Tanya-Pobhia

Ditulis dari pusdiklat KU – BPPK

Omong-omong, ini keikutsertaanku yang pertama dalam diklat setelah nikah lho.. #penting Soale selama nikah dan punya anak, males banget ninggalin kerjaan rutin, DL, dan semacamnya.

Diklat yang kuikuti kali ini alhamdulillah dilatari dengan tujuan mulia: untuk menambah ilmu. Sepanjang kerja, aku baru dua kali ikut diklat (prajab mah ga usah dihitung ya…) Diklat yang pertama beneran karena pingin ngabur dari kerjaan dan pingin hore-hore. Jadi kalo ditanya hasilnya apa, apa saja yang dipelajari, ya sudah lupa semua. Padahal waktu itu keluar sebagai ranking dua. Huahahaha #sombong

Mungkin karena tujuannya mulia itu, so far aku enjoy banget dengan diklat ini. Banyak pengetahuan baru, ketemu orang-orang baru…

Sek sek, kok jadi mbahas diklat mulu sih?!

Back to “judul”

Jadi aku tuh dari dulu kan pemalu ya… (serius lho… sila tanya temen-temen SD :p ) trus aslinya introvert… jadi yang namanya berdiri di depan forum itu ampuunnn…. ga berani deh! Bersuara di forum?! Hiii…. Kondisi akutnya, aku pun mengalami yang namanya “tanya-pobhia” alias malu bertanya kalo lagi berada di dalam suatu forum. Tanya-pobhia ini ga main-main, karena setiap kali mau bertanya, jantungku deg-degan ga karuan, lidah kelu, dan perasaan gelisah tak menentu (kok terdengar dangdut sekali sih?!)

Mosok sih nur? Lebay ih…

Mungkin terdengar mengada-ada. Tapi buat aku yang ngalamin sendiri, perasaan deg-degan parah itu sungguh-sungguh menyiksa. Padahal pas sekolah atau kuliah gitu kan “bertanya” masuk nilai aktivitas ya?! Untungnya nilaiku masih baik-baik saja walau aku selalu mendapat nilai minimal untuk nilai aktivitas ini. :p

Makanya dulu aku sempat ingin masuk D4 itu salah satu alasannya adalah ingin meningkatkan kemampuan public speaking-ku. Namun kemudian aku berpikir, kalo soal keberanian berbicara di forum (untuk “bicara di depan umum” belakangan aja deh) “barangkali” bisa dilatih di kantor saja.

Hmm… sudah berhasilkah?!

Sejauh ini, memang belum berhasil 100% sih. Adakalanya dalam satu rapat, nyaliku surut lagi, tetiba menjadi orang bego. Makanya aku cukup gembira karena di diklat ini aku merasa cukup aktif di kelas.

Analisaku, aku bisa menekan tanya-pobhia kalo:

  1. Berada di lingkungan orang-orang yang kukenal. Di diklat ini, 3 dari 5 pengajarnya aku kenal #KKN dan pesertanya juga rekan satu instansi
  2. Materi yang dibahas adalah sesuatu yang sudah cukup familiar. Materi di diklat ini berkaitan dengan pekerjaannku 4 tahun terakhir.

Aku berharap semoga penyakit satu ini semakin berkurang. Dan untuk lebihnya, bolehkah aku berharap untuk naik level menjadi “berani bicara di depan umum”, just like my father?!

Random Post Januari

Berhubung saat ini sedang sok sibuk dengan dunia perlakipan, maka isi pikiran curhatan-curhatan yang terlintas kutulis dengan sistem rekapan kaya gini aja deh, daripada lupa ga kecatet (padahal juga ga penting buat dicatet)

SI KEMBAR 4 BULAN

Alhamdulillah per tanggal 11 Januari kemarin, si kembar genap menginjak usia 4 bulan. Apa yang baru?! Nashir makin lancar rajin tengkurep. Nazar pun mulai miring-miring (eh, ini kok kaya bulan kemarin?! ya pokoknya emang nazar belum selancar nashir, tapi mengingat bahwa dulu nindy juga skip fase “tengkurep sendiri” maka kumaklumkan saja kalo nazar seperti itu). Nashir sudah bisa “marah-marah” yang mana marah-marahnya ini model ngomel mbentak-bentak gitu (serius, ga ada air mata!) dengan suara besar sehingga tentu saja “keahlian” ini ga bisa ditiru nazar, si imut yang murah senyum dan lembut itu.

