Review Duo Medela dan Tandem Pumping

Iseng ngereview breast pump ah…

Gara-gara punya anak kembar, kebutuhan ASIP juga dua kali lipat donk. Dulu pas nyusuin nindy, ada temen nursery room yang walau anaknya 1 cowok, dia merahnya tandem pake dua pompa: medela mini elektrik (minel) dan medela harmony. Karena melihat hasil perahan beliau luar biasa (iya, pemegang rekor ASI terbanyak tuh – kalo aku pemerah tercepat – penting gitu diomong?!) aku kepikiran buat si kembar ini “harus” tandem juga (ga harus sih, tapi kan biar lebih efektif efisien :p) Berhubung aku punyanya cuma harmony bekas jaman nindy dulu, dengan memberanikan diri aku meminta kado dari kantor berupa medela minel (yang ternyata harganya sekarang muahaaal yak? hiks! maaf man-teman…)

So far, alhamdulillah, target 1 liter/hari selama di kantor bisa terpenuhi. Kadang bisa sampe 11 botol juga sih. Sementara aku nyetok buat kebutuhan si kembar selama kutinggal adalah 12 botol per hari. Sisanya yang 2 botol kuperah pas malem sambil nyusuin si kembar, dengan syarat ga lagi nyusuin tandem (ya iyalah, menurut ngana?!)

Back to topic, menurutku medela itu…

Kelebihan umum:

  • Ada dijual spare part-nya, jadi kalo rusak bisa beli printilan (penting banget ini, secara harga BP kan mahal)
  • Bisa dipasang botol merk apa aja, ga harus botol medela. Kaya aku sekarang pake botol huki 250ml karena kadang perahan bisa lebih dari 180ml (batas maks botol medela) kan ribet kalo lagi LDR harus ganti-ganti botol
  • Printilan sedikit jadi mbersihinnya juga ga ribet (mbandingin ma avent sih)

Kekurangan umum:

  • Mahal! (tapi mahal itu relatif kan?! mahal buat yang kere, murah buat yang kaya :p) 
  • Harga naik kualitas bahan menurun?! (ga tahu ya kalo BP merk lain juga gitu) Aku mbandingin harmony punyaku yang kubeli tahun 2011 dengan minel hadiah temen-temen, plastiknya terasa lebih tipis dan ringan. Beda banget dengan medela jaman dulu yang part-nya lebih tebel-tebel dan berat (kan mantep kalo berat gitu)

Kelebihan medela harmony (keluaran lama):

  • Suara senyap
  • Corong silikonnya ga nyakitin PD. Tapi hasil omong-omong ma temen, katanya corong silikon ini sekarang udah jadi barang langka! Dia nyari-nyari, adanya tinggal di ebay. Huhuhu… harus dieman-eman nih
  • 2 phase Expression-nya bikin kita cepet LDR

Kekurangan medela harmony:

  • Hampir ga ada sih menurutku, puas banget ma harmony jadul ini *ciumsayang

Kelebihan minel (keluaran baru):

  • Tarikannya kuat… beneran kerasa bedanya ma harmony

Kekurangan minel:

  • Kalo buatku masih agak sakit sih ya… atau semua BP elektrik memang gitu?! Atau karena corongnya yang plastik dan bukan silikon?! Jadi aku makenya selalu kekuatan terendah
  • Susah mancing LDR. Makanya kuduet dengan harmony buat mancing LDR
  • Berisik pake banget! Jadi sungkan kalo ga mompa di nursery room

Oiya, sebenarnya buat tandem ga harus duo harmony-minel gitu sih. Cuma buatku ya itu tadi, harmony buat mancing LDR, minel buat kekuatan. Kenapa ga harmony-harmony?! Soalnya sempet kepikiran mau nyusuin sambil sebelah dipompa. Kupikir kalo harmony bakal  susah karena tuasnya panjang. Sedangkan kita kan sambil mangku anak. Tapi ternyata kesini-sini aku lebih suka pake harmony. Ga kebayang kalo pake minel, yang satunya pasti kebangun donk berisik gitu… :mrgreen:

Temen nursery room dulu ada yang tandem pake duo manual avent. Dapetnya banyak juga. Dan tuas avent mendukung untuk tandem karena bentuknya pendek dan arahnya ke bawah, enak buat dipegang kanan-kiri.

