1 April 2012: Berkesan!

Pindahan rumah ke Klender. Nindy menginjak usia 8 bulan.

Gabungan pindahan dan usia 8 bulan itu memang manis. Ada yang bilang angka 8 itu angka keberuntungan. Adikku juga iseng mbandingin, waktu keluargaku pindah ke rumah baru dulu, usia dia menginjak 8 tahun. Alhamdulillah, jika keluargaku harus menunggu hingga usia 8 tahun anak kedua, sekarang kami bisa menempati rumah sendiri di usia 8 bulan anak pertama.

Terlalu banyak yang ingin diceritakan, terlalu payah tangan mengetikkan. So, bikin poin-poin aja deh! (alasan sebenarnya: males.)

Pindahan:

  • Aziz datang H-2 untuk membantu persiapan pindahan.
  • Cuma sempat pamitan ke babah dan nyi haji, ga sempat pamitan ke tetangga.
  • Pindahan pakai truk. Untunglah, semua barang muat dalam 1 truk (ada lemari baju, lemari pajangan, sofa bed, 2 bed, dll). Angkat-angkat setengah jam dengan tenaga 5 orang (wew!).
  • Aku deg-degan banget dan ternyata rasa stresku menular ke nindy. Selama proses angkat-angkat barang, dia cuma bengong dan hanya ketawa pas dilepas buat merangkak. Ga bisa tidur. Ga mau mik. Bahkan ga pipis sama sekali (harus diinget, ga boleh stress lagi!) Dia baru tidur pas udah di atas truk.
  • Mz nug dan aziz naik motor. Nindy, aku, dan mb prih naik truk di depan 😀
  • Seperti yang kuceritakan di sini, proses renovasi belum selesai. Jadi semua barang  sementara ditaruh di lantai atas dan bagian dapur.
  • Aku, mz nug, dan nindy tidur di kamar atas. Mb prih tidur di kasur yang diletakkan di samping mesin cuci. Aziz tidur di sofabed di dapur.
  • ASIP-ku cair hampir 10 botol gara-gara proses pindahan ini.
  • Atas permintaanku, mbak prih bikin bubur merah putih. Maunya dikasih ke tetangga, ternyata pindahan itu ribet jadi buburnya dikasih ke tukang saja.
  • Pindahan itu ribet, capek, dan bikin telat makan. Tapi sudah itu lega rasanya.

Nindy 8 bulan:

  • Dua gigi yang depan lucu banget kliatannya pas dia ketawa. Kayane ada 1 gigi di belakang yang tumbuh, tapi masih belum teraba olehku (dan nindy juga ga mau mulutnya diobok-obok)

Dua gigi bawah

  • Merangkak mulai cepet. Bahkan bisa merangkak keluar kamar ngikutin aku.
  • Mulai rambatan pegangan ke kasur atau meja. Pose berdirinya udah tegak, bahkan bisa sok-sokan berdiri dengan satu kaki. Tapi belum bisa melangkah buat jalan.
  • Makin cerewet. Suka teriak-teriak hingga radius 2 rumah tetangga (ya namapun kami di perumnas yang temboknya jadi satu dengan rumah sebelah).
  • Nindy ga suka binatang! Ga tertarik dengan burung, agak takut kucing, cuek liat semut. Bete di tempat sepi. Dan paling suka lihat orang. Bahagia kalo banyak teman. (beda banget ma emaknya yang suka menyendiri ini -_-!)
  • Sudah 3 kali kejedot ke lantai. Yang satu malah dengan proses jatuh dari kasur. Nangis kejer. 😥
  • Makan mulai mencoba lauk ikan darat. Masih proses 2 kali makan besar di pagi dan sore hari. Makan siang berupa buah yang mengenyangkan: pisang/alpukat/dll. Jatah ASIP selama kutinggal ke kantor: 4 botol dengan isi bervariasi 100-120ml. Sudah suka minum air putih juga. Sering minta minum kalo aku lagi minum, jadinya minum air putih langsung dari gelas yang sama denganku. (Ga higienis ya? Biarin deh, biar kuat)
  • Kalo mandi sekarang susaaahh… Muter-muter, berdiri-berdiri, ngeraih lantai dari dalam bak… Pokoknya sesi mandi pagi jadi lama… (untunglah selama ini belum pernah telat)
  • Alhamdulillah, setelah rumahnya jadi lebih lapang, nindy udah ga terlalu addicted lagi sama iklan tv. Dulu di kontrakan karena emang tempat tidur dan maennya di depan tv, tiap denger jingle iklan, pasti deh langsung melotot ke tv ga denger biar kata udah dipanggil-panggil. Sekarang tempat maennya kebanyakan di dapur yang ga ada tv-nya. Jadi lebih suka nggrecokin orang masak. Suka banget kalo lihat cabe. Pasti pingin pegang  -_-!