BB belum timbang karena belum imunisasi lagi. Terkahir timbang waktu posyandu, jadi sekitar usia 3,5 bulan, si nashir udah 7kg. Kenapa belum imunisasi lagi adalah karena jadwal imunisasi terakhir kemarin adalah tanggal 15 Desember, harus kasih jeda sebulan, sementara bu bidan mintanya imunisasi dilakukan tiap hari minggu aja jadi ya agak susah nyari hari yang tepat. Selain itu memang sudah rencana sih mau ngebotakin rambut dulu. Entah kenapa rambut nashir yang dulu tebal itu tetiba rontok parah kaya orang lagi kemo. Pun rambutku ikut-ikutan rontok parah (tentu saja aku ga ngebotakin rambutku!).

Dan inilah foto si kembar versi upin ipin (jangan lama-lama botaknya ya nak… cepatlah tumbuh rambut tersayang…)

Itu si nazar lagi tendang-tendang jadi nge-blur

Itu si nazar lagi tendang-tendang jadi nge-blur deh!

NINDY 29 BULAN

Ah, sudah lama banget ya ga nulis tentang nindy. Menjelang usia 2,5 tahun ini makin banyak kemampuannya. Sudah hapal hampir semua warna (masih bingung soal warna abu-abu) sehingga pernah berdebat denganku soal warna tosca yang kataku biru tapi kata dia hijau :p Sudah hapal angka 1-10 walau belum tahu kegunaannya untuk apa. Nindy ini ingatannya kuat banget jadi ga ada tuh istilah short term memory. Dijanjiin sesuatu, ditinggal tidur, bangun tidur pasti inget lagi dan nagih lagi. Peristiwa yang agak lama pun masih inget semisal beberapa bulan lalu pergi ke ITC sama om fuad dsb.

Setelah terhitung hampir 3 bulan ikut PAUD, sudah mulai bisa ngikutin gerakan senam. MASIH juga kolokan kalo yang nganterin ortu sendiri bakal mogok dan pake drama, beda kalo dianter mbak wik. Kemarin sudah bisa masuk ke kolam bola walau batas minimal 90cm sedang nindy baru 88cm. Sueneeeng banget dia di sana walau emaknya ini gempor ikutan naik-naik, panjat-panjat, seluncuran. Jadi ada destinasi baru kalo weekend nih, yay! (eh, apa nanti nindy bakal kaya mbah utinya ya?! mbah uti njenar dan mbah uti malang sama-sama “ga tinggi”, sama-sama berambut ikal…)

Gadis cantikku yang pintar dan sholehah, mbok yo kurangin sedikit lah sifat keras kepalamu nduk!

Gadis cantikku yang pintar dan sholehah, mbok yo kurangin sedikit lah sifat keras kepalamu nduk!

LAKIP OH LAKIP

LAKIP 2013 ini akan menjadi LAKIP ke-7 yang kutangani. Gila! Hampir 7 tahun menangani hal yang sama. Ga mutasi blas tah nur?! Mutasi reeekk!! Tapi aku mutasi mengikuti tusiku. Jadi begitu tusi LAKIP pindah ke bagian baru, ditransferlah diriku ini kesana. Yah, memang sih berkat sedikit ilmu yang diremehkan orang ini aku jadi bisa dapat sedikit rejeki tambahan (asisten ngajar diklat, diundang ngasih asistensi) dan punya kenalan dikenal eselon II kementerian lain, cuma yaa… aku sudah benar-benar sampai pada tahap bosen-dan-jenuh-tingkat-akut. Please! Berharap banget ini adalah LAKIP terakhir… #kode

ABI PULANG (dan banjir Jakarta)