Gimana? Tertarik buat tandem pumping?! 🙂

Tips minel:

Pertama kali pake minel, putingku berdarah! Argghhh… Kasubbag yang lihat cuma komentar: kalo pake elektrik emang gitu nur *lempengbanget Jadi aku membatasi pemakaian minel sekitar 15 menit aja pake kekuatan terendah. Kalo udah ga netes ga aku terusin. Aku nerusin mompa pake harmony yang lebih lembut buat ngabisin ASI yang tersisa. Dapet 1 LDR lagi baru beneran bersih. Oiya, posisi corong juga pengaruh lho! Usahakan menempatkan tulisan “medela”-nya pas simetris di bagian atas. Buatku posisi ini less pain sih. Semoga bermanfaat.

Masquerade

Aku lupa gimana ceritanya bisa nyasar ke salah satu blog yang mereview film ini. Tapi sejak itu reviewnya langsung nancep di otakku. Aku dibikin penasaran banget sama filmnya. Ternyata ga perlu menunggu tahunan (biasa, fans ga modal, walau suka sesuatu tetep ga mau usaha :D) akhirnya sampai juga file film ini di kompiku. Terimakasih arif dan kiki. :mrgreen:

Masquerade-banner

Film ini bergenre sageuk, artinya mengambil kisah jaman baheulanya Korea, tepatnya saat dinasti Joseon (ah, semakin banyak ternyata pengetahuanku soal Korea). Ini film sageuk entah keberapa yang sudah kutonton, setelah Jewel in The Palace (Jang Geum) dan The Moon that Embraces The Sun. Dibandingkan dengan drama Korea biasa, aku memang lebih suka genre sageuk. Rasanya menyenangkan melihat baju-baju warna-warni yang bagus-bagus itu *cetek banget Eh, intriknya juga biasanya bagus sih…

Oiya, maafkan kalo ga nyebut nama-nama tokohnya ya. Maklum, kan otakku isinya Jepang semua, susah banget ngapalin nama Korea :p

Masquerade bercerita tentang tukar peran antara raja dengan seorang biasa yang berwajah mirip dengannya. Sound familiar right?! Kayanya ide tukar posisi ini udah jadi barang basi deh. Tapi entah kenapa, masquerade dengan seluruh konfliknya menjadikan cerita klasik ini menjadi sebuah film yang mendebarkan sepanjang 2 jam. Pantesan kalo film ini menyapu bersih sembilan penghargaan dimana ia dinominasikan dan menembus posisi tiga dalam daftar film berpendapatan box-office domestik terbesar sepanjang sejarah perfilman Korea.

Dikisahkan suatu hari Raja marah besar dan curiga kalo ada orang yang mau meracuninya. Ini gara-gara sendok perak yang dia gunakan untuk makan tiba-tiba berubah warna menjadi hitam. Walau setelah ditelusuri tabib kerajaan, penyebab reaksi kimia tersebut adalah penggunaan garam bambu sebagai bumbu, tapi sang Raja tetap parno dan menyuruh sekretaris pribadinya (eh, bentar, dia sespri apa perdana mentri sih?!) untuk mencari orang yang berwajah mirip dengannya untuk menggantikan posisinya di malam hari. Takut kalo ada pembunuh datang dan membunuhnya saat dia lagi tidur (ih, ni raja paranoid banget yak!) Apalagi saat itu lagi santer isu kalo kakak iparnya alias mas-e sang permaisuri sedang menyusun rencana pemberontakan untuk menurunkannya dari tahta.

