Cerita si Kembar: Menjelang Akhir Trimester III dan Menjelang Cuti Melahirkan

Insyaallah besok aku sudah mulai cuti melahirkan.

Eh, HPL kapan to? Sekarang kan masih 34 minggu?!

Iya, kalo berdasarkan haid, HPL-ku sekitar tanggal 28 September. Masih lama ya… Tapi kata dokter, karena kembar, maka HPL-nya dihitung 38 minggu, bukan 40 minggu. Malah kalo merujuk ke babycenter.com, kembar 2 itu 37w, kembar 3 36w. Nah, daripada ngrepotin orang kantor karena tiba-tiba mbrojol pas kerja, jadi mending kita ambil spare waktu 1 bulan sebelum 38w.

Bagaimana rasanya di trimester III ini?!

Alhamdulillah ya, dianugerahi Allah berbagai jenis kehamilan: dari hamil ngebo tanpa keluhan, hamil di luar kandungan, sampe hamil kembar *naudzubillah, jangan yang aneh-aneh lain ah Dan di saat hamil kembar inilah, aku bisa mengalami segala macam derita cerita ibu hamil dari mual parah saat trimester I, babymoon yang menyenangkan di trimester II, hingga trimester III yang lengkap dari segala kaki bengkak, pinggang nyut-nyutan, gusi berdarah, dan tangan kesemutan 😀

Masalah kaki bengkak, kalo kata dokter, wajar karena berat bayi yang mulai membesar. Apalagi kembar, jadi beratnya dobel. Yang penting tekanan darah normal. Ga bisa dikurangi dengan dinaikin pas tidur? Bisa sih berkurang dikit, tapi beneran ga bisa hilang lagi. Dokter nyaranin aku banyak-banyak makan protein. Katanya putih telur itu sumber protein terbesar. Uhh, aku kan ga suka telur rebus. Berharap bapak yang biasa nganter susu sapi segar segera nganterin susu lagi.

Pinggang paling kerasa nyut-nyutan kalo lagi di rumah. Soale sepanjang itu ga pernah pake korset *males Jadi beban yang ditanggung tulang punggung bener-bener ga ada yang ngurangin.

Akhir-akhir ini hampir tiap kali gosok gigi gusiku berdarah. Padahal perasaan juga sudah pelan-pelan. Tapi ga panik sih, secara udah tahu kalo ibu hamil itu memang pembuluh darahnya melebar dan semakin tipis, jadi mudah bleeding (ini pula penyebab mimisan di trimester II)

Soal tangan kesemutan, itu juga kata dokter gara-gara aliran darah yang mampet. Solusinya sering-sering dipakai meremas-remas *kok-jadi-ngeres Sedang kata dokter-nya temenku, itu tandanya kalsiumnya banyak diambil dedeknya. Jadi musti banyak minum susu. Ok deh, beneran ngarep kiriman susu sapi deh ini *ngiler

Oiya, terakhir periksa ke dokter (Jumat kemarin, 34w) BB bayi yang satu sekitar 2,3kg, yang satu sekitar 2,2kg. Jadi kalo ditotal udah hampir 4,5kg ya?! Alhamdulillah. Semoga pas lahiran BB si kembar di atas 2,5kg semua *amin…. Seneng banget melihat si kembar baik-baik saja walau akunya beneran ga stabil, yang galau ART lah, yang galau biaya lahiran lah :p Ada yang lucu. Kan walau kembar tapi aku merasa dari awal mereka sudah beda sifat. Nah, biasanya yang pecicilan itu BB-nya lebih kecil, biasanya posisinya di sebelah kanan. Sedang yang anteng BB-nya lebih besar, biasanya di sebelah kiri. Kemarin itu kok ndilalah tumben yang pecicilan BB-nya lebih besar, tapi posisi mereka masih sama sih. Ga ketuker nur? Enggak ah, wong selama di USG juga si aktif ini nendang kesana-kemari ga bisa diem *sudah-sifat

Terakhir USG juga posisi yang satu masih oblik, sedang yang satu melintang. Gara-gara nanya-nanya biaya lahiran *sudah-kok-pingsannya :p aku jadi beneran berharap semoga bisa lahiran normal. Ga cuma masalah biaya, tapi juga recovery. Kan mau lahiran sendirian di sini. Jadi harus cepet sembuh biar bisa mandiri. Takut kalo masih luka, tapi nindy minta gendong dsb. Semoga yang oblik segera masuk ke posisi, dan semoga yang lintang juga segera turun kepalanya. Atau mau tukeran tempat juga gapapa. Karena kalo kembar gini ga bisa pake rumus banyak sujud. Murni harus mereka sendiri yang bekerja sama nyari jalan. Yang akur ya nak… *elus-perut