Setelah 2 bulan ga pulang (iya, DUA BULAN!) gegara tiket pada mahal di liburan semester-natal-tahun baru kemarin, akhirnya si abi bisa pulang juga ke rumah gang kelinci kami. Ambil cuti 4 hari, jadi bisa dapet seminggu lebih. Senaaangg… tapi sedih soale gegara banjir jadi ga bisa kemana-mana. Tapi harus bersyukur ga kebanjiran (walau rumah bocor semua). Tetap harus bersyukur ga kena pemadaman. Si kiki kontrakannya di Bukit Duri kebanjiran, air masuk sampe sepinggan. Sempatlah dia nginep di pengungsian. Si mia (teman SMA 3) rumahnya di Cipinang Indah kebanjiran sampe selutut. Ngungsilah dia ke sodaranya di Duren Sawit. Jadi inget pertengahan Januari tahun lalu aku jalan kaki sendirian menembus banjir selutut, bahkan setengah paha di depan KPPN II. Lalu jatuh di wahidin dan berakhir dengan badan basah kuyup dan kaki terkilir. Sampe kantor nangis-nangis kaya anak kecil. Epic banget karena setelah itu baru tahu kalo sedang hamil si kembar!

RENUNGAN AWAL TAHUN

Lah, renungane malah ditaruh di belakang…

Di awal tahun, temannya mbak kosku bikin status di fesbuk yang intinya: Yay, tahun ini usiaku 30!

(lalu mbak heni komen, oh, si “itu ya nur?!)

Tahun ini insyaallah usiaku 29 tahun sih, cuma entah kenapa memang deg-degan banget dengan angka 30 itu. Soale kalo misal dikasih jatah hidup 50 tahun, kan berarti sisa hidup tinggal 20 tahun. Lha 20 tahun mau ngapain aja?! Itu kalo 50, kalo less than 50 years?! Huaaa… padahal target naik haji nanti pas umur 48-49 *dibahas *amiinn…

Yah, marilah berpositif thingking dengan angka 30. Semoga bisa menjadi orang yang lebih baik. Semoga bisa memulai hidup baru yang lebih tertata, menyenangkan, dan membahagiakan.

Udah ah, balik mantengin data yuk!

Foto resmi si kembar per usia 4 bulan

Foto resmi si kembar per usia 4 bulan

Koi no Wakaremichi…

Sebenarnya bukan mau mendramatisir keadaan, cuma kok ya ga terasa tahu-tahu ini adalah minggu terakhir menikmati diantar-jemput suami…

Pas awal-awal ndenger berita mutasi itu, bawaannya memang pingin nangis mulu. Kebayang yang aneh-aneh. Dari yang berat sampe sesepele “siapa yang bakal ngganti gas nanti?!”. Eh tuh kan jadi inget kalo sampe detik ini belum belajar nyabut dan masang selang regulator :p Masih panjang ceklist hal-hal yang mesti dikerjain sebelum dan sepeninggal mz nug. Tuh kan (lagi) bahwa perempuan ma laki itu ga bisa disamain. Perempuan ma laki itu memang diciptain buat saling melengkapi kok! *pendapat-terselubung-anti-feminist

Pagi ini aku mendapat bocoran judul Itazurana Kiss LIT untuk episode 14 nanti. Koi no Wakaremichi. Bahwa perpisahan itu juga bagian dari jalan cinta. *tsaaahh… Aku sih beneran berharap bahwa jarak yang membentang antara kami ini akan menjadi jalan untuk tambah mendekatkan hati. Amin… 😳 Soale pengalaman dulu pas belum nikah, kami seriiiing banget tengkar gara-gara miskom. Dan itu gara-gara komunikasi via SMS atau chat g-talk. Kalo inget masa-masa itu beneran bikin frustasi deh! Aku benar-benar berharap kali ini semuanya akan berjalan lancar. Pe-er khusus untukku: harus lebih dewasa, harus lebih sabar, dan mesti lebih ati-ati milih diksi. :p

