Dan Rembulan itu Jatuh ke Pangkuan…

Nindy Kirani Tsabita Nugroho. Tak terasa sudah hampir 3 bulan usianya. Sebelum lupa, tak ada salahnya menuliskan runtutan proses kelahirannya di sini.

Minggu ke 34.

Aku masih ikut konsinyering (konser) pembahasan SOP Itjen. Di sana ngobrol dengan salah satu mas-mas. Ditanyain, “Sudah berapa minggu mbak? Kok masih konser?”  Mungkin dia penasaran karena melihat perutku yang sudah sangat besar.

“34 mas.”

“Lha, istri saya dulu lahiran pas 36 minggu. Satunya pas 38.”

Ha? Kaget. Panik. Kirim SMS ke suami. Nyeritain apa yang barusan aku dengar. Rencana awal memang aku mau pulang lahiran di Malang tanggal 29 aja, sekitar 37w3d. Tapi begitu tahu bahwa 36w itu bayi sudah matang dan siap lahir kapan saja, keluarlah titah suami, “Udah, dimajuin aja pulangnya!”

Minggu ke 36.

Tanggal 18 malam priksa ke RSIA Tambak. Dokter bilang, dedek masih kecil. Masih 2,2kg. Tapi posisi sudah masuk panggul. Ah, sudahlah, pulang saja. Tanggal 19 adikku nyampe Jakarta. Tanggal 20 aku mulai resmi cuti. Tanggal 21, aku dan Aziz dalam perjalanan kereta menuju ke Malang. Walau di kereta bolak-balik wira-wiri ke kamar mandi, tetap saja sampai di Malang kakiku bengkak dengan suksesnya.

Minggu 38.

Malam 1 ramadhan. 37w5d. Walau tidak ada niat ikutan puasa, tapi masih semangat ikutan sholat tarawih pertama. Sebelahan sama mbak Ning, tetangga depan rumah. Ditanyain, “Kuat tah, Yah?!”  (panggilanku di rumah adalah Diyah)

“Ya kalo ga kuat 8 rakaat aja mbak,” jawabku sambil cengar-cengir.

Benar saja. Rakaat ke 7, aku mulai ngos-ngosan. Akhirnya memantapkan diri mundur setelah selesai rakaat 8. Sampai di rumah terasa ada basah di bawah. Kupikir keputihan karena selama hamil memang aku sering keputihan.  Tapi kok rasanya banyak ya?! Ketika mau ganti celana dalam, baru tahu,yang keluar ternyata lendir berwarna merah.

Eh eh eh, kalo keluar lendir kan berarti sudah waktunya ya?! Tenang nur…Tenang… Ngendap-ngendap ke mushola, minta panggilin ibuk yang waktu itu berada di shaf kedua. Ibuk datang, aku berbisik, “Buk, wes nge-flek”

Maka dimulailah “sedikit” kepanikan malam itu. Sedikit, karena ibuk bilang waktu lahiran aku dulu, jarak antara nge-flek dengan lahir sampe seminggu. “Yo gapopo, dipriksakno ae”. Ibuk manggil aziz, nyuruh aziz manggil ayah yang waktu itu jadi imam sholat tarawih. “Bilangin, kalo ceramah jangan lama-lama. Diyah wes nge-flek”.

Seharusnya ayah ngasih ceramah awal ramadhan, tapi malam itu singkat saja dan langsung lanjut witir. Ayah pulang, budhe Tut datang. Berempat kami pergi ke bidan di Kromengan. Sayangnya, ditolak karena ibu bidan lagi mbantu persalinan. Banting setir jauh ke Sumberpucung. Bidan lain yang rada ketus. Dipriksa dalam. Katanya belum pembukaan. “Masih lama ini mbak”. OK. Jadi tenang. SMS suami. Masih lama, kataku.

Baca lebih lanjut

Ummi Ga Boleh Bo’ong

Dulu saat aku cerita ke ibu’ kalo’ dedek dah mulai kerasa gerakannya, ibu’ langsung berpesan, “Sering-sering diajak ngobrol!”

Tentu saja dengan polos aku balik nanya, “Ngobrolin apa, bu’?!”

“Ya kalo mau ngapa-ngapain diajak. Sholat diajak, makan diajak… Itu Nug juga kalo mau pergi-pergi pamit dulu ke anaknya, biar anaknya tahu bapaknya mau kemana…”

Sejak itu aku jadi lumayan sering ngajak omong dedek. Awal-awal sempat ragu, bicara sendiri kaya orang ga waras ini ngefek ga ya?! Tapi akhirnya semakin mantap setelah Dr. Onni juga menyarankan hal yang sama. Bahkan beliau mengajarkan triknya. “Kalau ngajak ngobrol, sambil pegang perut. Kalau ga dipegang, kan bayinya ga tahu ibunya lagi ngomong sama siapa.” Oh, begitu…

Mula-mula sih memang respon dedek agak lambat. Selisih beberapa menit baru dia mulai merespon dengan gerakannya. Lama-lama tenggang waktu antara omongan dan respon mulai memendek. Yang bikin aku takjub, adalah bagaimana dia bisa begitu mengerti apa yang kita omongkan. Jadi ceritanya, si Abi kan mulai ikut-ikutan ngajak ngobrol. Tapi dedek sama sekali ga mau merespon abinya. Akhirnya suatu malam, pas lagi sendirian, aku coba membujuk dedek. “Nak, lain kali kalo Abi ngajak ngobrol, dedek njawab ya.. Kan kasihan Abi didiemin terus. Dedek selain nurut ke Ummi, juga harus nurut ke Abi. Dedek ngerti kan?!”