Setelah nyari-nyari, dapetlah Pak PM (anggaplah dia perdana menteri ya) seseorang yang berwajah mirip sekali dengan raja. Orang ini adalah pelawak di rumah gisaeng (rumah pelacuran). Dasar basicnya pelawak alias aktor, jadi dia cepet bisa niruin sang raja baik gesture maupun suara. Suka citalah sang Raja. Dia pun bebas plesir ke rumah selirnya yang berada di luar istana.

Tak disangka, setelah itu sang Raja jatuh sakit. Tabib bilang ini bukan racun, tapi semacam obat bius. Pak PM langsung menduga kalo di rumah selir itulah sang Raja kena bius. Karena kondisi kerajaan lagi genting (ingat isu pemberontakan tadi?!), pak PM memutuskan bahwa jabatan raja ga boleh kosong dan kondisi raja yang sebenarnya harus dirahasiakan dari siapapun.

Maka dikontraklah si pelawak tadi untuk menjadi raja (sekarang ga cuma malam hari, tapi juga siang hari), sementara raja asli diasingkan untuk diobati di kuil. Tentu saja pada awalnya banyak kejadian lucu gara-gara kegagapan si pelawak dalam menjalankan peran sang raja. Namun lama kelamaan entah kerasukan arwah apa, tapi menurutku sih gara-gara emang dia aslinya orang baik, tingkah laku raja yang ini jauh lebih baik daripada raja asli. Sikapnya dalam menghadapi para menteri korup, sikapnya dalam memperbaiki hubungan raja ratu yang sempat tegang gara-gara fitnah atas kakak Ratu, juga sikapnya terhadap para bawahan -kasim, dayang, dan penjaga pribadinya-. Benar-benar menyentuh hati. Aku sampe nangis dibuatnya, hal yang selalu terjadi kalo aku lihat ada pemimpin yang adil (jadi inget film Omar bin Khattab) Ah, semoga anak-anak dalam kandunganku kelak menjadi pemimpin-pemimpin yang baik. Amin…

Intinya, dalam 15 hari itu (iya, ternyata cuma 15 hari) si pelawak berhasil meluruskan berbagai kekacauan yang tidak bisa ditangani Raja asli. Lha terus sang Raja asli gimana?! Ah, tonton sendiri lah… Btw, ternyata pemeran Raja (dan pelawak, dia kan akting ganda) di film ini rupanya baru nikah sama pemeran Gil Da Ran, tokoh wanita di serial drama BIG yang sempat kuikuti sinopsisnya. Wah, selamat ya mas dan mbakyu… *tetep-buntute-nggosip

NB: Aku suka pakaian Ratu di sini. Biasanya kan baju ratu itu mewah dan berat yak! Disini Ratu memakai baju-baju warna pastel yang manis, tampak ringan, dengan tatanan rambut sederhana. Yang mengingatkanku kalo dia ratu cuma tusuk konde yang dia pakai, sama dengan tusuk konde Ratu di Moon Embrace. 🙂

Review Korset Hamil

Sebenarnya aku tidak dalam kapasitas yang pantas untuk memberikan review, karena baru make sekali dan hanya satu merk. Kalo korset pasca lahiran sih aku bisa dengan pasti bilang, merk terbaik adalah bekung a.k.a stagen yang panjangnya 5 meter, dipasangkan oleh orang yang berpengalaman semacam ibuk-kita-masing-masing. Hehehe.

Berhubung hamil kembar, perutku membesar 2x lipat daripada orang hamil normal. Rasanya?! Yaaahh, begitulah. Kemarin pas masih dibonceng motor PP ke kantor, tiap turun dari motor pasti meringis-ringis kesakitan dulu. Tulang panggul rasanya ampun-ampunan. Alhamdulillah saat semakin membesar gini justru harus naik KRL. Jadi bisa dapat duduk yang lebih lapang. Tapi demi keamanan tulang belakang dan sekitarnya, akhir-akhir ini aku mulai rutin pake korset hamil atau yang famous dikenal sebagai maternity belt. Pernah konsultasi ke dsog, beliau malah bilang memang bakalan nyaranin untuk make korset kalo sudah hamil 7 bulan ke atas. Hahaha, emang beda sih hamil dobel. Hasilnya setelah kupake tiap hari?! Ternyata nyaman lho! Jalan jauh udah ga ngeluh sakit pinggang lagi (jalan jauh => jalan dari rumah ke depan gang dan dari kantor nyari bajaj ke Borobudur) Yang tersisa paling kaki yang membengkak hampir tiap hari karena dipake jalan mulu :p

