Orang Rumahan

Gara-gara reni bilang kalo dirinya orang rumahan, aku jadi inget nindy. Hehehe.

Kata orang, anak itu nurun sifat orang tuanya. Kalo ortunya suka jalan, pasti anaknya suka jalan. Ya gimana kalo sedari bayi tiap weekend diajak ke mall?! Aku bilang gini soalnya ada 2 orang temen kantor yang kaya gitu dan cerita ke aku. Mereka suami istri ga bisa kalo weekend disuruh tinggal diem di rumah. Akhirnya anaknya pun ketika sudah bisa ngomong, liat logo carefour aja langsung tunjuk-tunjuk, “kerpur! kerpur!” ngajakin ke sana.

Lha aku ma suami kebetulan memang tipe yang males jalan. Libur 2 hari ga kemana-mana sudah biasa. Paling mentok belanja, itu pun rata-rata makan waktu hanya 1 jam. Aku lebih suka diajak ke taman pagi-pagi, trus sarapan di angkringan pinggir jalan daripada puter-puter di mall. Seneng sih sebenernya puter-puter di mall, cuma males inget gempor sesudahnya dan tokh aku yang irit ini ga bisa boros-boros belanja macem-macem. Masih suka makan ati kalo sadar udah ngabisin banyak uang untuk hal yang ga berguna. Hehehehe.

Nah, aku rasa, sifat males jalan ini juga nurun ke nindy. Sebagai ibu, tentu aku ingin anaknya ga sampe anti sosial. Tiap sore pasti nindy diajak keluar rumah, makan sambil liat kakak-kakak lagi maen. Tiap belanja ke pasar juga aku berusaha mengajaknya. Memang kalo liat anak kecil maen, dia lumayan senang. Namun kalo aku perhatiin, tiap kali ke pasar yang jaraknya cuma jalan kaki sekitar 500m dari rumah itu, nindy pastiiii cemberut! Nah lho?!

Kemarin Sabtu, untuk melatih nindy hidup di keramaian, kuajaklah dia ke karpur terdekat. Bertiga ma mbak prih naik bajaj. Seperti biasa, di bajaj dia diem dan mulai cemberut. Masuk gerbang mall buaran, lihat ada anak kecil pake seragam sekolah, sepertinya mulai rileks. Memang jam setengah 10 pagi itu belum ada banyak orang. Kemudian kami turun ke karpur. Kulepas dia dari gendongan dan kuletakkan di trolley yang punya tempat khusus untuk bayi. Kuiketlah dia di sana (pasang sabuk pengaman maksudnya). Dan hasilnya…

Nindy tegang banget!! Tangannya kaku. Mukanya kaku. Badannya membeku kaya boneka. Mungkin dia takut, tapi ga nangis. Aku sudah mencoba menghiburnya, tapi apapun yang kulakukan tidak berhasil membuatnya tersenyum. Mbak prih sampe bilang, “Untung ini nindy belum bisa ngomong. Kalo udah bisa ngomong pasti udah teriak-teriak minta pulang”. Nyeeee… :p

Sepanjang waktu lebih dari setengah jam di karpur, aku ngerasa kaya lagi bawa boneka. (Woi, lik Aziz, iki lho nindy tenanan koyo susan :p). Nindy baru “bergerak” pas ngantri di kasir dan kukasih maenan sebungkus wafer (bungkusnya doank, isinya belum boleh). Ini ekspresi nindy yang udah agak rileks:

Masih cemberut

Sorenya kuceritakan hal nindy itu ke mz nug dengan embel-embel: ini ga boleh dibiarin! Maka besok paginya aku, mz nug, dan nindy ke pasar dengan naik motor (biasanya jalan kaki). Rupanya awalnya mz nug mau ngajakin ke BKT, tapi aku protes karena outfit nindy pagi itu bukan untuk jalan jauh. Sepanjang jalan naek motor, nindy seneng banget, merhatiin apa-apa yang menarik menurutnya. Tapi begitu nyampe deket pasar, liat dagangan yang digelar di pinggir jalan (iya, kalo pagi memang pasarnya tumpah ke jalan), langsung deh: cemberut lagi 😦 Dan kali ini ga cuma cemberut. Baru dapet setengah belanjaan, nindy udah lonjak-lonjak di gendongan minta turun (atau minta pulang?!). Mukanya itu yang bosen dan bete berat. Eh, begitu nyampe rumah, langsung seger merangkak ke sana kemari sambil teriak-teriak heboh. Kayane kok lega banget udah ada di rumah. :p

Sorenya, lagi-lagi dalam misi membawa nindy ke keramaian, kuajaklah dia ke arisan RT. Awalnya membik-membik mau nangis, takut ngeliat banyak ibu-ibu ga dikenal (yang dia kenal cuma bu arya ma mamanya adit). Setelah mojok dan ada kak nana, kukasih nindy plastik bungkus sedotan aqua, baru deh agak mau ketawa (sebelumnya kukasih pisang tetep ga mempan). Habis mainin plastik, 10 menit kemudian, tidur deh dia di pangkuan :p

So, kayane masih PR besar buat kami agar nindy ga takut di keramaian. Hm.. weekend ini maen ke ramayana po ya?!

