Niat

Kemarin ada bagian dari buku Kado Pernikahan Untuk Istriku yang cukup menarik perhatianku:

Apakah anda berhias untuk suami, atau untuk dipandang orang di majelis, atau hanya sekedar memang anda gemar berhias, hanya anda sendiri yang bisa menjawab.

Ehehehe… menohok nih.

OOT dulu. Tentang berhias. Dulu aku sempet bingung. Berhias buat suami itu kaya apa sih? Lha kalo pas malam kan waktunya tidur, waktunya semua riasan dihapus. Malah waktunya oles-oles krim malam kan? *ketahuan udah emak-emak Masak malam-malam disuruh dandan? Ribetnya… Namun setelah baca, ealaaaahh… ternyata berhias buat suami itu cukup pakai pakaian yang pantas (lingerie juga “pantas” kan ya?*genit) -intine jangan daster belel sobek-sobek masih dipakai- dan memakai wangi-wangian/parfum. Pas baca ini aku asli lho ber-oooo panjang. Emang ya, harus terus dan ga boleh berhenti belajar. :P

OK. Back to topic. Tentang niat. Niat ini emang fatal banget kok. Dalam Islam, segala ibadah didahului dengan niat. Saking tingginya niat, bahkan niat berbuat kebaikan saja sudah diganjar pahala. Susahnya, beda dengan ibadah yang kelihatan bentuknya, soal niat ini abstrak banget. Cuma kita sendiri dan Alloh yang tahu. Ini nulis gini soale keinget baru kemarin ikutan seminar kesehatan dengan niat sangat remeh: pingin dapet makan siang dan goddie bag *tutup muka Jadinya apa? Ya jadinya ilmunya ga ada yang nyantol :P

Salah satu hal yang kusesali selain yang sudah kutulis di sini adalah gelar sarjanaku. Jujur, waktu kuliah S1 itu niatku beneran cuma ngarep ijazah. Akibatnya? Sama dengan kasus seminar tadi, ga ada ilmunya yang nyantol blas. Jadi walau titelku S1 jurusan akuntansi, aku beneran buta akuntansi. #confession Masih melekatan ilmu kebendaharaan negara yang kupelajari dulu walau sekarang juga sudah banyak yang hilang. Yah, untungnya berkat kuliah S1 itu aku ketemu abi. Jadi kuliahnya ga sia-sia amatlah :P (ga dapet ilmu tapi dapet suami :-D)

Jadi teman, aku mohon, luruskanlah niatmu. Kemarin aku baru tahu bahwa beberapa orang ternyata masuk PNS cuma demi kuliah gratisnya. Mereka berencana kabur setelah mendapat ijazah dan gelar. Yah, mungkin praktek ini sudah biasa ya di swasta? Tapi ingatkah njenengan kalo uang yang dipakai buat mbayari sekolah njenengan adalah uang rakyat? Kalo uang perusahaan sih saya ga urusan. Atau paling ga berbesar hatilah untuk membayar ganti rugi (sepertiku :-P *somboongg…) walau sebenarnya itu tidak akan bisa menutup pengeluaran negara yang sudah dihabiskan untuk membiayaimu. Apalagi kalo niat ambil beasiswa demi mendapat selisih uang saku yang nantinya bisa buat “modal”. Aduuuhh… masih banyak cara lain buat berinvestasi deh! Cukuplah saya saja yang menyesali kehidupan perkuliahan saya yang sia-sia. Jangan sampai njenengan nanti kaya saya: gelar ada ilmu tiada.

Setahun Di Borneo

Kemarin abi nge-wa:

Hari ini tepat setahun di Borneo

Wooow… istrinya yang sholehah ini lupa. Hahaha… >.< Alhamdulillah ga terlalu berasa LDR ini sudah berjalan setahun aja…

Ga berasa?