Korset hamil yang kupake adalah merk sorex. Beli di atrium (bra house) seharga Rp40.000. Kemarin coba cek di OLS harganya 65rb saja! Ckckck… ambil untungnya banyak banget sik?! Oiya, penampakannya seperti ini:

sorex

Kelebihan:

  1. Murah! (soale dibandingin dengan merek wacoal di toko sebelahnya, harganya kalo ga salah inget 195rb… hiiii)
  2. Nyangga sampe setengah perut (soale kalo merk lain ada yang nyangga di bawah perut doank, rasanya kaya ga mantep gitu)
  3. Bahannya tebel, jadi dipake terasa hangat (merk wacoal dibuat dari kain lycra, lembut dan mewah, tapi jadinya kaya pake lingerie donk, semriwing…)

Kekurangan:

  1. Belum tahu sih. Hahaha. Mungkin kalo dipake langsung nyentuh kulit, bisa saja terasa gatal untuk beberapa orang karena bahannya yang ga sehalus wacoal tadi. Tapi kalo aku sih karena selalu make di luar legging hamil (legging hamil kupake sebagai daleman rok panjang atau gamis), jadi ga pernah ngalamin gatel-gatel. So, perkiraan tadi benar-benar murni perkiraan saja lho ya…

Saathiya

Kali ini mau bernostalgia sejenak.

Waktu itu sekitar kelas 2 SMA. Entah darimana asalnya, aku nonton sebuah film india berjudul Saathiya. Sekali nonton saja, aku langsung tergila-gila: baik ceritanya, settingnya, pemeran laki-lakinya, lagu-lagunya, semuanya aku suka. (Ini tentu tanpa mengecilkan keberadaan Kenshin, Long Vacation, dan Hum Dil De Chuke Sanam ^-^)

Saathiya beralur maju mundur. Dimulai dari adegan seorang laki-laki yang kelimpungan mencari istrinya yang hilang/tak pulang-pulang. Alur mundur ke masa awal-awal pertemuan mereka, balik lagi ke kepanikan saat ini, mundur lagi ke masa perkenalan, pernikahan yang ditentang orang tua, kenekatan untuk kawin lari, hingga pertengkaran-pertengkaran di awal nikah. Kacau. Tapi tidak memusingkan untuk ditonton.

saathiya

Yang aku suka dari Saathiya adalah ceritanya yang berkisar pada kehidupan anak muda. Suhani seorang mahasiswi kedokteran. Sedang Aditya bersama teman-temannya mempunyai usaha design production gitu (kalo ga salah). Kehidupan mereka biasa-biasa saja. Ga mewah bangeeet (ingat Kabhi Kushi Kabhi Gam), juga ga miskin banget (jadi ingat Slumdog Milionare). Hal ini membuat cerita terasa dekat dengan keseharian. Cara dan tempat mereka berkenalan, kehidupan yang selalu dikelilingi teman-teman (di usia 20-an teman seringkali lebih dekat daripada keluarga, terlebih bila kamu tinggal sendirian), masa awal-awal pernikahan yang “membara”, juga pertengkaran-pertengkaran di awal pernikahan gara-gara hal yang remeh-remeh. Benar-benar terasa real. Aku juga suka settingnya yang biasa-biasa saja itu, dengan banyak warna-warna senja. Apalagi musik-musiknya juga T.O.P B.G.T. Ga heran kalo film ini mendapat banyak penghargaan di bidang musik. Ssst, aku juga suka banget sama Vivek Oberoy. Aku suka lehernya yang kelihatan kuat. Aku suka wajahnya yang berbayang bekas cukuran. Ah, segitunya ya fantasi ABG-ku. Hihihihi. *tutupin-muka