Saat ini yang aku pusingkan tentu saja masalah melahirkan nanti. Aku masih berharap bisa lahiran normal, dengan pertimbangan bahwa nanti tidak ada yang mbantuin (nasib ibu dan ibu mertua sama-sama guru, jadi ga punya hak cuti). Kalo lahiran normal kan bisa langsung pegang anaknya, ga harus melalui masa tepar dan nyeri-nyeri pasca bius hilang *trauma Untuk hal darurat, semisal ga ada taksi, aku sudah ngesave nomor telpon ambulan (ya moga-moga ga usah sampe harus pake ambulan) Kemarin juga sudah nanya biaya melahirkan dan rate kamar untuk kelas 2 . Jumlahnya bikin miris. Semoga nanti banyak porsi yang ditanggung ASKES. Pe-er lagi buat nanya dokumen apa aja yang harus disiapin buat ASKES. Soalnya kalo normal kan ga bisa diprediksi waktunya, jadi ga bisa ngarepin mz nug ada saat dibutuhkan. Pengalaman lahiran nindy dulu, mz nug baru nyampe pas nindy udah diadzanin. Memang sih insyaallah nanti mau “impor” Aziz kemari. Tapi kan kalo dokumen semua sudah lengkap dan aku sudah paham alur prosedurnya, jadi gampang ngarahin Aziz buat kesana-kemari.

Pusing terberat kedua adalah masalah membagi perhatian. Ini baru kepikiran akhir-akhir ini, dan ternyata bikin puyeng tingkat dunia! Membayangkan nindy tidak hanya diduakan, tapi ditigakan! :p Aku khawatir nanti perhatianku lebih terpusat ke si kembar dan nindy jadi tersisihkan. Hal ini tentu tidak akan terjadi andai mz nug di sini, karena nindy lengket banget sama abinya. Mengingat hal itu membuatku sangat sedih. Tapi mau bagaimana lagi?! Kenyataan harus dihadapi. Jadi saat ini selain mbilangin nindy bahwa nanti bakal ada adek, aku juga bilang ke si kembar buat lebih mandiri. Aku pingin ga cuma anak pertama yang mengalah, tapi anak kedua juga harus supporting kakaknya. Ada satu skenario yang kuajukan tapi belum mendapat acc mz nug, yaitu nindy kuajak ke kantor, dititip di TPA. Jadi dia akan mendapatkan kebersamaan denganku saat berangkat, pulang, dan makan siang. Dan saat di rumah aku tinggal mengurusi dua adiknya. Kendala saat ini selain belum dapat acc mz nug, penitipan anak di sini juga sedang penuh. Ya Allah, mudahkanlah jalanku…

Pusing terberat ketiga tentu saja soal pengasuh. Aku benar-benar berharap si kembar membawa rejekinya sendiri, sehingga mendapat pengasuh yang baik. Nyari orang jaman sekarang susah, apalagi nyari orang yang bisa dipercaya.

Resign biar bisa ngurus anak?! Apa kabar ikatan dinas yang belum kelar dan SK PNS yang masih di bank itu?!

*edisi-emak-galau

NB: Berhubung hari ini seharian mendung, play listku nyetel It’s Gonna Rain-nya Bonnie Pink. Pas banget karena kalo ga salah itu lagu saat Kaoru ditinggal Kenshin ke Kyoto. Futari wa ima koko ni michibikareta, Subete wa ame no sei, uun, okage na no 🙂

Jakarta Oh Jakarta

Sudah lama sekali aku ingin mengeluh soal kota ini.

Tadi pagi ketika berbelok ke arah pasar baru, aku melihat di kejauhan kabut kelabu tebal menggantung. Dengan cuaca sepanas itu, aku mula-mula berpikir: kebakaran?! Tapi asap kebakaran umumnya hanya membubung ke atas, bukan meluas ke samping. Atau di sana sudah hujan?! Tapi melihat bahwa matahari bersinar terik rasanya hal itu juga mustahil.

Setelah motor berbelok lagi aku melihat bahwa langit di bagian selatan juga berkabut kelabu. Apa-apaan ini?! Aku pun mendongak ke atas kemudian dengan sedih menyadari: kabut juga menggantung di atasku. Aku pun menggumamkan satu lirik:

Langit biru! Hari ini aku mencoba mencari

Langit biru! Ku tak yakin akan dapat menemukannya.