Namun pada akhirnya, tetep berpasrah juga sih, terserah Gusti Alloh yang ngatur bagaimana baiknya…

NB: Berhubung ga punya modem, dengan ini tentu saja aku menyatakan hiatus dari dunia perbloggingan sampai masa cuti berakhir *blogger-ga-modal Paling aku cuma blogwalking kalo sempet dan tidak akan meninggalkan komen karena aku ga tega memaksa hape low end itu untuk dipake macem-macem. :mrgreen: Ah, aku akan merindukanmu blog… *kecup

Cerita si Kembar: Gagal Puasa Ramadhan

Terhitung mulai tanggal (sok-sokan gaya orang kepegawaian *lalu-dipleroki-ana) 26 Juli 2013, si kembar mulai bolong puasa Ramadhan 😥

Seperti yang kubilang dulu, asline aku ga ngoyo untuk puasa di kehamilanku yang mulai masuk 8 bulan ini. Kombinasi ga ada suami + harus ngurus anak balita sendirian + hamil kembar + ngejar target kerjaan + naek krl yang sistemnya lagi kacau karena sedang dalam masa peralihan, memang membuat komplikasi tersendiri bagi bumil yang satu ini. Kecapekan sudah pasti. Apalagi nindy benar-benar sedang mengalami masa haus kasih sayang pasca ditinggal abinya, lanjut ditinggal mbah uti. Jadi bawaannya kemana-mana “ummi… ummi…” Kalo ummi lagi di rumah bener-bener ga laku deh itu mbak. Tidurnya juga jadi berantakan. Bobo siang lama, tidur malam jam setengah sepuluh, setengah empat pagi udah bangun ikutan sahur. Bobo lagi pas subuh atau pas aku berangkat, kemudian bangun pukul 8 atau 9. Jadi di kantor hectic, di rumah juga kacau. Itu belum kehitung bangun malam, baik karena nindy minta susu ataupun karena aku sendiri yang memang mulai beseran. Lha trus kapan bisa istirahatnya??! Jaman masih ada abi dulu sih enak. Kalo lagi kecapekan banget, aku tinggal ngacir pindah tidur ke kamar belakang. Nindy dikelonin mz nug. Kalo pegel-pegel juga ada mz nug buat mijitin. Sekarang?! Hiks! Biar kata kaki bengkak karena harus jalan kesana-kemari dalam rangka perjalanan naek krl, ya harus sabar mijitin sendiri sambil ngemong anak kecil yang ga bisa diem dan hampir tiap hari minta maen kuda-kudaan. Bagus!

Walaupun beratnya lagi minta ampun kaya gitu, asline ga terlalu ngaruh lho ke puasa. Apalagi aku orangnya rakus ya… Jadi alhamdulillah setelah dipake puasa 2 minggu pun berat badanku ga turun, malah naek sekilo! BB dedek dua-duanya juga naik. Jadi asline ga ada masalah. Ada tuh temenku yang lagi hamil 5 bulan, baru dipake puasa 3 apa 4 hari, BB-nya turun setengah kilo jadi dimarahin dokter dan dilarang puasa. Makanya agak sedih pas akhirnya diputuskan ga boleh puasa wong kondisi badan baik-baik saja. Eh, dari tadi nulis kendala tapi asline kenapa to nur?!

Jadi hari Jumat itu dari pas sahur aku sudah SMS ke mz nug kalo aku merasa kecapekan sangat. Ngilu badan udah agak ga normal. Harusnya aku mulai waspada dengan tanda-tanda itu karena di situs babycenter ditulis:

Contact your doctor if:

  • You feel dizzy, faint, weak or too tired. Rest for half an hour to see if you feel better. If there is no change, talk to your doctor.
  • You become nauseous or start vomiting.
  • There is a noticeable change in your baby’s movements. If you feel that your baby is not moving around or kicking much, it is very important to talk with your doctor.
  • You become very thirsty or your urine becomes dark-coloured and strong-smelling. This is a sign of dehydration.
  • You notice contraction-like pains. This could be a sign of premature labour and you should talk to your doctor straight away.
  • You are not putting on weight, or are losing weight.
  • You develop a headache or other pains, or a fever.
Nah, itu ada “too tired“. Cuma dasar pikun, aku lupa kalo kelelahan yang amat sangat itu sudah masuk kategori membahayakan untuk puasa. Yang kuinget cuma gerakan bayi ma pusing aja je *lemah-ingatan. Pas sikat gigi pun aku sudah mulai muntah, tapi kupikir itu gara-gara aku terlalu dalem menyikat saja. Berangkat seperti biasa, baru pas masuk waktu dhuha tiba-tiba aku mulai mual. Kupikir, ah, masuk angin aja inih. Eh, ternyata muntahnya ga berhenti (ada sekitar 3-4x muntah) sampe aku lemes banget dan jantung berdebar kencang. Dipake istirahat pun ga ngaruh. Dibatalin dan dimasukin air putih juga dibalikin. Karena takut kenapa-napa, aku segera pergi ke RS Omni dengan dianter kiki, takut pingsan di jalan (thanks ki!). Di sana perawatnya sampe khawatir karena tensi cuma 90/60 dan detak jantungku lebih dari 100/menit padahal dari tadi cuma duduk-duduk. Finalnya divonis dokter: maag akut dan ga boleh puasa. Hiks! Analisa sotoyku adalah bukan karena kecapekan, tapi karena keseringan stres. Yah, namapun single parent ye… Adaaa aja masalah karena masalah-masalah yang harusnya dipikirin suami macam rumah bocor dan “eh, itu kenapa gasnya udah diganti tapi kok kompornya ga bisa nyala” jadi masalah yang harus kuhadapi sendiri. Tapi walau sudah divonis ga boleh puasa, aku masih pingin bandel sih! Nanti di sepuluh hari terakhir (eh, puasa kali ini cuma 29 hari yak?!) mau kupakai puasa selang-seling ah… Semoga dikuatkan.

Oiya, resepku biar puasa tetep sehat bagi ibu hamil (walau gagal puasa penuh tapi tokh dedek tetep sehat dan BB tetep naik, jadi boleh donk aku sedikit sombong) adalah sebagai berikut:

  1. Buka puasa dengan air putih dan 3 butir kurma (awalnya karena terpaksa dan asline memang ga mungkin makan tajil selain itu karena pas magrib aku entah masih di kereta, lagi di angkot, atau malah lagi jalan di gang :p , tapi ternyata babycenter juga menganjurkan hal ini :D)
  2. Sahur didahului dengan buah. Jadi makan buah saat perut kosong, dilanjut minum 500ml air putih, lalu dijeda sholat tarawih, baru kemudian sahur pake nasi. Ini ngefek ke “tahan laper/kenyang lebih lama”.
  3. Minum minimal 2 liter air selama sahur dan berbuka. Targetku sih buka 1 liter, sahur 1 liter. Untung julukanku sejak jaman ngekos dulu memang “onta”, jadi kuat minum air berliter-liter itu walau di cuaca dingin sekalipun.
  4. Ga sholat tarawih di masjid! Hahaha, sesat banget memang. Tapi kalo aku dengar pengalaman temanku yang dilarang puasa, aku menyimpulkan dia kecapekan karena setelah sholat tarawih jadi males makan lagi. Beda dengan kasusku yang sepanjang waktu berbuka sampai jam 9 makan dikit-dikit tapi terus-terusan. Buka di jalan, makan cemilan begitu sampe rumah dan setelah sholat magrib, baru makan nasi jam setengah 8 atau jam 8 malam. Lagipula ritme tarawih di masjid buat ibu hamil besar kaya aku ga ada yang cocok. Kalo kecepeten ngos-ngosan. Kalo terlalu lambat kaki bengkak. Orang ga perlu berdiri lama aja udah bengkak kok! Yang paling pas ya ritme kalo ayah yang ngimamin. Tapi kan jauuh… Jadi aku memilih tarawih sendirian di waktu sahur.
  5. Berdoa kepada Allah agar dikuatkan dan dijaga kesehatan. Ini penting! Dan jangan lupa pula untuk ngajakin dedeknya bekerjasama biar sama-sama kuat.

Eh, asline ada faktor X juga sih, yaitu ramadhan kali ini sering mendung dan cuaca dingin (padahal bulan Juli lho!). Jadi ga terlalu gampang haus. Karena yang paling ditakutkan ibu hamil adalah dehidrasinya itu.