Yah begitulah. Orang kalo udah lahiran kan udah lupa sama sakitnya kan ya? (eh, atau ada yang masih inget? :P) Nah, kondisiku saat ini adalah ALHAMDULILLAAAHHH (mesti pake kapital) sedang dalam masa rehat dari badai. Jadi udah hampir lupa sama rasa sakit pas jatuh-jatuhnya kemarin. Dibilang rehat soale ga bisa bilang bebas dari badai kan? Karena pasti suatu saat nanti bakal diuji lagi wong memang manusia hidup di dunia ya untuk diuji. Ga kebayang kalo hidupnya datar-datar aja. Artinya dicuekin sama Yang Maha Bikin donk? Hiii, serem…

Eh tapi habis nulis gitu trus jadi kepikiran, jangan-jangan masa rehat ini ataupun kehidupan yang datar-datar saja juga termasuk ujian? Sama kaya quotenya Yamada Family: justru di air yang tenang itulah hiu-hiu pada berenang di bawah rakit kita. Owow… beware! beware!

Apapun itu, memang seharusnya masa rehat ini dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya. Mumpung dikasih kelonggaran waktu buat ibadah. Mumpung dikasih kelonggaran rejeki buat sedekah. Mumpung dikasih ketenangan batin buat belajar macem-macem (lagi baca buku Kado Pernikahan Untuk Istriku, Moh Fauzil Adhim)

Oiya, karena sudah ada aturan tertulis kalo fungsional kaya abi minimal menetap di satu tempat adalah 3 tahun dan maksimal 5 tahun, jadi aku berharap abi maksimal 3 tahun aja di Borneo, trus bisa pindah ke Jawa (amin…) Ga harus ke Malang sih, tapi paling ga yang transport buat pulangnya murah dan mudah (amin…) Jadi bisa ngunjungi anak-anak minimal seminggu sekali (amin…) Ada kesempatan buat sekolah lagi (amin…) Jadi kalo ga Malang, ya Surabaya atau Yogya gitu (hahaha… katanya pasrah kok masih ngarep macem-macem :D) Terakhir, dimana pun itu, semoga abi selalu sehat dan dalam lindungan Alloh, dijauhkan dari godaan, dikuatkan dalam ujian, dilimpahi kemudahan mencari rejeki yang halal dan barokah. Amin…

PR dari Kiky

Selama 6 tahun ngeblog, ini adalah PR berantai keempatku setelah PR dari Reni, PR dari mbak Vyow, dan PR dari mbak Rima. Dan kalo dilihat-lihat isinya, kok pertanyaan award ini persis banget sama PR dari mbak Rima dulu ya? Cuma kalo jaman dulu ga ada bannernya… liebster-award Demikian aturannya:

  1. Post award ke blog kamu
  2. Say thanks buat yang ngasih award dan link back ke blog dia
  3. Share 11 hal tentang diri kamu
  4. Jawab 11 pertanyaan yang ditujukan ke kamu
  5. Pilih 11 blogger lainnya dan ajukan 11 pertanyaan yang ingin kamu tanyakan

Hai, kiky… makasih ya udah ngasih award ini. Ih… aku tersanjung lho… dianggep teman dekat :D Maaf ya, selama ini aku cuma jadi silent reader. Hmmm… sejak kapan ya? Sejak lama lah pokok-e. Sempat membahas blog suamimu di sini. Lah, malah blog suamimu ya yang kubahas? Kadang aku suka lihat kalian, cerita tentang keluarga kalian juga ke suami. Tapi… ga pernah sekali pun berani nyapa. Ya kan takut dianggep SKSD: siapa elu? Bahkan kemarin dua hari berturut kita papasan pas sore hari sepulang kerja. Bahkan ada momen saat kamu sendirian, ga sama suamimu. Tapi tapi tapi… aku malu menyapaaaa…. *njur opo solusine?