Ost Patlabor, dengan perubahan lirik

Sebentar, ini serius ngeluh ga sih?!

OK, point sebenarnya adalah cuaca panas yang melanda Jakarta akhir-akhir ini. Sudah berhari-hari hujan tidak turun. Aku merasa asap sudah memenuhi kota, menimbulkan efek rumah kaca. Gerah sejadi-jadinya. Hampir tiap hari aku datang ke kantor dengan baju basah kuyup oleh keringat, begitu juga saat pulang. Akhirnya karena takut jatuh sakit, mulai hari ini aku nyetok hair dryer di kantor. Lumayan buat ngeringin baju. Kan ga enak kalo terus-terusan minjem hair dryer teman. Dan akhirnya aku punya ritual baru di kamar mandi. Kalo orang lain ritual paginya adalah nongkrong aka pupup atau touch up make up, aku malah ritualnya ngeringin baju. -__-!

Sejujurnya, hidup di Jakarta bukan pilihanku. Sedari tingkat 1 kuliah, begitu tahu bahwa lulusan kebendaharaan akan PASTI ditempatkan di luar Jawa, aku sudah minta ke ibuk untuk ikhlas aku pergi ke luar Jawa. Walau sebenarnya hati kecil ini keder juga. Lalu ibuk menjawab: ibuk ga ikhlas. Ibuk pingin aku di Jakarta dengan alasan keluarga besar kami tidak ada yang tinggal di sini. Sementara umumnya orang-orang pasti memiliki satu anggota keluarga yang tinggal di Jakarta. Kalo aku tinggal di Jakarta, ibuk nanti akan punya alasan untuk main ke Jakarta nengokin aku. Jangan mencemooh ya! Karena aku sendiri tahu dengan jelas alasan “rahasia” kenapa ibuk punya keinginan kaya gitu. (Setelah menulis ini aku jadi kepikiran kalo semua orang punya pemikiran kaya ibuk, mau jadi sepenuh apa kota Jakarta?! Setiap keluarga punya wakilnya di sini. Hehehe)

Fakta kemudian menunjukkan, doa ibu lebih kuat dari apa pun. Tradisi penempatan luar jawa terpatahkan tepat di angkatanku. Maka terdamparlah aku di ibu kota negara ini.

Namun setelah aku benar-benar menetap di Jakarta, bahkan alhamdulillah punya rumah di Jakarta, ibuk malah pingin aku pulang ke Malang. Alasannya: nengokinnya jauh. Ya maklum, perjalanan 18 jam tentu sangat melelahkan.

Sedang aku sendiri?! Dari awal kota ini bukan pilihanku. Dari lingkungannya -udara, air, tanah- semua terasa beracun. Orang-orangnya pun tak terlalu “mengena” di hati. Belum jalanannya yang macet, makanan-makanan yang dijual entah dibikin dari bahan apa. Sulit bertemu langit biru bersih, sulit melihat bintang-bintang. Aku heran kenapa orang senang sekali hidup di sini. Sedang bagiku, aku merasa apa yang kulakukan dan kujalani lebih ke arah “bertahan hidup”.

Memang sih, di kota ini aku bertemu jodohku. Di kota ini pula anak keduaku insyaallah akan lahir. Tapi aku tetap pada tekad yang kucanangkan sejak membeli rumah itu. Bahwa 10 tahun lagi, aku harus bisa keluar dari kota ini. Entah bagaimana caranya.

Btw, berarti sekarang kurang 9 tahun lagi. Ah, cepatnya waktu berlalu…

Postingan Singkat

Sekedar ngisi blog. Tertarik nulis gara-gara baca tulisan orang tentang suaminya 😆 #kompetitip

Tempat dan waktu:

Minggu, 18 November 2012. Rumah gang Kelinci. Sekitar pukul 11.30.