1 April 2012: Berkesan!

Pindahan rumah ke Klender. Nindy menginjak usia 8 bulan.

Gabungan pindahan dan usia 8 bulan itu memang manis. Ada yang bilang angka 8 itu angka keberuntungan. Adikku juga iseng mbandingin, waktu keluargaku pindah ke rumah baru dulu, usia dia menginjak 8 tahun. Alhamdulillah, jika keluargaku harus menunggu hingga usia 8 tahun anak kedua, sekarang kami bisa menempati rumah sendiri di usia 8 bulan anak pertama.

Terlalu banyak yang ingin diceritakan, terlalu payah tangan mengetikkan. So, bikin poin-poin aja deh! (alasan sebenarnya: males.)

Pindahan:

  • Aziz datang H-2 untuk membantu persiapan pindahan.
  • Cuma sempat pamitan ke babah dan nyi haji, ga sempat pamitan ke tetangga.
  • Pindahan pakai truk. Untunglah, semua barang muat dalam 1 truk (ada lemari baju, lemari pajangan, sofa bed, 2 bed, dll). Angkat-angkat setengah jam dengan tenaga 5 orang (wew!).
  • Aku deg-degan banget dan ternyata rasa stresku menular ke nindy. Selama proses angkat-angkat barang, dia cuma bengong dan hanya ketawa pas dilepas buat merangkak. Ga bisa tidur. Ga mau mik. Bahkan ga pipis sama sekali (harus diinget, ga boleh stress lagi!) Dia baru tidur pas udah di atas truk.
  • Mz nug dan aziz naik motor. Nindy, aku, dan mb prih naik truk di depan 😀
  • Seperti yang kuceritakan di sini, proses renovasi belum selesai. Jadi semua barang  sementara ditaruh di lantai atas dan bagian dapur.
  • Aku, mz nug, dan nindy tidur di kamar atas. Mb prih tidur di kasur yang diletakkan di samping mesin cuci. Aziz tidur di sofabed di dapur.
  • ASIP-ku cair hampir 10 botol gara-gara proses pindahan ini.
  • Atas permintaanku, mbak prih bikin bubur merah putih. Maunya dikasih ke tetangga, ternyata pindahan itu ribet jadi buburnya dikasih ke tukang saja.
  • Pindahan itu ribet, capek, dan bikin telat makan. Tapi sudah itu lega rasanya.

Nindy 8 bulan:

  • Dua gigi yang depan lucu banget kliatannya pas dia ketawa. Kayane ada 1 gigi di belakang yang tumbuh, tapi masih belum teraba olehku (dan nindy juga ga mau mulutnya diobok-obok)

Dua gigi bawah

  • Merangkak mulai cepet. Bahkan bisa merangkak keluar kamar ngikutin aku.
  • Mulai rambatan pegangan ke kasur atau meja. Pose berdirinya udah tegak, bahkan bisa sok-sokan berdiri dengan satu kaki. Tapi belum bisa melangkah buat jalan.
  • Makin cerewet. Suka teriak-teriak hingga radius 2 rumah tetangga (ya namapun kami di perumnas yang temboknya jadi satu dengan rumah sebelah).
  • Nindy ga suka binatang! Ga tertarik dengan burung, agak takut kucing, cuek liat semut. Bete di tempat sepi. Dan paling suka lihat orang. Bahagia kalo banyak teman. (beda banget ma emaknya yang suka menyendiri ini -_-!)
  • Sudah 3 kali kejedot ke lantai. Yang satu malah dengan proses jatuh dari kasur. Nangis kejer. 😥
  • Makan mulai mencoba lauk ikan darat. Masih proses 2 kali makan besar di pagi dan sore hari. Makan siang berupa buah yang mengenyangkan: pisang/alpukat/dll. Jatah ASIP selama kutinggal ke kantor: 4 botol dengan isi bervariasi 100-120ml. Sudah suka minum air putih juga. Sering minta minum kalo aku lagi minum, jadinya minum air putih langsung dari gelas yang sama denganku. (Ga higienis ya? Biarin deh, biar kuat)
  • Kalo mandi sekarang susaaahh… Muter-muter, berdiri-berdiri, ngeraih lantai dari dalam bak… Pokoknya sesi mandi pagi jadi lama… (untunglah selama ini belum pernah telat)
  • Alhamdulillah, setelah rumahnya jadi lebih lapang, nindy udah ga terlalu addicted lagi sama iklan tv. Dulu di kontrakan karena emang tempat tidur dan maennya di depan tv, tiap denger jingle iklan, pasti deh langsung melotot ke tv ga denger biar kata udah dipanggil-panggil. Sekarang tempat maennya kebanyakan di dapur yang ga ada tv-nya. Jadi lebih suka nggrecokin orang masak. Suka banget kalo lihat cabe. Pasti pingin pegang  -_-!