Baik, lanjut ke soal ke 3. Karena sudah pernah kutulis di sini… jadi, nulis apa lagi ya? Hmm… ngereviu tulisan yang dulu aja deh… *pemalas

Fakta tentang saya:

  1. Sejak hamil, saya tidak bisa lagi makan pedas => Sampe sekarang juga ga bisa makan pedas. Lha piye? 2011 hamil, melahirkan. 2012 menyusui. 2013 hamil lagi. 2014 menyusui. Jadi kapan bisa makan pedas kalo kaya gitu? :P (iya, aku tahu kalo sebenarnya tidak ada pantangan bagi ibu hamil dan menyusui untuk makan yang pedas-pedas… tapi biarlah aku dengan pilihanku ya…)
  2. Saya paling takut naik pesawat => Hmm… diralat dink. Faktanya, aku tuh paling takut nyebrang jembatan. Aku punya trauma masa kecil dimana waktu itu aku dipaksa jalan kaki di atas jembatan kayu yang berlubang-lubang, di atas anakan sungai brantas. Padahal baru beberapa waktu sebelumnya aku hampir tenggelam di sungai. Jadi perasaan insecure tiap kali melintasi jembatan (apalagi kalo jalan kaki) itu selalu muncul. Kalo lagi rame-rame sih perhatian bisa sedikit teralihkan. Tapi kalo pas sendirian itu lho… ampun! Pernah pas outbond sempet “dimarahin” sama kabag karena ga mau ikutan game yang pake acara pukul-pukulan di atas kolam, sambil berdiri di atas jembatan bambu. Lha ibuk ga tahu perasaan saya sih… :P
  3. Saya percaya hal-hal ghoib, tapi tidak takut hantu karena saya percaya tidak punya bakat melihat mereka => Kalo dibilang masih setengah kejawen, iya, saya emang kaya gitu (kemudian orang-orang memandang heran pada jilbab ini :P )
  4. Saya yakin saya punya bakat olah raga, tapi tidak pernah mengasahnya => Yak, ini berusaha lagi buat olahraga sih… sebagai arek Malang, aku berharap nashir dan nazar nanti seenggaknya bisa maen bola (OK, mulai egois)
  5. Saya takut sekali dengan operasi caesar (yang katanya lukanya lama sembuh) => Dan sekarang sudah ngalamin. Kalo ditotal udah 2x operasi malah! Hahaha… takdir ya… Btw, yang paling menyebalkan ternyata bukan bekas lukanya, tapi perut yang susah kempesnya >.<
  6. Saya orangnya panikan => Definitely! Ga berubah sampe kapanpun. Oiya, kalo suami sih sering bilang ini: ngambekan dan ga pernah mau kalah (ngeyelan). Hehehehe…
  7. Saya tidak bisa tidak menangis. Saya harus menangis minimal sekali dalam setengah tahun => Masih sih ini ya… :D
  8. Saya cepat sekali marah. Saya menangis ketika amat sangat marah => ini nanti akan menjawab pertanyaan kiky
  9. Saya menyukai banyak hal, tapi tidak pernah mendalaminya => iya ya… harus move on nih dari tahap ini… bismillah
  10. (Sepertinya) saya mulai kecanduan internet => ini fakta! huhuhu.. padahal mata udah mulai ga beres nih :(

Lanjut jawab pertanyaan: 1. Sejak kapan ngeblog? Pernah ngeblog dimana aja?

Sejak tahun 2008/sejak kerja/sejak dapet internet gratisan. Waktu itu ikut-ikutan feris. Aku setia dengan blog ini (fauziah85), tapi juga punya blog privat, blog jualan (yang ga jadi jualan dan sekarang posisinya hiatus menunggu dihapus), blog khusus buat laporan sama suami (yang sekarang males kuisi :P ), sama blog garage sale itu.

2. Kenapa ngeblog?

Karena aku suka nulis. Dari dulu aku suka nulis. Sekarang sih pingin belajar nulis lagi sih biar isi blog ini lebih bermutu. Aku berencana pindah blog juga habis ini. Pingin ngeblog pake modem pribadi. Pingin mulai berani membuka diri. Pingin lebih istiqomah nulis dan jadi blogger beneran. :D

3. Kasih tau doong, 5 hal sederhana yang bikin kamu bahagia?

Wah, susah iki. Aku bahagia pas: lihat anak-anak sehat dan pada lincah maen (nashir-nazar kalo lagi maen berdua lucuuu banget… hiks, jadi kangen nindy), lihat ketawanya mz nug (abi tuh jarang ketawa, mentok senyum doank jadi kalo sampe ketawa tuh rasanya gimanaaaa gitu >.<), ndengerin lagunya l’arc-en-ciel, makan bakso yang enak, bikin makanan trus dihabisin sama abi dan anak-anak :)

4. Masakan sederhana yang selalu laris di rumah kamu. Resepnya pliis?

Nah, susah pisan coz aku jarang masak kan? Masih ada ART bu… Trus favorit aku dan mz nug itu beda, jadi piye donk? Paling yang mereka ga pernah nolak itu kalo aku bikin kue. Tapi kue yang mana ya?