Kesimpulannya, asline ga ada halangan buat ibu hamil untuk puasa. Tapi memang harus bener-bener ndengerin apa kata tubuh. Kalo memang ga kuat jangan dipaksa (hari sabtunya aku baca-baca buku KMS nindy, ternyata muntah hebat di akhir kehamilan termasuk yang membahayakan dan memungkinkan kelahiran prematur, hiii) Tapi seperti kata ibuk, kalo memang kuat ya jangan ngeles dari kewajiban. Hehehe… ^-^v

Cerita si Kembar: Trimester Kedua

Bismillahirohmanirohim…

Kalo berdasarkan lilypie, minggu ini masih masuk ke 26w. Cuma entah kenapa tiap ke dokter kok perkiraan usia kehamilan selalu selisih seminggu. Jadi kalo nurut hitungan dokter sih minggu ini harusnya udah 27w. Maka dari itu, untuk seterusnya mari kita ngikut hitungan dokter aja ya…

Perkembangan

Alhamdulillah si kembar baik-baik saja. Sempat kontraksi pas aku stres kemarin (masalah kantor ma masalah mutasi mz nug) tapi alhamdulillah pergerakannya masih lincah. Semoga sehat terus ya nak… Maafkan ummimu yang masih suka stres dan kecapekan ini…

Trimester II tentu saja masanya menikmati pergerakan janin yang dahsyat dan menyenangkan itu! ^-^ Pas 22w, aku sama dsog disuruh untuk USG screening. Oiya, sekarang aku pindah ke Omni Pulomas, ke dokter Ervina Ningsih. Pertimbangannya karena insyaallah mau lahiran di Omni aja (hermina ga nerima askes, hiks!). Pake dokter Ervina karena salah satu temenku pernah ditangani oleh beliau dan ternyata orangnya memang enak. Sabar. Antriannya ga panjang (penting ini!). Dan terutama: orangnya nyantai luar biasa! Aku sudah pernah ditakut-takutin bidan bahwa PASTI bakal lahiran secara c-sect. Namun begitu dokter Ervina baca riwayatku, beliau dengan santainya bilang: Ah, bisa kok normal… Asal pas cukup bulan nanti posisi bayi yang mau pertama keluar ga nyungsang. Yang penting bayi pertama. Kalo bayi kedua mau posisi gimana aja nanti gampang tinggal diputer. Eaaaa… jawaban yang luar biasa! Walau kemudian memang beruntut dijelaskan perihal syarat dan ketentuan berlaku, aku kagum aja sama sikap optimis beliau.

Eh, back to topic! Jadi screening itu gunanya untuk melihat apakah ada kelainan pada janin. Beneran ye, hamil itu selalu beda-beda! Dulu pas hamil nindy, aku tes TORCH, tes darah lengkap, tes gula, tapi ga pernah disuruh screening. Yang sekarang ga pake tes ini itu tapi disuruh screening (screening mahal buuuu… tapi kalo dibandingin ma tes TORCH ya sebelas duabelas lah habisnya). Karena di Omni tidak ada dokter yang spog.k (jangan tanya apa itu kepanjangannya huruf “k”), jadi aku hendak dirujuk ke Hermina or RSCM. Namun atas dasar lebih familiar, aku minta ke Tambak saja. Di Tambak aku USG ditangani oleh dokter Yuyun. Alhamdulillah semua fungsi organ lengkap. Perkembangan bagus sesuai usia. Insyaallah jenis kelaminnya dua-duanya laki-laki. Berhubung si kembar tiap USG ga pernah bisa diem (bawaan cowok ga sih itu?! ada yang pernah ngalamin?! gimana mbak heni?!) jadi ga dapet deh foto 4 dimensinya yang bagus. Hiks, iki larang lho leee….

Update: Kenapa bisa kembar?!

Kalo di postingan terdahulu aku bilang ga ngerti kenapa bisa dapet anak kembar padahal ga punya turunan kembar, kesini-sini beberapa anggota keluarga dari suami menyatakan bahwa keluarga suami memang punya riwayat kembar. Oiya, dari hasil screening, dapat dilihat bahwa selaput pemisah ketuban si kembar tipis banget. Jadi kemungkinan besar si kembar lahir dari 1 telur dan 1 sperma. Tambahan dari dokter Ervina, kembar yang berasal dari satu telur biasanya akan menjadi kembar identik. Probabilitasnya meningkat bila jenis kelaminnya cowok. Wiihh, ga sabar mengalami kebingungan ga bisa mbedain mana si kakak dan mana adeknya… 😳

Babymoon

Yay! Lewat masa 4 bulan, lewat pula masa maboknya. Jadi aku semangat buat ngajak nindy jalan-jalan. Mumpung masih bisa nggendong. Mumpung masih kuat jalan. Mumpung udah ga mabok dan ga beser-an (hahaha, beneran deh, masuk trimester 3 aku mulai gampang beser). Berikut daftar “kunjungan” kami:

  1. Ke taman dekat rel kereta api (ini mah biasa ye)
  2. Berenang (HTM-nya dah naik ternyata… hiks!)
  3. Ke Ragunan (horee!!! ketemu macan *lho?! nindy seneng ketemu salah satu tokoh favoritnya di Gazoon: si burung unta :p) Pulang naik KRL berdua aja ma nindy.
  4. Ke Ancol (woooww!!! pertama kali ke pantai festival bukan-dalam-rangka-konser :p) Berangkat naik KRL berdua aja ma nindy.
  5. Ke rumah mbak Heni (asyikkk… ketemu rumput! *halah!)
  6. Ke rumah Nidya (aduh, kalo dibandingin ma mbak Nada sih sudah pasti nindy kalah cerewetnya, hahaha)
  7. Ke rumah mbak Ephie (mampir STAN lhoo… terharu, pertama kali ke STAN bareng keluarga)
  8. Ke Taman Suropati (err… ini tempat paling berharga untuk dikenang karena… *tiiiiiiit *off-the-record)
  9. Beberapa kali ke karpur (eh, biasa aja dink)
  10. Ke Arion Rawamangun (ini dulu dalam rangka apa ya?! kok jadi lupa gini)

Cih, ke tempat-tempat yang masih seputaran Jakarta aja udah seneng! Yeee… masalahnya ummi ma abinya nindy ini dua-duanya tipe orang rumahan yang maleeesss banget keluar rumah. Jadi ya pergi-pergi ke tempat seperti itu butuh perjuangan tekad super besar.

Sek sek, iki cerita tentang jalan-jalan apa tentang si kembar sih?!

Hehe, nebeng dikit boleh kan ya?! 😀 Babymoon juga kuisi dengan 2 DL: ke Bogor dan ke Bandung, walaupun kemudian aku menyesali kedua DL tersebut. DL ke Bogor berakhir dengan drama mimisan berkali-kali selama 2 minggu. DL ke Bandung berakhir dengan drama ISK. Eh, ga yakin sih ISK, tapi yang jelas miss V terasa gatal akibat pipis di sembarang tempat. Bukan di pinggir jalan, tapi di rest area toll dan di kantor-kantor yang kukunjungi. Sempat ngalamin anyang-anyangen juga gara-gara nahan pipis, padahal bentar doank. Kapok deh nahan pipis!

Bawaan Bayi

Dulu aku ga terlalu percaya dengan yang namanya bawaan bayi. Tapi kali ini mau ga mau aku harus mengakuinya. 😦

Sejak hamil, walau memang jadi lebih sabar, tapi aku juga jadi maleees banget dengan yang namanya mengerjakan-pekerjaan-rumah-tangga. Ampun deh! Nyapu males, nyuci baju males, beres-beres males. Terparah musuhannya adalah dengan kegiatan nyuci piring! Syukurlah sekarang kadar kemalesannya sudah sedikit berkurang. Eh, males yang lain adalah males mandi! Tapi ga bisa diturutin karena kalo ga mandi badanku pasti gatal-gatal. Jadi ya terpaksa deh mandi. Sekarang yang masih nyisa paling males keramas. >.<

Beberapa temanku berkomentar bahwa hamilku kali ini hedon banget *tutup-muka Kalo dulu nindy anti banget makanan warung, HARUS makan masakan sendiri, kali ini aku malah punya kecenderungan menghabiskan lauk untuk sekali sarapan (padahal mz nug mbungkusinnya buat 2 kali makan :p) lalu keluar ikut anak-anak se-bagian nyari makan siang di luar. Semua juga heran dengan perubahan sikapku dari yang dulu SELALU menolak ajakan keluar kantor pas jam makan siang. Tapi gapapa lah, sekali-kali ini. :mrgreen: Trus aku juga suka beli-beli barang, ngabisin uang lah pokoknya. Piye iki?! Kok anak cowok malah gini?!

Soal makanan, aku juga jadi suka banget daging sapi. Rendang-nya Uni Gadis tuh top markotop banget! Trus ga terlalu suka ayam. Males makan sayur (untung buah masih doyan) dan bener-bener ga bisa makan sea food. Kalo makan sea food pasti mual! Tapi herannya makan takoyaki kok gapapa ya?! Apa karena daging guritanya cuma seiprit?!

Hopes

Aku berharap semoga si kembar selalu sehat, tumbuh dengan baik dan sempurna, serta lahir saat cukup bulan. Aku ga lagi terlalu ngoyo sih soal lahiran normal. Yang penting si kembar dan aku sehat dan selamat. Oiya satu lagi. Semoga proses lahiran nanti lancar dan banyak bantuan. Benar-benar berharap si kembar lahir saat ada banyak orang yang bisa mbantu. Amin…