Buatku banyak adegan-adegan yang memorable dari film ini:

  1. Adegan saat Aditya dengan wajah gembira naik motor gede sambil mendengarkan lagu dari headseatnya, lalu dengan cueknya melewati kerumunan orang yang sedang merubung sebuah kecelakaan, tanpa menyadari bahwa yang tergeletak di jalan itu adalah istrinya sendiri. Lagu saat itu: Humdum Suniyo Re. Iramanya sedikit hip-hop. Sangat “anak muda”. Ditunjang dengan wajah tampan Vivek Oberoy, aku klepek-klepek pada pandangan pertama. Hahaha
  2. Adegan Aditya dan Suhani papasan di kereta ekonomi yang berlainan. Dua-duanya sama-sama sedang berdiri di pintu (tahu kan kereta diesel a.k.a odong-odong kalo penuh itu kaya apa). Kereta Aditya ke kanan dan kereta Suhani ke kiri. Dua-duanya saling mengenali akan pertemuan pertama mereka di pernikahan teman mereka dulu. Duuh, ketemu gebetan di kereta ekonomi or whatever you called public transportation. Fakta: banyak orang yang ngalamin tapi sedikit banget yang menuangkan dalam cerita.
  3. Adegan saat Aditya keliling India (lebay!) buat nyari tempat Suhani koas gara-gara tidak mendapat info satu pun dari keluarga Suhani. Ah, mau donk dikejar-kejar sampai segitunya. (Setelah bekerja aku mendapat cerita serupa tentang salah satu atasan yang dulu juga pernah mengejar calon istrinya yang sedang koas sampai ke pedalaman Kalimantan.)
  4. Adegan saat mereka baru menikah diam-diam. Tentu mereka belum bisa tinggal bersama, jadi Aditya menelpon Suhani lewat telepon di warung. Kalo ga salah percakapannya seperti “Bagaimana kamu ini?! Seharusnya kamu di sini menghangatkanku. Masak seorang laki-laki yang sudah menikah hanya dapat memandang bulan ditemani surat nikahnya?!”. Hihihi, salah sendiri kawin lari mas…
  5. Adegan awal-awal pernikahan, setelah mereka diusir dari rumah dan akhirnya mengontrak sebuah apartemen sederhana. Lagu saat itu: Aye Udi Udi. Sumpah jaman itu klip lagu ini buatku terasa provokatif banget. Hot dengan caranya sendiri tanpa perlu buka-bukaan. Yah, namanya juga penganten baru. Adegan nyuci baju bareng pun jadi kliatan mesra. Aku lebih merinding ndengerin Aye Udi Udi daripada Chori Pe Chori yang dinyanyikan dengan tarian vulgar oleh Vivek dan Tabu. Yang terlalu vulgar malah terasa datar ga sih?!
  6. Adegan saat ayah Suhani sakit keras dan Aditya dengan sangat menyesal melarang Suhani menengok ayahnya, mengingat sumpah ayah Suhani yang tidak ingin melihat Aditya lagi. Jadi inget hadist (eh, hadist ya?) soal mematuhi kata-kata suami dan dilarang bepergian tanpa seijinnya. Dilema banget buat  Suhani. Tapi pada akhirnya Aditya luluh juga.
  7. Adegan Aditya yang panik mencari istrinya. Aku sungguh ga tega melihat wajah nelangsanya saat itu. Ah, laki-laki ini benar-benar mencintai istrinya.

Seterusnya aku datar-datar saja dengan endingnya. Kehadiran Sakhrun Khan dan Tabu tak terlalu kuperhatikan. Juga adegan penutup dimana akhirnya Suhani sadar dari koma juga buatku biasa saja. Saathiya buatku adalah tentang kisah anak muda. Keberanian mereka memilih jalan hidup, perjuangan mereka untuk mendapatkan nafkah, persahabatan yang setia. Semua itu menjadi kenangan tak terlupakan yang terus membekas di ingatan.

