Review Duo Medela dan Tandem Pumping

Iseng ngereview breast pump ah…

Gara-gara punya anak kembar, kebutuhan ASIP juga dua kali lipat donk. Dulu pas nyusuin nindy, ada temen nursery room yang walau anaknya 1 cowok, dia merahnya tandem pake dua pompa: medela mini elektrik (minel) dan medela harmony. Karena melihat hasil perahan beliau luar biasa (iya, pemegang rekor ASI terbanyak tuh – kalo aku pemerah tercepat – penting gitu diomong?!) aku kepikiran buat si kembar ini “harus” tandem juga (ga harus sih, tapi kan biar lebih efektif efisien :p) Berhubung aku punyanya cuma harmony bekas jaman nindy dulu, dengan memberanikan diri aku meminta kado dari kantor berupa medela minel (yang ternyata harganya sekarang muahaaal yak? hiks! maaf man-teman…)

So far, alhamdulillah, target 1 liter/hari selama di kantor bisa terpenuhi. Kadang bisa sampe 11 botol juga sih. Sementara aku nyetok buat kebutuhan si kembar selama kutinggal adalah 12 botol per hari. Sisanya yang 2 botol kuperah pas malem sambil nyusuin si kembar, dengan syarat ga lagi nyusuin tandem (ya iyalah, menurut ngana?!)

Back to topic, menurutku medela itu…

Kelebihan umum:

  • Ada dijual spare part-nya, jadi kalo rusak bisa beli printilan (penting banget ini, secara harga BP kan mahal)
  • Bisa dipasang botol merk apa aja, ga harus botol medela. Kaya aku sekarang pake botol huki 250ml karena kadang perahan bisa lebih dari 180ml (batas maks botol medela) kan ribet kalo lagi LDR harus ganti-ganti botol
  • Printilan sedikit jadi mbersihinnya juga ga ribet (mbandingin ma avent sih)

Kekurangan umum:

  • Mahal! (tapi mahal itu relatif kan?! mahal buat yang kere, murah buat yang kaya :p) 
  • Harga naik kualitas bahan menurun?! (ga tahu ya kalo BP merk lain juga gitu) Aku mbandingin harmony punyaku yang kubeli tahun 2011 dengan minel hadiah temen-temen, plastiknya terasa lebih tipis dan ringan. Beda banget dengan medela jaman dulu yang part-nya lebih tebel-tebel dan berat (kan mantep kalo berat gitu)

Kelebihan medela harmony (keluaran lama):

  • Suara senyap
  • Corong silikonnya ga nyakitin PD. Tapi hasil omong-omong ma temen, katanya corong silikon ini sekarang udah jadi barang langka! Dia nyari-nyari, adanya tinggal di ebay. Huhuhu… harus dieman-eman nih
  • 2 phase Expression-nya bikin kita cepet LDR

Kekurangan medela harmony:

  • Hampir ga ada sih menurutku, puas banget ma harmony jadul ini *ciumsayang

Kelebihan minel (keluaran baru):

  • Tarikannya kuat… beneran kerasa bedanya ma harmony

Kekurangan minel:

  • Kalo buatku masih agak sakit sih ya… atau semua BP elektrik memang gitu?! Atau karena corongnya yang plastik dan bukan silikon?! Jadi aku makenya selalu kekuatan terendah
  • Susah mancing LDR. Makanya kuduet dengan harmony buat mancing LDR
  • Berisik pake banget! Jadi sungkan kalo ga mompa di nursery room

Oiya, sebenarnya buat tandem ga harus duo harmony-minel gitu sih. Cuma buatku ya itu tadi, harmony buat mancing LDR, minel buat kekuatan. Kenapa ga harmony-harmony?! Soalnya sempet kepikiran mau nyusuin sambil sebelah dipompa. Kupikir kalo harmony bakal  susah karena tuasnya panjang. Sedangkan kita kan sambil mangku anak. Tapi ternyata kesini-sini aku lebih suka pake harmony. Ga kebayang kalo pake minel, yang satunya pasti kebangun donk berisik gitu… :mrgreen:

Temen nursery room dulu ada yang tandem pake duo manual avent. Dapetnya banyak juga. Dan tuas avent mendukung untuk tandem karena bentuknya pendek dan arahnya ke bawah, enak buat dipegang kanan-kiri.

Gimana? Tertarik buat tandem pumping?! 🙂

Tips minel:

Pertama kali pake minel, putingku berdarah! Argghhh… Kasubbag yang lihat cuma komentar: kalo pake elektrik emang gitu nur *lempengbanget Jadi aku membatasi pemakaian minel sekitar 15 menit aja pake kekuatan terendah. Kalo udah ga netes ga aku terusin. Aku nerusin mompa pake harmony yang lebih lembut buat ngabisin ASI yang tersisa. Dapet 1 LDR lagi baru beneran bersih. Oiya, posisi corong juga pengaruh lho! Usahakan menempatkan tulisan “medela”-nya pas simetris di bagian atas. Buatku posisi ini less pain sih. Semoga bermanfaat.