Si Kembar 5 Bulan, Nindy 2,5 Tahun

Lagi-lagi postingan borongan. Singkat aja deh.

SI KEMBAR

Ga terasa, si kembar udah jalan 5 bulan aja. Ni anak-anak yang waktu pulang dari RS cuma segede guling (beneran lho, aziz apa ya dulu yang nyeletuk: eh, gulingnya ada 6 -__-!) sekarang tau-tau bajunya udah ukuran L! πŸ˜€

Setelah tertunda hampir 2 minggu karena sakit campak, lalu ada simbah njenar, lalu hujan, dll, akhirnya lunas juga itu imunisasi DPT III. Alhamdulillah, utangnya tinggal imunisasi campak nanti di 9 bulan. Btw, si kembar keren lho, disuntik udah ga nangis. Cuma njerit trus diem. Demam juga ga pake lama. Ihh… jagoanku kuat-kuat… *uyel2 BB Nashir 7,5kg, Nazar 7,3kg.

nashir-nazar per 5 bulan... emaknya lagi demen ma kamera 360 jadi maaf kalo fotonya agak ga natural... yg penting cakep kan?! huehehe

nashir-nazar per 5 bulan… emaknya lagi demen ma kamera 360 jadi maaf kalo fotonya agak ga natural… yg penting cakep kan?! huehehe

Dari sisi perkembangan sebenarnya sama, cuma entah males atau apa, si Nashir lebih menonjol di motorik sementara Nazar lebih ke verbal. Nashir kalo ditaruh telentang kepala di utara misal, guling-guling-guling ke kanan sampe kepalanya tau-tau udah di selatan -__-! Sedang Nazar kalo lagi ngoceh bisa setengah jam sendiri, udah bisa bilang “maamaa, paapaa…” Nazar aslinya juga bisa tengkurap cuma males. Nashir pun sebenarnya juga bisa ngoceh cuma pendiem. Yo terserah anaknya lah… yang penting sehat.

Deg-degan sebentar lagi MPASI tapi belum ada persiapan sama sekali kecuali beli tepung gasol di toko deket rumah (btw, gasol sekarang mahal ya… ingetnya dulu pas jaman nindy masih 14rb, sekarang 18,5rb, huehehe) Si Nazar kayane mulai tumbuh gigi, udah suka ngginggit p*t*ng. Dua-duanya gusinya memang sudah keras. Gemar banget nggigitin teether. Semoga pas makan nanti mereka udah bisa duduk tegak kaya nindy dulu. Sekarang masih harus disangga. Tapi ga ngoyo sih… kan tiap anak beda-beda…

NINDYΒ 

Anak gadisku… sudah gede… Di sekolah sudah ga ditungguin di kelas lagi. Mbaknya enak nunggu di luar aja. Tapi kalo sama umminya kolokannya kambuh. Udah tahu warna abu-abu. Goresan tangannya udah mulai bisa membentuk lingkaran. Udah bisa nyusun balok hingga tinggi tanpa jatuh, itu kan butuh ketelitian dan kesabaran. Cepet banget hapal puzzle. Udah bisa menghitung dengan benar dan tahu maknanya (uuh, bangganya!) “Dedeknya kembar, dedeknya ada dua…” Lagi suka kata “banget”. “Bagus banget… harum banget…”. Masih belum lancar juga bicaranya (salahkan bentuk lidah) tapi aku sabar menunggu… BB terakhir 12,5kg (alhamdulillah, akhirnya bergerak lagi itu angka timbangan)

senyummu ki asli manis bener lho nduk...

senyummu ki asli manis bener lho nduk…

Selalu sehat ya nduk… le… Tambah pinter, sholeh dan sholehah. Semoga Alloh selalu melindungi kalian…

Si Kembar: 3 bulan

Alhamdulillah, si kembar sudah menginjak usia 3 bulan.

Ga kerasa bener, tau-tau udah gede aja. Si nazar yang dahulu sempat masuk jalur ijo paling bawah di KMS, alhamdulillah sekarang udah bisa masuk jalur ijo yang tengah. Kalo nashir mah jangan ditanya. Tu anak pinter banget. Jadi walau minum ASIP-nya lebih sedikit daripada nazar, tapi pas mik langsung dia pasti tetap lebih rakus. Jadi ya tetap dirinya yang lebih berat. Terakhir mereka timbang hari minggu kemarin, bersamaan dengan imunisasi DPT II, BB nashir 6,6kg sedangkan BB nazar 6,4kg.

