Kimochiii…

Wah, sebenarnya agak lupa apakah kata-katanya benar seperti itu. Sudah lama ga nonton dorama nih… (timpukin kiki yang ngeracunin dengan korea-koreaan) Intinya sih bahagia yang menyenangkan gitu… (senyum dengan kedua tangan di pipi ala JKT48) :mrgreen:

#1 yorokobi: Nindy anteng pas sholat Ied

Kalo dulu sempat gagal sholat Ied gara-gara nindy yang tiba-tiba merajuk ga mau dilepas, kali ini Alhamdulillah bisa ikutan sholat. Dia cuma ngabur meluk kakiku pas orang-orang serempak bilang “amiinn…” di rokaat pertama. Rokaat selanjutnya lancar jaya. Faktor usia yang makin gede dan banyaknya kenalan di tempat sholat (sebelah kiriku mbak prih, sebelah kananku kak Agni, di pojok belakang ada mama Adit dan mama Agni)

Nindy dipangku kak Agni

#2 yorokobi: Kue buatan abi

Enaaak… Hari Sabtu mz nug tiba-tiba iseng bikin kue. Dari nimbang-nimbang bahan, ngocok pake mixer, sampe nyiapin panci kukusan (tutupnya harus dilapis serbet bersih) semua dilakukan sendiri. Aku cuma sumbang saran tips umum bikin roti kukus dan mengecek kematangan kuenya. Kata mz nug nama kuenya tiwul ayu, tapi tiwul yang ini dibuat dari terigu bukan singkong. Rasanya enaaak banget apalagi kalau pas masih anget. Makannya sambil dicocol ke parutan kelapa muda yang ditaburin sedikit garam. *ngeces

Bahkan aku ga tahu resep kue ini

#3 yorokobi: Denting furin di teras

Kalo suka jejepangan pasti tahu kliningan yang sering muncul dalam adegan musim panas. Lonceng angin aka furin ini kubeli jaman masih gadis dulu (belum punya calon suami pula) di The Daiso Artha Gading dengan tekad: dia hanya akan dipasang ketika aku sudah punya rumah sendiri. Alhamdulillah, akhirnya bertengger juga tuh furin di rumah gang kelinci kami.

Note: Tentu saja kehidupan tak melulu berisi hal menyenangkan. Tapi cukuplah hanya mengingat yang menyenangkan saja, sehingga hati kita menjadi tentram.

Tugas Hari Minggu

Tugas hari minggu, kupotong kuku
Satu demi satu, bersih kukuku
Tak lupa sepatu kugosok dulu
Selesai tugasku riang hatiku

(lagu yang selalu kunyanyikan saat memotong kuku nindy)

Lagu anak-anak jaman dulu sarat makna ya… Sederhana dan mudah diingat pula. Ga kaya sekarang: aku bukan boneka..boneka..boneka… (iyalah dek, kamu bukan boneka wong bisa makan-ngomong-jalan :p)

Selamat mengerjakan tugas-tugas hari minggu. Selamat jalan-jalan dan menikmati liburan. Jangan lupa potong kuku! :mrgreen:

Minggu Bola-bola

Weekend kemarin, temanya adalah “bola-bola”

Sabtu malem minggu, bikin bola-bola coklat.

Minggu pagi, pingin bikin kue klepon. Sebelumnya belum pernah bikin. Tanya ibuk, ternyata beliau juga ga pernah bikin. Akhirnya nemu resep di internet yang ga usah pake air kapur sirih (ga punya soale). Sempet deg-degan takut ga jadi, ternyata jadi juga. Cuma karena ga tau takaran pasta pandan yang pas, jadi ngasihnya dikit banget. Hasilnya, warna kleponnya hijau toska :p

Warna yang lebih cocok untuk cat dinding ketimbang makanan… 😛

Masih belum bisa bikin klepon yang tipis kulitnya penuh isinya (diprotes suami, katanya gula merahnya kurang). Kayane itu emang butuh pengalaman.

Nindy imunisasi

Setelah semingguan Jakarta dihajar hujan badai, Jumat malem tanggal 13 Januari, alhamdulillah langit cerah. Akhirnya jam setengah 8 malam nekat ngajak nindy ke bidan. Menuhin utang imunisasi DPT 3 yang telat 2 minggu. Kali ini ngotot ga mau ngasih parasetamol. Tapi ternyata demamnya lama. Setelah bertahan melihat nindy demam dan rewel semalaman dan seharian, akhirnya luluh juga ketika melihat panasnya mencapai 38,4 derajat. Entah karena parasetamol atau karena emang siklusnya udah selesai, Sabtu malem demamnya udah turun.