Bolkus

Bolkus

Hmm… jadi inget kalo nindy suka bolu kukus. Lebih tepatnya suka mbantuin mixer sih. Walau pas bikin bolkus sama nindy karena pasti sambil ribet ya bolkusnya ga pernah mekar. Baru mekar pas kemarin bikin sendirian tanpa gangguan :D Resepnya pake bolkus 200 bu fatmah: 2 butir telur, 200gr gula kastor, 200 gr terigu, 200ml air sprite, dan 1 sdm emulsifier dikocok sampe kental trus dikukus. Jadi deh! :mrgreen:

5. Kalo ada bagian masa lalu yang bisa diubah, kamu mau balik ke masa yang mana? Kenapa?

Masa SMP. Saat aku memberontak terhadap keadaan, begitu putus asa dengan semua ujian, sampe meninggalkan sholat hingga setahun lebih. Aku pingin lebih bisa slow menghadapi semua itu. Kenapa? Yo dosa tah rek, wong ga sholat sak mono suwene… :P

6. Bagian rumah mana yang paling bikin kamu nyaman?

Kamar depan/kamarnya anak-anak. Soale di situ ada jendela ngadep kebun depan jadi rasanya adem dan bisa kruntelan sama anak-anak.

7. Kalo lagi emosi atau marah, kamu ngapain buat meredamnya?

Nangis. Aku kalo sangat marah jatuhnya nangis. Kalo agak marah sih curhat aja cukup. :D

8. Paling suka warna apa? Kenapa?

Sekarang lagi suka warna ijo. Dari ijo daun, ijo muda, sampe turunan yang aneh-aneh macem ijo tosca, ijo aqua, ijo lemon, sampe ijo shorbet. Rasanya adem gitu lihat yang ijo-ijo

9. Siapa wanita idola kamu? Hal baik apa yang bikin kamu mengidolakan dia?

Ibuk. Ya apa lagi? Ilmu pendidikan OK. Masak OK. Ketrampilan OK. Kehidupan sosial OK. Kehidupan agama OK. Ngatur uang OK. Ketegaran, kesabaran, semua-mua… huff…

10. Pengen menghabiskan masa tua dimana? Kenapa?

Di Malang. Sambil memandangi Gunung Kawi. Ga tahu kenapa aku punya keterikatan emosi dengan tempat itu.

11. Apa yang kamu suka dan gak suka tentang http://www.ourlittlekingdom.com ini?

Sukanya: seru aja lihat anak-anak yang lucu, cerita masakan, jalan-jalan. Kok bisa sih nulis runtut gitu? Kok inget gitu (aku sedikit bermasalah dengan ingatan) Yang ga suka? Kadang habis baca jadi suka minder. Terutama soal kemampuan ngerjain banyak hal itu. Aku kalo memforsir diri langsung jatuh sakit je. Tidur jam 12 malam sambil nyuci baju? Hahaha… tunggu aja besok badan kaya apa :P

Yup. Selesai. Sekarang tinggal “menganugerahkan” award ini ke temen-temenku tercintah (sesuai blogroll yah):

  1. Aski
  2. Feris
  3. Kiki
  4. Mbak Heni (masio blog njenengan privat, tolong tetap diterima awardnya ya mbak :D)
  5. Mbak Rima
  6. Mbak Vyow
  7. Mari-chan
  8. Neni
  9. Reni
  10. Teh Etty
  11. Mbak Inge

Untuk pertanyaan, kalo dulu udah pernah dapet PR berantai ini, boleh aja kalo ga mau njawab “describe 11 things“-nya. Yang jelas aku sayang kalian semua… :)