Tapi kalo hape, teteeepp, kejaaaarrr….

Serius amat. Ngliatin apa sih?! *curiga

Resep MPASI: pepes mujair dan puding melon

Daripada pusing, nulis resep dulu ah.

Di usia 8 bulan, nindy sudah boleh makan ikan darat. Berdasar sumber yang aku lupa namanya, daging ikan sebaiknya dimasak terpisah, ga dicemplung langsung ke bubur kaya daging ayam. Sekalian juga nyobain bumbu-bumbu dapur. Ini resep yang kucoba hari sabtu dan minggu kemaren. Sumbernya?! Lagi-lagi ngaco berdasar kreasi sendiri. Tapi nindy suka bangeet lho… Padahal buburnya bau ikan banget kaya dikasih nori. Entah udah bosen dengan ayam dan menu biasanya, entah emang dia doyan ikan kaya umminya. :p

Pepes mujair

Bahan:
Mujair 1 ekor, bersihkan sisiknya, potong jadi 2
1 siung bawang merah, iris tipis
1 siung bawang putih, dikeprek, cincang
1 potong daun bawang, potong menyerong
3 lembar daun salam

Caranya:
Di dalam loyang, tata ikan. Taburi dengan bawang-bawangan dan tutup dengan daun salam. Kukus sekitar 15 menit. Angkat.

Bubur Beras Putih

Bahan:
Beras putih 2 genggam, cuci bersih
Air 200ml
Kaldu ayam 2 blok, cairkan
1 buah labu siam lalapan, buang getahnya, kupas, potong kecil-kecil
Daun bawang secukupnya

Caranya:
Beras dimasukkan dalam slow cooker, tambahkan air. Setel ke high. Setelah 3 jam, masukkan kaldu, labu, dam daun bawang. Masak lagi selama 1 jam. Saring bersama daging mujair. Hidangkan.

Puding melon

Bahan:
1 sdt agar-agar
300ml air

Caranya:
Campur air dan agar-agar, rebus sampai mendidih. Angkat. Taruh dalam wadah. Biarkan dingin agar membeku. Setelah dingin, ambil sekitar 3 sendok makan. Saring (lebih halus saringannya lebih baik). Hidangkan dengan puree melon (melon dipotong-potong, kukus sekitar 3 menit, haluskan).

Nindy 4 Bulan

(postingan yang dibuat ketika sedang galau)

Alhamdulillah, sudah 4 bulan usianya (lewat 6 hari, hehehe). Sudah bisa tengkurap sendiri walau belum lancar. Mbalik dari tengkurap lebih lancar lagi. Sangat suka dipangku posisi duduk, tapi ga berani lama-lama takut belum kuat. Suka gendong posisi ngadep dada juga. Sekali-kali kugendong posisi ngadep depan. Hobi baru: tidur miring. Lebih enak mungkin karena punggung jadi ga gerah. (iya ga sih, nduk?!)

Sangat suka mainan gantungnya. Ditarik-tarik, ditendang tiangnya sampai hampir lepas (woi, kamu ini cewek nduk :p) Beberapa waktu lalu dikasih boneka gajah sama bulik Mitha (makasih Yu!) yang kalo ditarik ekornya bisa nyanyi. Telinganya kalo dipegang juga bunyi kresek-kresek. Mula-mula Nindy takut. Tapi lama-lama ditariknya itu gajah, diremes telinganya, dan dimakan belalainya -_-! Kalo lagi bagus moodnya, ngocehnya bisa kenceng sekali. Terakhir kemarin pas ngrengek, bunyinya “mbum mbuum mbumm…” sambil nyembur-nyembur ludah.