Latar belakang permasalahan:

Pembukaan Ramayana di dekat rumah. Nganterin mbak prih yang sudah ngebet banget pingin lihat diskonan. Mbak prih masuk duluan. Dompet kutitipkan ke mbak prih karena susah membawanya sembari menyepeda. Ternyata parkir ramayana penuh. Terpaksa parkir di pasar sebelah. Hujan mulai turun. Nyampe ramayana ngubungin hape mbak prih berkali-kali ga diangkat-angkat. Clingak-clinguk ga kelihatan. Panik. Padahal dompet di mbak prih. Ga ada uang sepeser pun. Ga berani pegang barang satu pun yang memungkinkan ngiler pingin beli padahal ga bawa uang. Mulai marah. Mana perut lapar. Akhirnya dengan sebal pulang nggenjot sepeda di tengah hujan. Nyampek rumah setengah basah.

Kejadian:

Nur: *$%$$&(*%&$%(. Gimana sih telpon bolak-balik ga diangkat-angkat! Kan jadinya #^*$&%)*!!!!  (ket: kata-kata penuh makian kemarahan)

Mz nug: *senyum-senyum kadal tanpa komentar

Nur:$#@#^#%#&%&(^%$&^(*#&*(&)(^*&%&!!!!

Mz nug: *masih senyum-senyum

Nur: (-___-)a *jadi ilang mood marah lihat yang dicurhatin cuma senyum doank

Cintaaaa… memang begitulah seharusnya dirimu ada… Terimakasih sudah melengkapiku :-*

Semua Tak Sama

Mungkin ini postingan tandingan (salahmu nen, nggawe blog kok ga iso di-komen :D) atau memang kesadaran yang mulai tumbuh dan sudah saatnya dituliskan.

Ah, memang saya super labil. >.<

Kadang saya sangat bersemangat, kadang tiba-tiba down dengan sangat. 😦

Beberapa waktu lalu saya membaca ini. Lalu ini. Dan neni menyinggungnya kembali di sini.

Tertohok? Nggak sih. Cuma ngakak. Karena aku pun sebenarnya juga begitu.

Hari Minggu kemarin aku sedang menyuapi nindy di gang depan rumah ketika aku melihat Mama Nanda keluar rumah. Iya, Mama Nanda yang super itu. Mama Nanda sedang menyuapi Irsyad (10bln), anaknya yang paling bungsu. Maka adegan pun berlanjut seperti umumnya percakapan ibu-ibu di gang sempit.

MN: Nindy sarapan apa?

NH: Ini nih, sayur asem… (melongok ke makanan Iryad) Bubur bikin sendiri?

MN: Iya… kalo sempet bikiin… kalo ga sempet beli. Hidup cuma sekali kok dibikin susah.

Ahay… bahkan Mama Nanda yang sekarang jadi kepala PAUD Wijayakusuma itu juga nyantai banget menjalani hidupnya. Ga ngoyo. (Duh padahal umminya nindy ini lagi semangat masak khusus buat nindy)

Membaca kembali semangatku di postingan yang di link sama neni, aku merasa amat sangat malu. Sejujurnya dari semua rencanaku itu, baru berkebunlah yang bisa kuteruskan. Itu pun karena dibantu musim penghujan jadi sebenarnya tidak banyak yang kulakukan. Bahkan kalo dipikir lagi, saat aku mulai cuek, tanaman-tanaman itu malah tumbuh dengan cepat. Mungkin mereka merasa terlepas dari beban berat memenuhi harapanku yang tinggi itu. Eh, mungkin ga sih tanaman bisa stres?! :p

Soal menjadi kreatif?! Ga jalan blas. Aku sadar bakat itu perlu. Aku juga sadar diri, sedikit saja aku memforsir diriku, badanku bakal drop dan jadinya malah jatuh sakit. Malah keluar uang banyak buat berobat dan semua jadi tambah berantakan. Jadi sekarang aku suka-suka aja. Sempet nyoba resep baru ya dikerjain, tapi kalo ga ada waktu atau lagi males ya sudah. Nindy kalo ga mau makan ya makan kue aja or beli makanan di luar. Suka suka lah kan masih ASI ini (kata mbak apoteker K24 deket rumah, kalo masih ASI ga perlu tambahan vitamin walau nindy agak susah makan)