Dan besok sorenya, ketika abinya nyapa, dedek benar-benar merespon dengan tendangannya. Kyaa..subhanallah!

Tapi, kadang aku kena “getah” juga dari aktifnya dedek. Misalnya kemarin. Sebagai hasil dari libur panjang, hari Senin meja di ruangan penuh dengan makanan oleh-oleh dari mereka yang pulang kampung. Salah satunya adalah tape ketan bungkus daun jambu khas Kuningan. Sebenarnya, wanita hamil dilarang makan tape. Tapi karena tergoda, aku makanlah tape itu sebungkus. Sore hari, saat mau pulang, ternyata masih banyak tape yang tersisa. Inisiatif, kubungkuslah empat buah buat mz Nug. Di kontrakan, ketika kusodorkan tape itu, mz Nug ngajakin makan. Aku berkilah, “Adek kan ga boleh makan  tape…”

Begitu selesai mengucapkan kalimat itu, tiba-tiba: Dug! Dug!

Eh, dedek protes! Dua kali perutku ditendang keras banget. Buru-buru aku meralat. “Yaa..sebenarnya adek tadi udah makan sebungkus di kantor…” ucapku malu-malu. Melihat itu, mz Nug ketawa ngakak, terus elus-elus perutku. “Dedek pinter ya… Bagus gitu. Jangan tiru-tiru Ummi. Bo’ong itu ga baik..”

(-_-!)

Kena deh!

Pengorbanan Seorang Ibu

“Eh copot eh copot copot
Apa mak yang copot copot
Giginya eh gigi mak copot
Pantes mak pipinya kempot”

Tiba-tiba teringat sekelumit lirik lagu “Mak Inem Tukang Latah” yang dinyanyikan oleh Adi Bing Slamet.

Ini gara-gara sedari pagi tulang-tulang kaki kiriku sakit sekali. Kaya kram rasanya. Bahkan tadi sempat hampir terjatuh saat menaiki tanjakan di depan Gedung Djuanda I.

Trus apa hubungannya dengan lagu tadi?!

Kalau ga salah, ibu hamil akan sering mengalami pegal-pegal karena kekurangan vitamin B12. Oleh karena itu disarankan untuk banyak mengkonsumsi kacang hijau. Seperti biasa, kalau mikirin sesuatu, aku jadi mikirin yang lain. Kekurangan vitamin B12 merembet pada kekurangan kalsium. Iya, ibu hamil juga sering kekurangan kalsium. Kebutuhan kalsium ibu hamil memang lebih banyak dari rata-rata. Oleh karena itu disarankan pula untuk banyak mengkonsumsi susu. Jika tidak terpenuhi, kalsium akan diambil dari tulang dan gigi sang ibu.

Jadi, menurutku (menurutku, karena tadi belum sempat searching mencari sumber yang terpercaya) osteoporosis pada wanita bukan hanya karena kurang asupan kasium ketika muda, tapi bisa juga karena kehamilan.

Dan tiba-tiba saja lagu Mak Inem tadi jadi terasa begitu kejam. Jangan pernah mengejek seorang wanita yang bungkuk karena osteoporosis atau yang peyot karena giginya ompong. Itu adalah bukti pengorbanan ibu pada anaknya tahu!

 

 

 

OK, back to work! :p

Teka-Teki Usia Kehamilan

Perhatian, tulisan berikut khusus untuk pembaca berusia 17 tahun ke atas. Ehehe, becanda dink!

Kalau ada yang memperhatikan (emang ada yang merhatiin ya?!) widget di side-barku, mungkin akan menemukan keanehan ini:

Our little N: 20 weeks dan 3 days pregnant

Nur & Nug: we have been married for 4 months, 2 weeks, and 6 days

Kalau dihitung kasaran:

Usia kehamilan nur: 20 minggu lebih 3 hari

Usia pernikahan nur: (4×4 minggu=16+2=18 plus 6 hari) sekitar 19 minggu

Lha kok bisa?! Jadi nur hamil di luar nikah??!

Na’udzubillah, amit-amit jabang bayi… :p

Dulu, aku juga termasuk orang yang suka “sesat” menuduh orang lain “yang bukan-bukan”. Baru nikah 3 bulan kok hamilnya dah gede?!

