Manajemen ASI Anak Kembar

Melihat-lihat statistik blog, tulisan tentang si kembar ternyata banyak peminatnya. Memang sih kalo tengok kiri-kanan, akhir-akhir ini terasa makin banyak saja kasus kehamilan kembar. Salah satu penyebabnya adalah proses bayi tabung yang menanam beberapa bibit dalam rahim. Lha kalo berkembangnya lebih dari satu ya jadi kembar kan?!

Sementara blog Indonesia yang membahas kehamilan kembar cuma sedikit. Dulu pas hamil, referensiku kalo ga baby center ya blog orang Malaysia. Heran deh kenapa di Malaysia itu banyak anak kembar sih?! Oleh karena itu, aku bersyukur kalo tulisanku tentang kehamilan kembar di sini, sini, dan sini bisa menjadi referensi bagi orang lain. Kali ini aku mau sharing tentang manajemen ASI bagi si kembar.

Sebenarnya tidak terlalu banyak berbeda sih manajemen ASI anak kembar dengan anak tunggal. Yang beda cuma satu: kuantitas. Jadi kalo dulu nyiapin 5 botol untuk selama ditinggal di kantor, sekarang ya jadi harus nyiapin 10 botol. Simpel to? Tapi berat. Hehehe…

Pertanyaan paling umum tentu: emang ASI-nya cukup?! Insyaallah kalo ga stres/capek/laper, ya cukup-cukup aja sih. Kita dikasih anak kembar, tentu dikasih pula kemampuan untuk memproduksi ASI yang lebih banyak. Kalo dulu jaman nindy, pas awal masuk kantor sekali mompa cuma dapet 80ml, sekarang jaman si kembar, awal masuk aja sekali mompa bisa dapet 180ml. See?! Alloh itu Maha Adil. Yang penting kita PEDE kalo ASI kita cukup.

Aku ngomong gini bukan berarti tanpa drama lho. Ini sudah berhasil melewati tekanan dari keluarga terdekat karena memang si kembar pernah kurang ASI gara-gara aku stres dulu. Tandanya kurang ASI: si anak nangis kenceng (sampe didatengin tetangga, dikira lagi diurut :p) diemnya cuma pas nen dan nen-nya pun lamaaaa sekali. Nen sambil dipangku, merem-merem kaya tidur, begitu ditaruh di kasur langsung melek langsung nangis kejer minta nen lagi *usapkeringet

Untuk masalah rotasi kalo dulu nindy perbandingannya 3 botol ASIP segar: 2 botol ASIP beku, sekarang aku pake perbandingan 4 botol ASIP segar: 1 botol ASIP beku. Yang ASIP beku tetap pake metode FIFO. Standar aku kasih stok untuk minum sehari 12 botol (2 botol ASIP beku, 10 botol ASIP segar). Si kembar biasanya habis 10 botol, menyisakan 2 botol ASIP segar. Biasanya dari kantor aku pulang bawa sekitar 1o botol. 10 itu semua buat stok besok. 2 botol sisa ASIP segar hari ini kunaikin ke freezer. Lalu nurunin 2 botol ASIP beku buat besok. Malemnya aku usahain mompa 2 botol. Jadi besok pagi bisa ada stok 14 botol yang mana 2 botol hasil mompa semalam itu bener-bener buat cadangan aja (takut pulang malem dsb). Kalo nyisa, besok sore naik freezer juga.

Untuk masalah mompa aku pake metode tandem pumping yang pernah kutulis di sini. Oiya, mompa malam/dini hari sangat penting untuk kelangsungan produksi, jadi usahakan jangan pernah skip. Jadi jadwal mompaku adalah dini hari (terserah kapan sempatnya, bisa 1 atau 2 kali), lalu pukul 07.00 (gegara naek KRL jadi jam 7 kurang udah ada di kantor), jam 10-an (habis sarapan), jam 13-an (habis makan siang), dan jam 16.30 (sesaat sebelum pulang).

Untuk penyimpanan aku menyewa freezer. Lumayan, 100rb/bulan. Sewanya di sini. Ini karena aku berpikir bakalan tutup “produksi” (sudahlah, 3 anak saja cukup) jadi kalo harus beli freezer khusus selain ga kuat harganya (sekitar 2 jutaan) juga kepikiran bakalan susah njualnya (kan ga bakalan dipake lagi). Lagipula masa keemasan produksi ASI berlimpah kan cuma beberapa bulan saja. Sisanya insyaallah bisa ditanggulangi dengan kulkas 2 pintu yang sudah kupunya. Terimakasih mbak Heni dan Amel dari tim POC yang sudah membantuku untuk mengambil keputusan ini.

Untuk metode menyusui aku tergantung anaknya. Kalo lagi gantian ya gantian… (enak kalo pas kaya gitu :D) kalo lagi mau barengan ya barengan. Biasanya satu kupangku satu dipangkuin sama si mbak. Jadinya kaya baris gitu, kepala si kembar di atas kaki saudaranya. Asline posisi tersebut salah dan yang benar adalah kaya gambar berikut:

tandem nursing

Sayangnya bantal menyusui seperti itu harganya mahal (600-an). Sementara kupikir kepakenya bentar aja. Nanti kalo udah bisa duduk pasti posisinya ga kaya gitu lagi kan?! Jadi sementara kalo mau posisi kaya gambar di atas, aku pake bantal cinta (itu lho, bantal yang besar banget) di kanan dan di kiri, trus si kembar diletakin di kanan kiri, kepala mereka masing-masing disangga bantal kecil, dan ok deh, nen kaya posisi si ibu itu.

Yang lain-lain soal nyairin ASI, berapa lama ASI disimpan, dll kurasa sama saja dan sudah banyaaak banget blog yang membahasnya. Yang perlu kutekankan, mau kembar mau tunggal sama saja. Insyaallah ASI kita akan cukup. Kalo diberi amanah dua ya masak sih ga diberi rejeki berlipat pula?! Alloh lagi pingin lihat kita berusaha lebih keras saja. 🙂

NB: mengingat nindy yang self weaning di usia 18 bulan, kali ini berharap semoga si kembar bisa ng-ASI sampai 2 tahun… amin…