Btw, kata “saathiya” ternyata artinya “jodoh”.

Hidup Komik Indonesia!

Sekitar tiga minggu lalu aku kena racun. Berawal dari baca postingan Lilis di sini, aku masuk ke satu link yang tercantum di sana dan… inilah dia racun yang membuatku lupa waktu selama beberapa saat: MAKKO. Dunia perkomikan Indonesia. Maka selamat tinggal tumpukan kerjaan… (kemudian panik karena jadwal penilai belum pada fixed)

Kesanku: Subhanallah! Keren-keren banget!! Rasanya sudah lama sekali aku tidak membaca komik. Err.. komiknya Beni Mice dan komik-komik dari novel (5 cm, kambing jantan) tidak termasuk ya. Maksudku komik yang beneran punya cerita sendiri dan beralur cukup panjang. Hampir 4 tahun tidak membaca komik semacam itu. Luar biasa mengingat dulu aku sempat bela-belain jadi penjaga persewaan komik demi tujuan tidak mulia semacam “dapat membaca komik-komik baru secara gratis”. 🙂

Dalam tulisannya Lilis cerita bahwa di pameran tersebut dia sempat membeli Mantra karya Azisa Noor. Di Makko juga ada Mantra. Tapi sekilas baca kok aku pusing dengan model gambarnya. Akhirnya kuputuskan untuk membaca “Kentang” terlebih dahulu.

Komik yang ceria. Ga nyangka kehidupan SMK bisa tampil begitu menarik. Andai Diknas tahu, mungkin komik ini bisa dijadikan salah satu media promosi SMK (kan lagi gencar tuh). Dengan gaya penceritaan yang ringan, terus terang komik ini sangat mengingatkanku pada Miiko. Miiko yang sedikit gendut tapi ceria dan baik hati. Tokoh Pandu pun mirip dengan Teppei: pendiam dan diam-diam tertarik pada si Kentang. Hubungan mereka pun mirip dengan jalan cerita Miiko. Pertemuan-pertemuan tidak terduga. Kebersamaa-kebersamaan tidak terduga. Walaupun masih belum lepas dari bayang-bayang manga, aku suka banget cara komikusnya menempatkan panel-panel. Bersih dan sekali lagi: menarik. 🙂

Satu yang sedikit menggangguku adalah pemilihan nama Kentang. Aneeehh… Kalo di Jepang sih nama dari buah atau sayur mungkin biasa kali ya.. Mikan (jeruk), Ichigo (strawberry), Kakaroto (wortel, nama lain Sungoku). Tapi Kentang?! Hmm…

Setelah ketawa-ketiwi dengan Kentang, aku meneruskan membaca komik selanjutnya yang kupikir adalah komik pertarungan seserius Samurai Deeper Kyo: Raibarong.

Dan aku salah! Raibarong lebih mengingatkanku pada Flame of Recca. Dengan senjata api yang keluar dari tangan, bola-bola api yang bisa ditembakkan, juga seringai mirip Kurei. Memang sih sekilas tokoh antagonisnya mengingatkanku pada si cakep Yukimura Sanada, sama-sama hobi flirting juga. Tapi yang membuatku menobatkan komik ini sebagai komik terfavorit diantara komik-komik Makko lainnya adalah: gaya ceritanya lucu banget! Awalnya sih aku merasa guyonannya garing. Tapi kok kesini-sini aku malah jadi ngefans sama Alex Irzaqi. Ayo mas… teruslah berkarya! *kibarinpom-pom

Lanjut ke komik berikutnya. Masa-masa di STAN selera komikku bergerak ke arah komik-komik dengan genre dewasa. Bukan karena pornografi, tapi karena untuk mengerti ceritanya butuh mikir. Komik-komik semacam Say Hello to Black Jack dan 20th Century Boys selalu kutunggu-tunggu terbitnya. Nah, “5 Menit Sebelum Tayang” ini menyuguhkan alur cerita seperti Black Jack: kisah seorang yang biasa saja, bukan pahlawan, dengan kesehariannya yang juga biasa saja. Konflik berputar di sekitar pemikiran sang tokoh, juga ketegangan-ketegangan kecil di sekelilingnya. Aku suka…

Setelah bersenang-senang dan merefresh ingatan dengan komik-komik yang masih berciri manga, mari memberanikan diri membaca komik yang seperti lukisan ini: Mantra.