Pertanyaannya apa ya? Bingung aku… Sebagian nyontek yang di blog kiky deh :D *gakreatip

  1. Apa arti nama lengkap kamu?
  2. Apa yang paling ingin kau makan tapi sampe sekarang belum keturutan?
  3. Siapa penulis favoritmu dan apa bukunya yang paling kau sukai?
  4. Adakah buku, film, atau lagu yang pernah merubah hidupmu? Cerita donk…
  5. Selain dompet dan HP, benda apakah yang selalu ada di dalam tasmu?
  6. Apa pendapatmu tentang cinta pertama? :D
  7. Pernahkah kamu trauma? Cerita ya…
  8. Apakah kamu punya phobia?
  9. Apa 3 hal sederhana yang bikin kamu bahagia?
  10. Sebutkan 3 tempat/kota yang paling berkesan buatmu dan kenapa?
  11. Pernahkah kamu stalking blog orang? Apa pendapatmu terhadap stalker? (oiya, stalking disini bukan silent reader ya… stalking yang kumaksud misal “ini blog istrinya temen” atau “pacarnya temen” dan yang semacamnya :D )

Ayo monggo dijawab… :D

Antara Aku, JIL, dan Isu-isu Itu

Huff… pinginnya sih ga nyinggung capres-capresan. Tapi postingan ini memang terinspirasi dari sana. :(

Beberapa waktu lalu ada tulisan yang cukup menohokku. Katanya (kalo ga salah inget) orang buru-buru ngeshare berita (tanpa mengecek kebenarannya) salah satu alasannya adalah: karena berita itu mengusik nalurinya dalam bertahan hidup.

Jleb!

Pasalnya setelah menulis sikap netralku di sini, beberapa hari kemudian ada pernyataan dari anggota tim salah satu capres yang mengemukakan wacana penghapusan kolom agama dari KTP. Aku kaget. Lalu tanpa berpikir panjang aku menshare tulisan itu di sosmed.

Sedih. Maksud hati ga ikut-ikutan posting memihak, ternyata tetap saja tak terhindarkan.

Lalu ada temanku yang menulis (hmm… sebenarnya meretweet sih) bahwa kampanye paling busuk adalah yang membawa-bawa soal agama.

Yah, sebenarnya aku juga setuju dengan hal tersebut. Aku benci kalo agama dimanfaatkan oleh pihak-pihak tertentu untuk kepentingan mereka. Tapi khusus untuk pilpres ini, menurutku: memang ada “perang agama” di sini.

Terutama masalah JIL itu.

Ketika SMA, aku dekat dengan karya-karya keluaran komunitas utan kayu. Sebutlah Ayu Utami, Djenar Maesa Ayu… orang-orang yang membela eks PKI, pro seks bebas… Bahkan saat itu pikiranku hampir seide: bahwa PKI adalah korban, bahwa seks bebas adalah dosa masing-masing orang… Ketika kuliah, salah satu mbak kos ku mengenalkanku dengan Sitok Srengenge. Aku pun menyatakan kekaguman akan diksinya yang hebat, puisi-puisinya yang kuat…

Hingga suatu hari, aku membaca salah satu artikel di koran (yang sampe sekarang jadi kublack list diam-diam). Aku lupa siapa penulisnya. Yang jelas disana dikatakan bahwa Al Quran hanyalah karya pendeta teman Siti Khadijah. Bahwa Nabi Muhammad hanyalah mengumpulkan dongeng-dongeng yang sudah lama beredar di jazirah arab dan menuangkannya di Quran.

Sejak itu, aku mengenal istilah JIL. Siapa mereka, apa yang mereka lakukan, apa visi misi mereka…

Dari dulu aku orangnya parnoan, gampang trauma pula. Aku juga penggemar teori konspirasi. Buku-buku tentang dajjal, fremanson, sampe syiah dan JIL habis kulahap. Makanya aku memberi nama tsabita ke nindy agar dia bisa teguh memegang ajaran Islam di jaman yang semakin gila ini. Aku juga memberi nama ali untuk si kembar, agar mereka ingat bahwa syiah adalah perusak ajaran. Untuk hari lahir pun kupilihkan tanggal 11 September, tanggal dimana pada tahun milenium dulu, umat Islam mulai disudutkan, diperangi, dan difitnah habis-habisan.