Dua anak ini sudah bisa cerewet. Bubblingnya banyak bener. Sampe rasanya mereka lebih banyak omong daripada nindy dulu. Mungkin efek para pengasuhnya: si mbak yang heboh dan budhe yang rajin ngajakin ngobrol. Dalam hati berterimakasih sungguh ke dua orang itu karena aku sendiri mengakui kalo jarang pegang si kembar, waktuku banyak tersita ke nindy.

Nazar sebagai anak bontot selalu ngikut-ngikut masnya. Dia yang dulu nangisnya model “memelas”, eh sekarang sudah bisa “nangis marah” kaya nashir. Sekarang juga sudah bisa miring-miring kaya nashir. Kemarin ummi mbongkar-mbongkar mainan kak nindy dulu, dapet maenan rattle. Nashir disodorin maenan langsung matanya melotot, penasaran banget, asyik sekali sampe ditinggal lama diem aja asyik sendiri. Kalo nazar agak lama baru bisa asyik dengan maenan kaya masnya. Yah, anak kembar juga pasti berbeda kan?!

Bisa nebak kan?! Mana nashir mana nazar?!

Sejauh ini mereka masih konsisten, nazar si imut dan nashir yang fotogenik. Heran deh, cakep banget sih si nashir ini kalo difoto?! Padahal kalo kenyataan lebih lucuan nazar daripada nashir. Hehehe.

Ah, postingan ini bahasanya acak adul banget. Maaf ya nak kalo ga konsisten nyatet perkembanganmu. Semoga Alloh selalu melindungi kalian berdua…

Nindy: Baju Basah

Adegan I

Nindy minum sendiri pakai gelas. Kebablasen, tumpah ke bajunya. Mz nug mengganti baju nindy. Baju yang basah ditaruh di meja kecil di ruang tv.

Adegan II

Nindy minta pipis. Kubawalah dia ke kamar mandi. Setelah pipis sempat main air, jadi bajunya basah. Aku melepas baju nindy dan kutinggalkan di kamar mandi. Kupakaikan lagi celananya yang tadi dilepas sebelum pipis. Dengan hanya memakai celana pendek, nindy kugiring ke kamar untuk berganti baju.

Adegan III

Di kamar. Aku memakaikan baju nindy. Setelah terpakai baru aku menyadari kalo celana nindy juga agak basah. Aku pun melepas celananya dan memakaikan celana yang kering. Celana yang basah aku berikan kepada nindy sambil berkata: Tolong ditaruh di ember ya…

FYI, letak ember tempat cucian kotor berada di dapur. Untuk pergi ke sana dari kamar nindy yang terletak di depan, harus melewati ruang tv berjarak sekitar 1 kamar belakang (kurleb 3 meter). Setelah menerima celana yang basah itu, nindy pun uthuk-uthuk ngeloyor ke belakang.

Begitu nindy keluar kamar, aku segera ingat akan baju basah nindy yang tadi diletakkan mz nug di atas meja. Aku bergegas mengejar nindy. Niatnya, biar nindy sekalian memasukkan baju basah itu ke ember.

Begitu keluar kamar, aku lihat nindy sudah hampir sampai dapur. Aku tidak melihat baju di atas meja. Kulihat lagi nindy dan akhirnya menyadari bahwa kedua tangannya sudah penuh, satu membawa baju basah satunya lagi membawa celana basah.

Kesimpulan: tanpa kusuruh, nindy berinisitif memasukkan baju yang tergeletak di meja ke dalam ember tempat cucian. Dia tahu bahwa baju itu kotor. Padahal untuk mengambilnya, dia harus berjinjit karena meja yang kumaksud tingginya 80cm, hampir setinggi tubuhnya. Kok bisa-bisanya ngeh dengan baju di atas meja itu?!

Salah satu sifat nindy yang sangat kusukai: PEDULI LINGKUNGAN. Dia akan protes bila melihat makanan tumpah, kursi kotor, atau lantai basah. Dia dengan segera mengambilkan barang yang jatuh. Mbak saroh cerita kalo hari jumat kemarin nindy sampai hampir setengah jam ngotot nyariin aku karena hendak memberikan tali rambut yang terjatuh di lantai, padahal aku sudah berangkat ke kantor. Ah, anak ini. Semoga sifat ini terus melekat selamanya. Amin…

Nindy 13 Bulan

Alhamdulillah. Sudah bisa apa?! (pertanyaan standar)