Entah apa yang membuatku merasa pusing membaca Mantra. Mungkin karena teknik pewarnaannya yang seperti memakai cat air. Ceritanya juga kurasa “nanggung”. Tapi komik ini tetap patut diacungi jempol mengingat gaya-nya yang hampir bebas dari ciri manga.

Berlanjut ke “serial cantik”: Hearts. Komik ini kuat di gambar (tekniknya bagus, goresannya halus dan rapi) tapi tidak di alur cerita. Padahal sebenarnya ide ceritanya cukup unik dan mencoba memberikan pandangan baru bahwa “jadi girlband itu susah lho!”. Tapi ya gitu, intriknya terasa biasa saja, alurnya kurang greget, dan endingnya walau sudah mencoba menghadirkan kejutan, ternyata malah membuatku menepuk jidat. Ah, gapapa deh. Paling nggak sudah puas mantengin cewek-cewek cakep di tiap covernya. :p

Komik terakhir yang kubaca: Knight of Apocalypse. Aku cukup kagum dengan imajinasinya akan masa depan, walau sebenarnya sudah cukup banyak ya komik/cerita tentang masa seperti itu.

Ada juga komik lepas berjudul “Barong dan Putri Bunga” yang membuatku ingat komik-komik tentang hewan peliharaan. Lucu banget melihat detail gerakan si barong. Komik lepas lainnya berjudul “Komik Spesial” merupakan satu episode tentang perayaan 1 tahun Makko. Ditulis oleh semua penulis komik yang mengisi Makko dan menghadirkan semua tokoh yang ada, tetaaapp yaaa… favoritku ya si Raibarong. Ihh… kamu kok nggemesin banget seh…

*pukul pake palu

*gapapa kan dia boneka, kuat lagi

*dibakar pake Kresna

*udah ah, balik kerja sono!

#mewek (up date)

Ada satu puisi bagus yang dalam sekejap membuat saya mewek. Terharu banget… T-T

Bunda sedang belajar menunggu
Menunggumu menyelesaikan makan siang saat sore mulai merayap
Menunggumu memunguti pakaian yang tersebar bak bukit kecil
Menunggumu selesai menangis karena kecewa
Bunda juga akan tetap belajar menunggu
dalam lelah bunda,
dalam kesal bunda,
dalam sibuk bunda,
dalam waktu bunda
Karena bunda tau, kamu pun pasti sedang belajar menunggu, kan?
Menunggu kapan saatnya harus meminta
Menunggu bunda mengerti apa yang kamu inginkan
Menunggu masa di mana bunda memahamimu
Menunggu kebersamaan yang selalu menanti di ujung hari
Menunggu pun ternyata harus dipelajari…

Puisi di atas dari buku Ibu-Ibu Anda. Saya sendiri belum membeli/membacanya (yah, kapan sih bisa pergi ke gramed… huhuhu). Jadi baru baca sedikit reviewnya di sini. Pengen punya… 😥

Akhirnya beli juga. Hehehe. Di Gramedia Golden Truly. IDR36K. Terasa banget waktu ke Gramed, pergeseran dari jaman belum menikah ma jaman udah jadi emak-emak. Dulu nongkrongnya di pojok komik dan novel. Sekarang berlama-lama di tumpukan buku resep dan buku anak-anak. 😀 Yang tetap sama: nur pergi ke Gramed itu kaya kambing dilepas di padang rumput. Jadi lupa waktu. :p (eh, kok padanannya kambing seh?!)

NB: Golden Truly hari ini diskon up to 70%+10%. Hanya hari ini! (13 Januari 2012)