Jadi JIL mengusik naluriku dalam bertahan hidup? Iya. Sangat! Aku yang paranoid ini benar-benar ketakutan bila sampai mereka berkuasa. Mereka orang-orang pintar, sangat pintar! Sudah dua kali aku membaca tulisan mereka. Dan subhanalloh, sulit sekali menghapus isi tulisan itu dari kepala. Aku yang dibesarkan dengan back ground seperti ini saja (ayahku guru agama), hampir-hampir kalah dan terpengaruh oleh tulisan mereka yang “tampak sangat masuk akal”. Lha, aku saja bisa terhipnotis, apalagi mereka yang masih awam akan Islam?

Ada lagi tulisan yang mengatakan: Islam terlalu agung untuk disandingkan dengan politik. Islam akan baik-baik saja dan ga usah parno deh… Ga akan semudah itu agama ini diruntuhkan…

Iya, tentu saja ga akan semudah itu Islam runtuh. Tapi tengoklah negara-negara Islam itu. Bukankah mereka yang mayoritas justru terkalahkan oleh minoritas? Bukankah arab palestina justru yang terusir dari tanah perjanjian? Masih ingatkah kalian akan sejarah muslim Bosnia?

Intanshurullaha yansyurkum, wayutsabit aqdamakum.. “Hai orang‐orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu” (Q.S Muhammad :7)

Alloh tentu tidak butuh pertolongan kita. Tapi Alloh mengisyaratkan bahwa “menolong agama Alloh” itu tindakan nyata.

Ketika aku lulus SD, kami pindah dari Malang Timur ke Malang Selatan. Waktu beres-beres pindahan, aku menemukan secarik kertas berwarna kekuningan, tampak dari tahun 80-an. Isinya? Propaganda tentang kristenisasi.

Jadi, isu-isu itu bukan hal baru. Aku membaca sendiri kertas itu. Aku mengalami juga masa-masa 98. Aku takut sekali dengan isu perpecahan, apalagi isu peperangan.

Jadi kawan, maafkan bila beberapa pemuka agama kami seolah-olah tidak subyektif dan tampak memihak. Mungkin ini bagimu terlihat memuakkan. Tapi ijinkan kami berusaha melindungi agama kami. Karena inilah cara kami untuk mempertahankan diri.

Kumpul-kumpul, Hedon-Hedon, dan Menahan Diri

Judul macam apa ini? -__-!

Jumat minggu lalu, aku akhirnya berhasil bertemu dengan mbak-mbak dan temen-temen POC. POC merupakan nama kostan sewaktu kuliah di STAN dulu. Kita bertemu dalam rangka silaturahmi dan “pelepasanku” dari Jakarta. Memang dari 8 anggota POC generasi pertama ini (soale ada POC generasi 2), 6 diantaranya tinggal dan bekerja di Jakarta (dadah-dadah ke mbak Rima dan mbak Vyow). Kemarin yang berhasil kumpul adalah mbak Ephie, mbak Heni, mbak Ndunk, Amel, dan Nidya. Ketambahan satu mbak Idah, sohib mbak Heni dan mbak Ndunk yang sudah kami kenal baik pula.

Venue pertemuan adalah mall Grand Indonesia. Sengaja dipilih di sini soalnya letaknya agak di tengah antara aku dan amel yang berada di Senen, hingga mbak Ephie yang kerjanya di Kebayoran. Setelah tarik ulur, kita tetapkan untuk bertemu di Pancious. #hedon1  Aku yang belum pernah ke tempat itu meng-iya-kan saja. Lalu shock ketika baca daftar menu. :lol:

Seneng deh ketemu mbak-mbak POC ini. Walau udah pada jadi emak-emak, pas kumpul begini ternyata kelakuannya ga berubah. Mbak Heni yang tetap paling modis, mbak Ndunk yang selalu paling alim, mbak Ephie dengan saran-sarannya yang yahud, sampe Amel dan Nidya yang bisa-bisanya masih juga bertengkar rebutan barang (kemarin rebutan jilbab dari mbak Ndunk). Ada kejadian konyol yang tak terlupa gara-gara kecerobohanku. Adegannya macam begini:

Setelah semua selesai makan, meja setengah dibersihkan, lalu Nidya ngeluarin kantong hadiah. Surprise! Aku beneran ga nyangka bakal dikasih kenang-kenangan. Huhuhu. Terharu… T-T Lalu mbak Ndunk sebagai perwakilan menyerahkannya ke aku.

Surprise! Kenang-kenangan dari POC. Makasih ya teman-teman... ^-^

Surprise! Kenang-kenangan dari POC. Makasih ya teman-teman… ^-^

Nur: Wah, makasih ya… Boleh dibuka ga ini?

Koor: Ow, boleh… buka aja nur…

Nur: (membuka kantong, hening sejenak) Eh, makasih ya… asline kemarin aku juga pingin beli modem bolt ini, tapi kata CS-nya sinyal bolt baru ada di jabodetabek… trus aku ga jadi beli deh, soale kan mau dibawa pulang kampung…

Hening.

Nur menyadari kesalahannya. (bego! bego! bego!)

Huaaaa…. Tawa meledak. Nidya sebagai bendahara mules. Aku juga ikutan ketawa mules. Aaarrghhh, nuuurr!! Ceroboh banget sih?!

Huhuhu… maaf ya teman-teman. Bukan ga bersyukur. Aku senang kok! Senaaang banget… Maaf ya kok ya aku ga mikir dulu kalo ngomong. Asal nyeplos aja :( Maaf maaf maaf… *salim satu-satu

————————————————————————————————————————————-

Setelah hari Jumat itu berhedon ria, hari Selasa aku ikut temen-temen kantor pergi ke pepper lunch di Plasa Indonesia #hedon2. Biasanya aku jarang ikut acara makan-makan enak kaya gini. Tapi kali ini aku nekat ikut soale belum pernah ke pepper lunch (penasaran sejak mbak ephie ngeshare nama tempat ini di WA grup) dan penasaran dengan PI. Setelah kemarin ke GI lalu ke PI? Yah, habisnya dari dulu emang jarang banget nge-mall, jadi ya dipuas-puasin ngelihat mall-mall gede di Jakarta sebelum hengkang dari sini lah…

Untung gelap, jadi bekas cacarnya ga terlalu kelihatan :P

Untung gelap, jadi bekas cacarnya ga terlalu kelihatan :P

Aku pesan nasi kari ayam dengan keju mozarela. Rasanya? Hmm… menurutku rasa nasinya biasa aja, tapi ayamnya empuk dan enak banget. Apalagi disiram dengan saus madu yang ada di meja… hmmm, lezat!! Kurasa rahasianya terletak pada potongan tiap daging yang selalu menyertakan lemaknya.

Setelah berfoya-foya di tempat, masih juga nitip beli cup cake -__-! Biarpun begitu, ini merupakan pertamakalinya aku makan cup cake :P

Bonus: Pertama kali makan cup cake, rasanya ternyata biasa saja. Bikin sendiri aja yuk… :P

————————————————————————————————————————————–

Setelah #hedon1 dan #hedon2 itu, hari Kamis anak-anak ngajakin nonton. Aku? Huaaa… udah ah! Ga ikutan. Malu sama suami yang pas pulang terakhir lalu ga mau kuajakin ke bebek kaleyo dan malah mengajakku makan di kupat tahu magelang depan robbani. Ish, dirinya sendiri yang sering bilang “kita harus hemat” tapi malah orang lain yang lebih konsisten dalam implementasi. Maaf ya abi… *sungkem Selain itu jadwal nontonnya ga enak juga, kepentok sholat dhuhur. Lagipula aku sedang wajib disiplin pumping karena stok ASIP di freezer tinggal 11 botol! *oke, panik beneran!