Tapi kalo hape, teteeepp, kejaaaarrr….

Serius amat. Ngliatin apa sih?! *curiga

Update

Weew… Sudah lama tidak update. Posting terakhirku tertanggal 4 Mei lalu. 😳

Ibarat rumah yang ditinggal 3 minggu, debunya sudah lengket di lantai, laba-labanya sudah beranak, dan semut-semutnya sudah ganti ratu. Blog yang kutinggal 3 minggu ini statnya jadi mengenaskan, lilypienya ngadat di hitungan 27 minggu, dan tidak pernah ada komentar baru. Menyedihkan. (sok seleb)

Baiklah, marilah kita mulai postingan baru dengan postingan tak bermutu. :mrgreen:

Update kabar:

  • Tanggal 2 Mei adalah milad mz Nug. Aku hanya ngasih kado murah (istri pelit). Juga karena keterbatasan dana kebijakan anggaran ketat, hanya menyiapkan membelikan kue tart yang biasa (pelit kuadrat). Tapi perjuangan belinya itu lho… seru banget! Lari-lari dari tempat liqo ke Tip Top, pulang cepet-cepet dan menaruhnya di kulkas dengan sedikit trik mengelabui biar ga ketahuan. Makanya dia lumayan kaget waktu kubangunin jam 1 pagi. Hanya mungkin karena masih setengah sadar, dengan muka mengantuk dia tiup lilin, bilang makasih, trus ngajakin tidur lagi. Baru paginya dia nanya, itu kue belinya kapan? Disimpan dimana? Kok bisa ga ketahuan? Hoho, nur gitu lho! 😉
  • Dapat kunjungan dari Pakdhe. Beliau ke kontrakan sama mbak sepupu, sama suaminya mbak sepupu, dan sama cucunya a.k.a keponakanku. Mengenai kunjungan ini, aku ingin membuat postingan tersendiri.
  • Dari kantor: monitoring dan evaluasi SOP yang cukup melelahkan. 1 kantor pusat, 1 eselon II, dan 4 kantor di Tangerang. Yang ke Tangerang dibikin PP tiap hari selama 3 hari. Berbuah capek yang teramat sangat. Salah satunya ke STAN, tapi ga sempat mampir kemana-mana, dan ga sempat ketemu siapa-siapa. Hiks!
  • Kunjungan terakhir ke Dokter Onni tanggal 16 pas libur kejepit yang dipaksakan itu. Aku udah naik 8 kg aja lho! Jadi 63 sekarang. Alhamdulillah, dedek sehat dengan berat 964 gram. Perkiraan sementara masih perempuan. Walau sudah merayunya jauh-jauh hari agar dada-dada ketika di USG (kok bisa aku kepikiran dada-dada ya?!), dedek tetep anteng (lah, niru abinya nih, kalem bener). Komentar Dokter Onni: ini hidungnya niru ibunya (jiah, pesek donk?! T-T) tapi bibirnya tipis niru bapaknya. (Padahal aku sungguh berharap dedek secara fisik niru abinya semua aja biar cakep, hahaha) Pas diliat wajahnya itu, dedek ternyata lagi merem sambil komat-kamit. Wuaaa, lucunya… Lagi ngomong apa to, nak?! Lagi wiridan, ya?! (semoga aja bukan bakat cerewet, hihihi)

Sesuai hitungan lilypie, minggu ini dedek udah masuk hitungan 28 minggu. Sudah 7 bulan. Tetap sehat di sana sampai lahiran nanti ya, nak… Ummi sayang dedek… 🙂