Sudah imunisasi DPT II dan polio 3. Agak lewat jadwal karena nyesuain jadwal emaknya (maaf ya nak). Imunisasi hari Sabtu sore, sampe Senin pagi masih demam. Hiks. Padahal biasanya Minggu sore udah baikan. Tapi emang demamnya naik turun, ga terus menerus. Entah apa turunan almarhum mbahyutnya, Nindy ga suka minum obat! Hampir semua parasetamol itu dikeluarkannya kembali. Makanya demamnya ga turun-turun. Hayah. Yo wes lah, obatnya ASI aja.

Jakarta akhir-akhir ini dingin, ya! Suasananya kaya di Malang. Jadi entah karena dingin atau karena ada ummi di rumah, kemarin siang dia minta bubuk sambil dipangku.

Tetap sehat ya nduk… Kimi wo hontoni aishite…

Update: BB 7,1 kg. Cuma naik 0,5 kg dari bulan kemarin. Tapi gapapa karena justru nindy jadi tidak overweight. Mungkin karena udah banyak kegiatannya: tengkurap, duduk, jadi banyak energi yang keluar. Panjang badan dan lingkar kepala ga diukur. (Gini deh kalo cuma ke bidan :p) Insyaallah normal lah…

Nindy 3 Bulan

Alhamdulillah, sekarang usia Nindy sudah 3 bulan.

Per 29 oktober kemarin ketika minta imunisasi DPT 1 dan Polio 2, beratnya 6,6kg dan panjang 59 cm. (Omong-omong drama banget ya imunisasi DPT itu. Demamnya bikin ga tega)

Sudah bisa apa? Ini pertanyaan yang memusingkan karena aku selalu bingung perkembangan apa yang seharusnya dicapai bayi usia 3 bulan. Yang jelas dia gemar sekali ngoceh. Apalagi kalau ditanggapi, jadi kaya saingan ngomong karena semakin keras kita bicara, semakin keras juga ngocehnya.

Sudah bisa nahan kepala lebih lama. Dari usia 2,5 bulan dia memang mulai suka ngangkat-ngakat kepala kalo dipangku, kaya mau duduk sendiri gitu. Masih suka nendang-nendang udara dengan 2 kakinya. Apalagi kalo posisi badan kita dekat kakinya. Pasti ditendang-tendang. Kasih tangan di atas kakinya, juga bakalan ditangkringin itu kaki ke tangan. Kayane niru umminya nih, ngraih apa-apa pake kaki >.< (ibuk bilang dulu pas kecil aku juga kaya gitu)

Sudah bisa fokus memandang sesuatu. Termasuk mencari suara kalo ada krincingan. Lucu banget kalo krincingannya digoyang-goyang di depan mukanya. Matanya berbinar. Tangannya gerak heboh. Tapi tetep, ngraihnya pake kaki -__-!

Sudah bisa tengkurap beberapa kali, walau belum kuat ngangkat kepala kalo tengkurap sendiri, ga kaya kalo pas ditengkurapin. Mungkin kehabisan tenaga. Sampai sekarang memang masih kelihatan berat ngangkat pantatnya. Bokongmu terlalu semox ya, ndi?! Hihi… Oleh karenanya mulai bahaya kalo dia ditinggal sendirian di atas sofa, soale sudah bisa berguling ke kanan/ke kiri. Oiya, itu tempat tidur favoritnya emang sofa di ruang tamu, spesial pake bantal besar punya abinya. 😀

Selain lebih suka pake bantal besar, hobinya yang lain adalah ngenyut-ngenyut sebelum tidur. Ga selalu ngemut jarinya, kadang tangannya cuma ditaruh di depan mulut dengan gerakan bibir kaya lagi nen. Kalo sudah ambil posisi itu, jangan coba diganggu (digendong,dsb) karena dia bakalan marah jika usahanya untuk tidur di-interupsi. Masih hobi mainin ludah. Bikin gelembung-gelembung yang suka bikin gemes ummi-nya buat meletusin (iya tau, ummi-nya masih kekanakan).

Alhamdulillah, pupnya udah normal, ga kecerit kaya masih di Malang dulu. Pantatnya juga sudah ga merah lagi. Ternyata dulu dia kecerit karena ga cocok dengan susu yang kuminum. Selama hamil aku pake pr*n*g*n, eh kok pas menyusui aku ganti l*ct*m*l (nyari yang lebih murah). Baru ketika balik ke Jakarta dan kembali minum pr*n*g*n, pupnya mulai normal. Ternyata apa yang diminum pas hamil itulah yang cocok ketika lahir. Aku baru tahu hal ini juga gara-gara sharing dengan temen sesama mompa ASI. Emang ya, sebagai ibu harus sering-sering nyari informasi.

Selamat 3 bulan gadis rembulanku. Tetap semangat bertumbuh dan berkembang. Jangan pernah menyerah dalam belajar ya, nduk… Ummi sayang Nindy…