Semakin mengenal internet, semakin sering ketemu figur manusia yang bikin iri. Kok bisa sih tetap bekerja, ART less, 2 anak, masak, nyuci, nyetrika, beres-beres rumah, dan tiap hari PP Serpong-Banteng sekeluarga. Analisa iri saya: stamina mbak-e luar biasa, mbak-e di unit yang jarang DL dan konser, suaminya sangat-sangat mendukung, tidak ada kemungkinan mutasi, dsb. Sudahlah. Mereka ya mereka. Kamu ya kamu. Dia hebat dan kamu biasa saja?! Masih banyak kok temennya. :p

Chaos

Dulu kupikir chaos itu sama dengan caos yang biasa dituang ke bakso *ga penting

Jadi kan begini posisinya:

Kontrakan habis akhir Maret ini. Sebenarnya sudah alhamdulillah banget dapet rumah di bulan Februari. Pas kan?! Masih ada waktu sebulan buat persiapan. Orang yang punya rumah pun sudah berbaik hati mempersilakan kami menempati walau pembayaran masih separuh jalan. Cuma karena kami PINGIN ganti warna cat, PINGIN jendelanya diserut biar ga seret, PINGIN ganti semua anak kunci (demi keamanan), PINGIN nglebarin jalur motor biar agak legaan, PINGIN bikin gudang kecil buat barang-barang, PINGIN ganti pintu geser kamar dengan pintu yang bisa dikunci, PINGIN nggeser tembok kamar biar kamar belakang ga kekecilan, PINGIN ganti plafon, PINGIN ninggiin dinding, PINGIN ini dan PINGIN itu… bahkan nambah jadi: PINGIN bikin balkon dan ngrubah arah atap, akhirnya sampai sekarang seluruh proses renov itu belum selesai!

Padahal waktu pindahan kurang dari seminggu. Padahal tiket Aziz sudah dipesan PP (impor adek dari Malang yang udah kupercaya jago untuk urusan atur mengatur tata letak barang dalam rumah). Padahal sudah menghubungi orang buat jasa pindahan. Tapi pasir, batu, kayu, masih berserakan. Dinding belum semua diplamir (bayangkan, plamir aja belum, apa lagi ngecat?!). Pintu-pintu belum dipasang. Hal-hal kecil yang merupakan keinginan awal yang seharusnya urgent demi kenyamanan tempat tinggal malah belum terkerjakan. Huaaa…bagaimana ini?!

Yah, beginilah kalau terlalu banyak keinginan. Sepertinya nanti harus pindah ke rumah yang masih separuh jadi. Akan sangat tidak nyaman. Tapi kata mbak prih, gapapa sekalian ngawasin tukang biar kerja mereka ga malas-malasan asal-asalan (kemaren start kerja dari tanggal 4 Maret). Yang paling kupikirkan adalah nindy. Karena sementara kami akan terpaksa umpel-umpelan tidur di kamar atas. Kata tukangnya sih, di atas anginnya kenceng. Duh! Dikuat-kuatin ya nduk…

Omong-omong soal PINGIN, sekarang lagi pingin punya:

  • AC Sharp Plasmacluster 1/2 PK (AC kemaren rusak, maklum dulu beli bekas, padahal cuaca lagi panas-panasnya, nindy tadi malem sampe kebangun 2 jam sekali buat mimik di malam hari, udah balik kaya newborn aja, ngantuuukkk makkk…)
  • Oven (yang nangkring di atas kompor juga gapapa, kalo ada yang listrik bisa diset temperaturnya ya alhamdulillah, pingin bikin kue-kue panggang buat nindy, walau sebenarnya itu menu MPASI untuk beberapa bulan lagi 😀)
  • Juicer (Miyako atau Philips, pingin bikin juice buat nindy dan abinya)
  • Mobil KIA Carrens II *ditimpuk massa

Banyak keinginan, tapi apa daya sumber daya ga ada. Hampir seluruh tabungan bahkan dana cadangan habis buat rumah. Hanya menyisakan utang. Hiks… Untung dana pendidikan belum keutik-utik (ojo sampe!) Kalo pas begini, rasanya jadi matre sangat… (mana konser udah ga ada pula T-T)