Damai wajahmu dalam pelukku…

BB 7,8kg. Naik 700 gram. Alhamdulillah.

Jalan-jalan

Weekend kemaren, dua hari itu aku kelayapan ga jelas.

Hari Sabtu:

Ada acara arisan Dharma Wanita bertempat di rumah Kepala Biro. Berhubung masih anak baru, jadi aku belum “diwajibkan” ikut arisannya (Rp 50.000,- per bulan!). Karena ga tahu dimana rumah Bapak Kabiro, maka aku bersama 3 anak baru lainnya berangkat dari kantor, menumpang mobil seorang Kasubbag.
Ternyata jalannya cukup jauh (meski Ciledug lumayan deket dari almamater dulu, tapi aku belum pernah ke daerah Ciledug yang ini). Sampai di sana, sudah ada beberapa ibu yang ga kukenal. Olala, rupanya para pensiunan dari biro organta juga diundang.

Acaranya… sama seperti acara ibu-ibu pada umumnya (awalnya sempat curiga ini jangan-jangan sekalian syukuran ulang tahun Bapak Kabiro yang juga jatuh bulan Juni, tapi ternyata kita semua salah duga). Ada demo alat-alat rumah tangga (panci, mixer, ma cetakan kue apem), kocokan arisan bulanan, dan diakhiri dengan acara bergosip ngobrol-ngobrol plus makan-makan, dah itu pulang!

Pulangnya, kita lewat jalan yang berbeda dengan jalan berangkat tadi. Kalo berangkat lewat tol, pulangnya kita lewat Blok M. Tapi entah kenapa jalannya (menurutku) muter-muter ga karuan. Mana jalanan panas banget, kena macet berkali-kali, ga bawa air minum. Aku duduk di belakang sementara AC cuma nyala di depan. Kena panas matahari dan ga dapet AC, walhasil: PUSIIING!!! Karena Nur ga boleh telat minum jadinya kepala rasanya nyut-nyutan.

Dalam keadaan setengah sadar (karena pusing banget) nekat turun di Atrium Senen. Dari awal Ncep emang ngajakin jalan ke atrium. Ya sudahlah. Kebetulan aku juga ada sesuatu yang pengin kubeli. Sehabis sholat ashar kita berdua puter-puter di Matahari. Tapi tetap saja: ga beli apa-apa. Meski diembel-embeli diskon 50%, hargan barang-barang masih di atas seratus ribu.

Pukul 04.30 sore, dengan kaki gempor sehabis muter-muter, aku seret Ncep ke Pasar Senen. Niatan awalnya sih cuma ngecek harga elektronik, tapi ternyata begitu tahu kalo harga di situ masih lebih murah dari Carrefour, akhirnya aku tergoda juga untuk membeli… tipi!! Oh, tipi!! Sudah 8 bulan aku ga bisa menikmati tipi di tempat tinggalku gara-gara di kosan ga disediain tipi, musti bawa sendiri-sendiri. Dan hari minggu kemaren (nganyari ki ceritane, ihiiirrr!!) aku bisa nonton final Indonesia Open di kosan! Amazing!!

Hari Minggu:

Setelah 6 bulan tidak pulang kampung, Ibu’ku yang begitu merindukanku (masa’ sih Nur?!) akhirnya memutuskan untuk pergi ke Jakarta menjengukku. Insyaallah beliau bersama Adik-ku Kandung dan 2 kakak sepupuku akan berangkat ke sini tanggal 28 nanti.

Nyambung cerita di atas, sebenarnya niat beli tipi juga dalam rangka penyambutan rombongan besar dari Malang itu. Mana Adikku dah bingung aja kalo sampe ga bisa nonton final Euro. Masih dalam rangka penyambutan, aku berencana membawa Ibu’ jalan-jalan ke Mangga Dua. Kabarnya ITC Mangdu itu jauh lebih lengkap dari ITC Cempaka Mas yang deket kosan. Tapi masalahnya, selama 3 tahun hidup di ”deket Jakarta” dan 8 bulan tinggal di Jakarta, aku belum pernah ke Mangga Dua!

Jadilah, hari minggu siang jam setengah 1 (dhuhuran di rumah dulu) aku mencoba berangkat sendirian ke Mangga Dua via busway. Niatnya: ngecek rute termudah dari kosan ke Mangga Dua. Aku dulu pernah sekali nanya ke petugas di sana, katanya halte terdekat ke Mangga Dua tu halte Pademangan. Busway jalur Kampung Melayu-Ancol.

