa tanganku kesemutan (penyebabnya akan kuceritakan kemudian). Aku ga lihat jam waktu itu tapi mungkin sekitar pukul setengah 11 malam. Aku mengeluh ke nindy, tangan ummi sakit nduk. Nindy baca buku sendiri ya… Lalu dengan o’onnya aku langsung ketiduran. Bangun-bangun aku lihat nindy sedang dalam posisi berdiri kaya mau mbangunin aku. Aku spontan nanya, nindy mau gosok gigi?! Dia mengangguk mengiyakan. Sambil jalan ke kamar mandi aku lihat hape (sejak 3 jam dinding di rumah rusak, kami ga punya jam dinding), ternyata pukul setengah 12. Lah?! Selama sejam aku ketiduran, nindy tadi ngapaian aja?!!

Sungguh, semalem aku terharu banget! Pingin nangis rasanya. Selama sejam nindy maen sendiri tanpa mbangunin umminya yang kecapekan. Lalu mau gosok gigi atas inisiatif sendiri. Habis pipis, pake pampers, ganti baju, minum susu, lanjut tidur tanpa rewel. Subhanallah nak… Alhamdulillah! Makasih banyak ya nak… *mewek

Nindy 13 Bulan

Alhamdulillah. Sudah bisa apa?! (pertanyaan standar)

  1. Jalan tambah lancar. Sebenarnya malah sudah bisa jalan cepet kalo lagi mau. Limbungnya paling pas ngantuk.
  2. Beberapa hari kemarin: bisa jalan mundur dan rol depan! Rol depannya bukan kaya kita rol depan sih. Dia kalo mau bobo tapi ga bisa bobo, suka nungging-nungging dulu pake kepala kaya bayi di iklan huggies. Nah, kalo kebablasan nunggingnya ya jatuh ke depan kaya rol depan gitu. :mrgreen:
  3. Tambah suka jalan di atas kasur. Sepertinya tinggal tunggu waktu sampai si anak batita ini mulai loncat-loncat di kasur. -__-!
  4. Kosakata baru: halloww (sambil nempelin hp ke telinga), allwoohh (sambil puter-puter mengelilingi ummi/abinya sholat, kedua tangan di telinga) Akhir-akhir ini suka nggremeng dengan lidah dijepit diantara dua gigi, seperti makhroj “tsa”. Lagi belajar nglafalin “tsabita” dengan benar ya nak?! 🙂
  5. Sudah bisa pegang sendok walau masih suka salah hadap. Kalo udah bosen lebih suka nyuapin umminya. Beberapa saat lalu sempat kehilangan selera makan yang bikin umminya pusing setengah mati. Alhamdulillah, sekarang nafsu makannya sudah kembali normal.
  6. Masih suka juga njatuhin barang-barang, ngeluarin apa pun yang ada di wadah untuk kemudian dimasukin lagi dan lalu dikeluarin lagi (dst), menutup wadah apapun yang tutupnya sedang dia pegang (toples/gelas/botol minum/dot), antusias pingin mbantuin nyapu dan ngepel lantai.
  7. Lagi suka banget mainin tabung gas (huaa… kan jadi mupeng pingin kompor tanam) Sudah menikmati rasanya didorong di atas strollernya (kalo dulu lebih sering bengong doank)
  8. BB saat di RS pasca kejadian luka bakar dulu: 9,75 kg. BB di Posyandu per 27 Agustus: 9,5 kg. Ga tau tingginya karena nangis pas diukur. Sesuai program pemerintah, bulan Agustus nindy mendapat jatah vitamin A gratis.

Ada kejadian lucu kemarin. Biasanya memang setelah menyelesaikan bacaan Quran, aku bilang “shodaqollaahul adziiimm”, menutup Quran, menciumnya, kemudian kuciumin pula ke jidat nindy. Sore itu nindy sepertinya tidak sabar menungguku menyelesaikan bacaan, sehingga pas aku lagi baca, dia mencium Quran itu, kemudian memaksa untuk menutupnya. Hahaha… sabar nduk… cuma 2 halaman… :p

Suatu pagi saat maen di halaman TK dekat rumah

Sehat ya nduk…