  1. Jalan tambah lancar. Sebenarnya malah sudah bisa jalan cepet kalo lagi mau. Limbungnya paling pas ngantuk.
  2. Beberapa hari kemarin: bisa jalan mundur dan rol depan! Rol depannya bukan kaya kita rol depan sih. Dia kalo mau bobo tapi ga bisa bobo, suka nungging-nungging dulu pake kepala kaya bayi di iklan huggies. Nah, kalo kebablasan nunggingnya ya jatuh ke depan kaya rol depan gitu. :mrgreen:
  3. Tambah suka jalan di atas kasur. Sepertinya tinggal tunggu waktu sampai si anak batita ini mulai loncat-loncat di kasur. -__-!
  4. Kosakata baru: halloww (sambil nempelin hp ke telinga), allwoohh (sambil puter-puter mengelilingi ummi/abinya sholat, kedua tangan di telinga) Akhir-akhir ini suka nggremeng dengan lidah dijepit diantara dua gigi, seperti makhroj “tsa”. Lagi belajar nglafalin “tsabita” dengan benar ya nak?! πŸ™‚
  5. Sudah bisa pegang sendok walau masih suka salah hadap. Kalo udah bosen lebih suka nyuapin umminya. Beberapa saat lalu sempat kehilangan selera makan yang bikin umminya pusing setengah mati. Alhamdulillah, sekarang nafsu makannya sudah kembali normal.
  6. Masih suka juga njatuhin barang-barang, ngeluarin apa pun yang ada di wadah untuk kemudian dimasukin lagi dan lalu dikeluarin lagi (dst), menutup wadah apapun yang tutupnya sedang dia pegang (toples/gelas/botol minum/dot), antusias pingin mbantuin nyapu dan ngepel lantai.
  7. Lagi suka banget mainin tabung gas (huaa… kan jadi mupeng pingin kompor tanam) Sudah menikmati rasanya didorong di atas strollernya (kalo dulu lebih sering bengong doank)
  8. BB saat di RS pasca kejadian luka bakar dulu: 9,75 kg. BB di Posyandu per 27 Agustus: 9,5 kg. Ga tau tingginya karena nangis pas diukur. Sesuai program pemerintah, bulan Agustus nindy mendapat jatah vitamin A gratis.

Ada kejadian lucu kemarin. Biasanya memang setelah menyelesaikan bacaan Quran, aku bilang “shodaqollaahul adziiimm”, menutup Quran, menciumnya, kemudian kuciumin pula ke jidat nindy. Sore itu nindy sepertinya tidak sabar menungguku menyelesaikan bacaan, sehingga pas aku lagi baca, dia mencium Quran itu, kemudian memaksa untuk menutupnya. Hahaha… sabar nduk… cuma 2 halaman… :p

Suatu pagi saat maen di halaman TK dekat rumah

Sehat ya nduk…

Proyek Setahun Nindy

Jadi dalam rangka memperingati setahunnya nindy, aku berniat membuat scrapbook perkembangan dia per bulan. Kenapa scrapbook? Soalnya foto-foto nindy kebanyakan diambil via hape Nokiyemku yang karena memory card-nya hanya 512M, resolusi kameranya kuatur cuma 1152×864 pixel biar muat banyak foto. Rasanya lumayan kecil dan aku ga yakin dengan kualitasnya apabila dia dicetak ukuran 3R. Dengan scrapbook, aku berharap kekurangan foto (ukuran yang kecil, noise yang parah) semoga bisa AGAK tertutupi. Plus lebih ngirit daripada nyetak foto satu-satu *ketauanpelit

And here we go… Nur dengan sense of art-nya yang parah, berbekal setumpuk file shabby princes dan program photoscape sederhana… Maaf ya nduk, kalo hasilnya norak-norak… 😦

Tadi sempat blogwalking dan menemukan proyek serupa dibuat oleh seorang Bapak. Beliau mengelompokkan berdasarkan ekspresi, jadinya keliatan lebih teratur mana panel yang khusus ekspresi ketawa, ekspresi tidur, ekspresi nangis. Jadi pingin mencontohnya untuk proyek tahun depan. Atau ada yang mau menghibahiku kamera pocket?! Yang sederhana juga akan kuterima dengan senang hati. *ngarep ^-^v

Kenapa ga beli kamera sendiri nur? Err… masih bingung mana yang harus didahulukan. Oven+panci presto, lemari makan+lemari baju, atau kamera pocket berbaterai litium yang selalu standby buat mengabadikan momen-momen penting. Ah, seandainya uang itu tinggal metik di pohon… :p