Siang panas terik kutembus dengan berjalan kaki menuju halte busway. Sama seperti kemarin, kepalaku mulai nyut-nyutan. Tapi kali ini aku sudah mengantisipasi dengan membawa air minum dalam botol. Masuk halte Rawasari Selatan, dengan PeDe aku beli tiket, naek busway Pulogadung-Harmoni. Di halte busway Senen, banyak orang masuk. Aku masih dengan nyantainya duduk. Nyampe Harmoni, aku transit ke busway Blok M-Kota yang ke arah Kota. Aku duduk dengan tenang. ’Hmm, Halte Pademangan tu habis halte apa ya?’, pikirku. Dalam waktu kurang dari setengah jam, busway sudah nyampe stasiun kota. ”Mbak, pemberhentian terakhir”, kata petugasnya mengingatkanku yang masih terlongong-longong di bangku belakang. ’Lho, kok tadi ga lewat halte Pademangan?’. Dalam waktu beberapa detik baru aku sadar: Harusnya kan aku transit di Senen tadi! Naik yang jurusan Ancol! Ya ampun, dimana ini?! (Sekedar info, aku baru dua kali itu ke daerah kota) Bagus, aku nyasar dengan suksesnya!

Dengan malu-malu aku bertanya kepada petugas di pintu, ”Pak, kalo ke Mangga Dua naek apa ya?”. Bapaknya menjawab, ”O, naek 15, Mbak. Mbak keluar dulu.” Hiks, pertama kali turun di halte Kota. Aku keluar, dan melihat banyak mikrolet parkir di depan stasiun. Salah satunya 15. Tapi berdasarkan petunjuk Bapak penjual minuman di situ, katanya semua mikrolet mengarah ke Mangga Dua kok. Jadi aku malah naek 39. Ternyata deket aja.

Aku masuk ke ITC Mangga Dua dengan tujuan pertama: mesin ATM (berhasil menemukannya setelah tanya ke satpam). Sudah itu aku masuk ke lantai dasar. Masyaallah, penuhnya. Sesak sekali. Para pedagang berteriak-teriak di tengah kekacauan manusia. Aku yang masih shock dengan kenyataan itu hanya bisa berjalan pelan-pelan sambil mengingat-ingat arah pintu keluar dan berharap tidak nyasar lagi. Namun di tengah kekhusyukanku merenungi keadaan, seoarang penjual minuman dingin menawarkan dagangannya padaku, ”Teh, Mbak!” Awalnya aku ga denger, baru ngeh beberapa saat kemudian lalu spontan menolak, ”Oh, nggak Mas. Makasih”. Tapi ternyata Mas-nya ngotot (mungkin ngeliat mukaku yang kelelahan habis nyasar-nyasar). Aku bilang aja kalo aku bawa minum sendiri (kenyataannya emang demikian, aku suka bawa minum sendiri kemana-mana) Eh, Mas itu malah marah. ”Bakalan susah jodoh!!” sungutnya sambil ngeloyor pergi. Huhuhu, aku pengin nangis. Emang aku salah kalo ga beli? Itu doa yang bikin aku takut banget. Udah nyasar, disumpahin ga laku-laku. Huahuhuhu…hiks…hiks…

Dengan kesedihan mendalam (hiks) aku mencoba terus berjalan melihat-lihat keadaan. Aku menyimpulkan: sepertinya aku nggak perlu membawa Ibu’ku ke sini. Baju-baju memang banyak pilihan, tapi kalo ga lengan pendek ya lengan panjang tapi nrawang. Sepatu dan tas juga banyak pilihan, tapi di Cempaka Mas juga banyak. Ah, perjalanan ke MangDu yang sia-sia dunk?! Clingak-clinguk, liat bawah (dah di lantai 2 ceritane), liat atas… lho, di lantai 5 itu ada apa ya? Ta..ko..ku.. Takoku? Jadi inget takoyaki. Karena penasaran, aku langsung naik ke lantai 5 dan ternyata benar… gerai takoyaki!! Wah, langsung deh beli, mumpung ada kesempatan nyicip takoyaki. Aku beli yang original. Isinya irisan daging gurita dan daun bawang, berbalut tepung yang dipanggang di cetakan kaya kue apem (tapi lebih cekung). Taburannya nori dengan siraman mayones dan saus taucho (bener ga ya?). Enak dimakan waktu anget-anget dengan saus sambal (biar agak pedes). Mungkin yang ga suka ikan disarankan jangan makan karena agak-agak amis (norinya mungkin ya?! Tahu deh)

Begitulah, perjalanan ke Mangga Dua yang ”ga penting banget”. Bukannya beli baju malah wisata kuliner. Hehehe…