Usut punya usut, dan setelah mengalami sendiri, barulah aku tahu bahwa perhitungan usia kehamilan dimulai dari hari pertama menstruasi terakhir, bukan dari saat pembuahan!  +malu+

Dipikir-pikir, iya juga, dokter mana tahu jadwal “campur” kita ma suami. Diri sendiri saja ga ingat saking banyaknya (dikeplak suami). Apalagi kapan dari saat-saat itu ketika sperma benar-benar bertemu dengan sel telur.

Namun masyarakat secara umum berpendapat bahwa hamil ya sesudah nikah. Jadi usia kandungannya pasti lebih muda dari usia nikah. Oleh karena itu, waktu pertama kali ke dokter, ibu dokter yang bijak banget ini menyarankan, kalau ada orang yang nanya sudah hamil berapa minggu/bulan, jawab saja sesuai usia pernikahan. Biar tidak menimbulkan kecurigaan. Padahal pada kasusku, aku terakhir “dapet” beberapa hari sebelum menikah. Waktu resepsi pun masih “dapet”. Jika usia kehamilan dihitung dari hari pertama “dapet”, wajar jika usia kandungan dengan usia pernikahanku berjarak sekitar seminggu. Lebih tua usia kandunganku daripada usia nikahku.

Jadi, jangan asal nuduh kalo ga ada bukti yaa… 😀

NB: Alhamdulillah, sekarang udah bisa ngerasain dedek secara jelas. Belum tahu dia ngapain aja pas lagi gerak-gerak gitu, tapi lama-lama aku bisa membedakan gerakannya. Kalo aku kerja yang biasa-biasa saja, dia diam (tidur kali). Kalo aku kecapekan atau telat makan (sampe pusing), dia sering protes (“nendangnya” keras banget). Kalo pas istirahat malam, dia cuma nyapa aja, nyendul-nyendul dikit. Subhanallah… 🙂

Our Little N

Ya, dari kemaren kepikiran sebuah ide. Sebuah ide tentang “N family”

Adalah takdir bahwa aku bertemu dan menikah dengan orang yang inisial nama depannya N, pun nama panggilannya diawali dengan N (walau beberapa orang manggil dia mas Guntur sih, hehehe). Sedang aku meski juga punya nama panggilan lain, nama panggilan resmiku adalah Nur dan nama depanku juga Nur. Maka terpikir olehku, lucu kali ya kalo sekeluarga semua namanya dimulai dengan N. Ga saklek-saklek sih, bisa nama depan atau nama panggilan. Tapi kayane nama panggilan lebih seru.

Pak Nugroho… Ibu Nur… mas N… mbak N… dek N…

Dan mulai hari ini pun aku pasang tambahan widget di side-bar dengan judul our little N.

Kya…lucu mbayanginnya. Keluarga N. (>.<)

Walau sekarang belum boleh bikin nama karena belum 7 bulan (denger-denger katanya pamali), mungkin ada di antara om-om dan tante-tante yang mau ngasih ide?! 😀

NB: ide ini bukan terinspirasi dari Perahu Kertas (baru tau tentang “K family” setelah menceritakan ide ini ke Kiky) :p

Harga Sebuah Perjuangan

Sebenarnya kejadiannya sudah lewat 2 minggu, tapi aku masih suka senyum-senyum sendiri kalau mengingatnya. 😀

Jadi karena aku pernah memposting tentang ngidamku, kali ini aku ingin cerita tentang bagaimana caraku memperoleh keinginanku.

Pertama kali ketika ngidam mie pangsit Malang, aku bela-belain jalan sekitar 300m dari kontrakan untuk mendapatkan cwi mie (tertulis demikian di spanduknya) yang letaknya di depan Pusdiklat Bea Cukai. Ternyata, cwi mienya kaya mie ayam biasa. Sedih banget waktu itu. Ga aku habisin.

Lalu sekitar hari kamis 2 minggu lalu, sempat kepengin makan bubur sum-sum pagi-pagi. Setelah menyetorkan jari-jari ke mesin absen, aku muter kompleks kantor. Tujuan pertama, kantin di Gedung B yang konon menyediakan menu bubur sum-sum tiap pagi. Ternyata tutup. Maka lanjutlah aku jalan menyusuri jalan Wahidin 2. Tetap ga nemu. Sedih lagi. Jumatnya, pas pengin makan opor ayam di kantin basement, ternyata standnya tutup. Hiks!

Dan kesedihanku terbalas pada hari minggu.
Baca lebih lanjut

Aka-chan’s Story (1)

Beberapa hari yang lalu, baru tahu dari sini kalau pada usia kehamilan 18 minggu itu si dedek udah mulai bisa dengar suara-suara.

Yah, maklum sebelum nikah, dan sampai kehamilan 3 bulan, aku belum pernah mencari tahu  ilmu tentang tumbuh kembang janin di dalam rahim. Tapi alhamdulillah, dorongan nurani cukup menuntunku. Dari yang selama ini jaraaaang banget ngajak ngobrol, tiba-tiba hari Senin kemarin ngobrol sebentar ma dedek. Langsung terhenti gara-gara abinya nanya, “Lagi nyanyi?!” Hyaaaa, orang lagi ngobrol sama dedek kok dikira nyanyi :p
Baca lebih lanjut