Nindy 11 bulan

  • Gagal MPASI. Sudah makan nasi lembek dengan lauk sayur yang berbumbu gula garam (Salahkan aku yang tidak kuat memasak selama sakit pasca operasi kemaren T-T)
  • Belum bisa ngomong. Masih ber-tatatata. Tapi makin cerewet. Suka nimbrung kalo ada orang ngobrol. Sebel kalo ga diajak ngobrol.
  • Terakhir priksa ke Posyandu: BB 8,5kg; TB 73cm
  • Sudah bisa “cul culan ngadeg dhewe” alias berdiri sendiri tanpa bantuan/topangan, walau belum bisa bertahan lama. Kalo ketahuan lagi nyoba berdiri, trus kita puji “pinteer…”, langsung tersenyum lebar kliatan bangga.
  • Suka jalan tapi jarang minta titah. Paling dorong-dorong kursi tinggi trus jalan sendiri puter-puter ruangan.
  • Sudah bisa maen cilukba sendiri. Sudah bisa masukin balok donat ke tiangnya. Sudah ngerti barang-barang dan nyariin kalo disuruh ngambil barang tertentu (bola mana bola? sapi mana sapi?). Tapi belum bisa suka tepuk tangan.Β  😦  (PR, PR…!)
  • Sifat yang menonjol: SANGAT pemalu kalo ketemu orang baru, tapi bisa jadi cerewet LUAR BIASA kalo sudah kenal (pengalaman sama mbah uti dan mbah kung kemaren).
  • Kalo lagi malu: ndusel-ndusel nyembunyiin muka. Kalo lagi takut: lari meluk orang. Kalo ga suka: cemberut + diem seribu bahasa. Kalo lagi frustasi: jambak-jambak rambut. (hadeuh!)
  • Apapun itu, ni anak tambah lucu aja… >.<

Ini berdiri sendiri lho…

Up Date Campur-campur

Walau sebenernya ga penting juga di up date. Tidak berguna apapun bagi pembaca… -_-!

1. 1 Mei

  • Nindy 9 bulan, siap-siap imunisasi campak.
  • Merangkak tambah cepet, rambatan, naik tangga.
  • Ternyata alergi telur (bruntusan pas tak kasih kuning telur)
  • Err… apa ya? Belum ada perkembangan lain yang perlu diceritakan (kemarin udah telat up datenya)

Abaikan wajah perempuan jelek di sebelahnya. Fokus sama anak yang imut itu aja πŸ˜€

2. 2 Mei

  • Milad mz nug yang ke… pokoknya sama dengan tahun lahirku lah…
  • Pingin ngajakin makan siang bareng, ternyata aku ada jadwal rapat
  • Pingin ngasih kado, ternyata gagal
  • Menangis ga bisa nonton Laruku (berharap bisa nonton cuplikan konser)

Suatu saat pasti kan bertemu (di akhirat maksudnyah?!)

3. Rumah sebulan

  • Tiap buka pintu pagar di penghujung senja, bawaannya lega. Sudah sampai rumah!
  • Suasananya tenang, kaya di kampung
  • Temen bagian sebelah yang sudah lebih dulu tinggal di kawasan itu selama 2 tahun juga bilang emang daerah itu lebih mirip kampung
  • Gang sempit (di kota Malang juga banyak gang sempit), anak-anak bermain di sore hari, anak-anak belajar ngaji di masjid seusai magrib, anak yang lebih gede belajar/les ke tempat gurunya -diantar orang tua-, dan para balita yang ngomong dalam bahasa balita (ampun deh mbayangin pas di Kemayoran dulu). Semoga benar-benar tempat yang baik untuk tumbuh kembang anak.
  • Angin di balkon. Langit. Jarang terdengar bising motor. Lambaian daun-daun lamtoro depan sekolah yang menyembul dari balik atap.
  • Rumah yang masih kosong dari perabot πŸ˜€

Diambil dari jarak jauh dengan hape kualitas rendah

4. Wajan Happy Call

  • Beli dengan mencicil 4 kali ke temen kantor. Baru bayar 1 kali cicil.
  • Di kaskus nemu barang yang sama, harganya lebih murah 50 ribu. Tapi pasti yang itu ga boleh dicicil πŸ˜€
  • Kata ibuk (penasehat keuangan pribadiku), gapapa kalo uang buat beli alat-alat dapur. Ga pernah ada ruginya. (yay, direstui!)
  • Percobaan pertama: martabak telur a.k.a. terang bulan. Walau kurang moist karena takaran santannya tak kurangi (takut keenceran) dan kurang berani ngasih menteganya (eh, kurang isian juga sih) hasilnya lebih memuaskan daripada pake wajan biasa.

Gambar happy call dari sini