Alhamdulillah ya, berhasil menahan diri. Dan hari ini kembali sukses ga ikut rombongan ke atrium. Hemat… hemat…

Melepaskan Diri Dari Hutang

Katanya PNS kalo belum ngutang itu belum resmi jadi PNS. Budaya “nyekolahin” SK ini sudah ada dari jaman dulu banget kan?

Setelah jadi PNS dan akhirnya “terpaksa” ikutan ngutang… rasanya tuh… SUMPAH GA ENAK BANGET!

Jadi buat beli rumah di gang kelinci ini, karena posisinya masuk gang, kami ga bisa ambil KPR. Terpaksa pake kredit tanpa agunan. Aku ambil di koperasi pegawai, mz nug ambil di BRI. Enaknya di koperasi pegawai: proses cepat dan ga ribet, tapi bunganya gede. Enaknya di BRI: bunganya ga segede koperasi, tapi prosesnya lumayan ribet. Lama dan pas akad harus tandatangan suami istri, padahal yang ngutang suaminya doank.

Setelah berjalan sekitar setahun, tepatnya ketika mulai hamil si kembar dan nindy mulai peralihan ke susu UHT -yang artinya pengeluaran semakin meningkat-, aku merasa cicilan utang ini kok semakin mencekik leher ya… :( Kebayang nanti pas si kembar udah lahir, harus ada 2 ART, pengeluaran semakin berlipat lagi… Apalagi hutang ke bank itu termasuk riba kan? Ga kebayang juga kalo misal terjadi sesuatu. Hutang kalo ga dibayar kan kebawa sampe akhirat. Huhuhu… sereeem… Sejak itu tiap baca al ma’tsurot, aku khusyuk banget pas bagian ini:

allahummainni

Ya Allah aku berlindung kepada Mu dari rasa sumpek dan sedih dan aku berlindung kepada Mu dari rasa lemah dan malas dan aku berlindung kepada Mu dari sifat pengecut dan kikir dan aku berlindung kepada Mu dari belitan hutang dan penindasan orang.

Alhamdulillah, kemarin akhirnya Alloh mengabulkan juga doaku. Lewat cara apa? Lewat abi mutasi -> kesulitan hidup -> resign -> jual rumah. Hahaha… panjang ya… Tapi kan intinya hutang lunas! Masalah jalannya bagaimana itu hak prerogatif Yang Kuasa kan? Kan? Intinya bersyukur banget, akhirnya kami bisa menutup utang-utang kami melalui sebagian pembayaran penjualan rumah.

Mulus-mulus aja ya nur?!

Enggak juga :D

Jadi skenario awal adalah: uang hasil dari penjualan rumah itu kami bagi dua, pertama untuk membayar hutang, sisanya buat mendirikan rumah di kampung. Semula kami hitung-hitung cukuplah, perkiraan jumlah hutang tinggal sekian dan sekian. Namun pas ngadep ke masing-masing pemberi pinjaman, baru aku tahu kalo ternyata perhitungan hutang itu pas awal-awal gede di pembayaran bunga dan kecil di pembayaran pokok hutang. Setelah lama, baru pembayaran pokok akan lebih besar dibanding bunga. Makanya kalo baru dua tahun gini, pokok yang berkurang ya masih sedikit… (ih, gini kok ngaku lulusan akuntansi sih?! *tutup muka pake buku kas)

Drama lanjutannya: pelunasan KTA di BRI (ok, sebut merk) itu kena marjin. Beda dengan pelunasan utangku di koperasi yang hanya kena penalti 1%, pelunasan utang mz nug dari perkiraan semula dengan kenyataan yang harus dibayar ternyata selisih sampe hampir 30 juta bok!

Hiks!

Mewek… T-T

Ya sudahlah. Ikhlas… ikhlas… Yang penting bisa terbebas dari riba. Dengan demikian pupus sudah impian untuk segera mendirikan rumah di kampung begitu kami boyongan ke Malang. Uangnya kurang. Ihik! Jadi mari kita membangun rumah impian dengan cara bertahap dengan uang seadanya aja ya… Ga berani hutang lagi soale habis ini kan cuma pake single gardan. :P